Antibodi Dari Mantan Pasien COVID-19 Bisa Menjadi Obat Virus Corona - Emosianisme
Update
Loading...

Jumat, 17 April 2020

Antibodi Dari Mantan Pasien COVID-19 Bisa Menjadi Obat Virus Corona

Antibodi Dari Mantan Pasien COVID-19 Bisa Menjadi Obat Virus Corona

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Diekstrak dari plasma darah, antibodi ini dapat digunakan untuk mencegah atau mengobati penyakit pada orang lain yang terinfeksi virus corona. Plasma darah, cairan kekuningan dalam tabung reaksi di gambar di atas adalah bagian yang mengandung antibodi. Plasma dengan antibodi dari orang yang telah pulih dari infeksi coronavirus, sedang diuji sebagai cara untuk mencegah atau mengobati COVID-19 pada orang lain.

Anti Bodi Virus Corona

Sejak akhir Maret 2020, beberapa pasien di AS telah menerima pengobatan eksperimental yang menjanjikan untuk coronavirus baru. Semuanya mengalami sakit parah dan di berada rumah sakit. Mereka tidak mendapatkan obat baru. Sebaliknya, dokter menanamkan darah mereka dengan antibodi. Protein imun ini diambil dari darah orang yang sudah pulih dari COVID-19.

Pengobatan ini dikenal sebagai plasma konvalesen (Kon-vuh-LES-sunt). Plasma adalah cairan kekuningan dalam darah. Ini membawa antibodi. Sistem kekebalan tubuh membuat antibodi - protein khusus  - sebagai respons terhadap virus atau vaksin. Protein-protein itu dapat berikatan dengan virus dan membantu menghilangkan partikel-partikel infeksius.

Butuh waktu bagi tubuh untuk membuat antibodi, sekitar satu atau dua minggu. Tetapi begitu tersedia, sistem kekebalan tubuh dapat dengan cepat merespons virus tertentu pada saat berikutnya dihadapinya. Antibodi adalah bagian dari apa yang dikenal sebagai "kekebalan aktif" pada tubuh. Untuk beberapa virus dan vaksin, kekebalan aktif dapat bertahan beberapa dekade - bahkan seumur hidup anda.

Sebaliknya, terapi plasma baru menggunakan antibodi orang lain untuk melawan infeksi. Kekebalan yang ditawarkannya dapat berlangsung hanya beberapa minggu hingga beberapa bulan. Tetapi mungkin saja protein ini dapat "mencegah infeksi atau mengobati infeksi pada pasien lain," kata Jeffrey Henderson. Dia adalah seorang dokter dan ilmuwan penyakit menular yang bekerja di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, Mo.

Plasma konvalesen - Terapi Covid-19

Plasma konvalesen adalah terapi eksperimental untuk COVID-19. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, atau FDA, baru-baru ini mengizinkannya untuk penggunaan darurat. Seberapa baik hal itu akan bekerja tetap tidak diketahui. Tetapi dengan Amerika Serikat yang sekarang memimpin dunia dalam kasus COVID-19 yang dikonfirmasi - dan tidak ada perawatan yang terbukti - para peneliti berlomba-lomba untuk membuat uji klinis untuk menguji plasma.

Jika terapi tersebut bekerja, FDA mungkin menyetujui penggunaannya yang lebih luas untuk mengobati infeksi dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Vaksin Virus Corona


Vaksin masih diperlukan untuk melindungi orang dari infeksi. Tetapi vaksin seperti itu untuk SARS-CoV-2 setidaknya butuh satu tahun lagi atau lebih. Sampai saat itu, para ilmuwan sedang mencari cara untuk mengobati infeksi yang ada. Sumbangan antibodi adalah salah satu pengobatannya, catat John Roback. Dia ahli patologi di Sekolah Kedokteran Universitas Emory di Atlanta, Ga. Di sana, dia melakukan penelitian tentang obat transfusi darah.

Menyiapkan uji klinis Covid-19

Henderson, di St. Louis, adalah bagian dari sekelompok peneliti AS yang bekerja untuk menyiapkan uji klinis untuk plasma pemulihan. Kelompok itu dikenal sebagai National COVID-19 Convalescent Plasma Project. Ia berencana untuk menguji antibodi dalam tiga kelompok yang berbeda.

Seseorang akan menguji apakah mereka dapat mencegah infeksi pada orang yang terpapar COVID-19 oleh anggota keluarga atau kontak dekat lainnya. Uji coba ini akan menguji plasma dari COVID-19 yang selamat terhadap plasebo, jelas anggota proyek Shmuel Shoham. Dia seorang dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, di Baltimore, Md. Di sana, dia berspesialisasi dalam penyakit menular. Pengobatan plasebo itu akan diambil dari pasien plasma sebelum Desember 2019. Itu sebelum epidemi virus mencapai Amerika Serikat. Oleh karena itu, plasma ini tidak memiliki antibodi COVID-19.

Percobaan kedua berencana untuk menguji apakah antibodi dapat membantu orang yang ada di rumah sakit. Hal itu akan mempelajari apakah itu bisa membuat mereka tidak membutuhkan perawatan intensif, kata Shoham. Percobaan ketiga bertujuan untuk mempelajari apakah terapi membantu pasien yang paling sakit parah.

Meskipun menggunakan sumbangan antibodi untuk melawan COVID-19 adalah hal baru, jenis pengobatan ini tidaklah hal yang baru. Sebuah komentar pada 1 April di Journal of Clinical Investigation menggambarkan banyak contoh  di mana donasi plasma muncul untuk mencegah atau melawan infeksi.

Metode itu digunakan untuk membantu menghentikan wabah campak dan gondok. Ini sebelum vaksin tersedia. Dan ada beberapa bukti bahwa orang yang mendapatkan plasma seperti itu selama pandemi flu 1918 yang terkenal  sangat kecil kemungkinannya untuk meninggal.

Bahkan ada beberapa tes antibodi COVID-19 dari pasien yang pulih untuk mengobati pasien yang sakit kritis di Cina. Tetapi dalam tes-tes itu, perawatan tidak dibandingkan dengan plasebo. Uji coba terkontrol plasebo seperti itu adalah standar emas untuk mengevaluasi seberapa baik perawatan medis bekerja.

Masalah Plasma

Di Amerika Serikat, beberapa bank darah dan rumah sakit bersiap-siap mengumpulkan plasma dari orang-orang yang telah pulih COVID-19. Palang Merah setempat telah menyiapkan formulir untuk orang-orang yang ingin menyumbang plasma darah mereka. Proyek Plasma Konvalesen COVID-19 Nasional juga memiliki info tentang cara  mendaftar untuk menyumbangkan  plasma.

Untuk uji coba AS sendiri, para peneliti akan mempelajari plasma yang disumbangkan ini. Mereka ingin tahu apakah itu memiliki apa yang dikenal sebagai antibodi "menetralisir". Antibodi semacam itu mencegah virus memasuki sel inang. Itu akan menghentikan infeksi.

Para peneliti mencurigai bahwa jenis antibodi inilah yang membuat terapi plasma menjadi efektif. Ini juga mengisyaratkan kapan menggunakan plasma akan sangat membantu.

Pada awal penyakit, virus menginfeksi sel untuk menyalin dirinya sendiri. "Namun seiring perkembangan penyakit, kerusakan jaringan yang disebabkan oleh virus lebih sulit untuk dibalikkan," kata Henderson. Peradangan - bukan virus itu sendiri - dapat menyebabkan kerusakan karena infeksi berlanjut. Namun, katanya, terapi antibodi mungkin dapat membantu seseorang yang sakit kritis.

Ketika dokter menunggu jawaban dari uji coba lengkap di Amerika Serikat dan negara lain, lebih banyak pasien AS dapat menerima perawatan eksperimental. Sangat bagus bahwa pasien yang sakit kritis mungkin memiliki opsi ini, kata Shoham. Sementara itu, "kami mencoba untuk mencari tahu apakah [plasma pemulihan] benar-benar berfungsi." Ya semoga saja metode seperti ini benar-benar berhasil untuk menjadi opsi penyembuhan dari wabah global yang menimpa dunia saat ini. Sekian dan Wassalamualaikum.
Komentar

Jika anda menemukan postingan ini menarik atau anda menemukan link error harap berikan komentar anda di bawah ini. Terimakasih.
EmoticonEmoticon

Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup