Mengasah Keterampilan Fotografi Taman Anda -->

Advertisement

Mengasah Keterampilan Fotografi Taman Anda

Rumput & Kerikil
Rabu, 19 Februari 2020

Mengasah Keterampilan Fotografi Taman Anda

Halo sahabat emosi muda.. Assalamualaikum. Terkadang subjek paling indah benar-benar tepat hadir di halaman belakang kita sendiri. Punya taman? Maka anda bisa mendapatkan gambar-gambar yang bagus hanya dengan beberapa langkah saja. Karena cukup dekat untuk membuat kesempatan berfoto tak tertahankan — misalnya arboretum, taman, atau kebun raya terdekat.

Saya mengumpulkan beberapa tips untuk fotografi taman, kami memperoleh saran dari Cindy Dyer, yang menggabungkan keterampilan fotografer profesional dan desainer grafis dengan antusiasme seorang tukang kebun yang professional. Inilah yang kami pelajari tentang menangkap jauh lebih banyak dari tampilan berbagai kebun nan indah.

Ide Fotografi Taman

Pikirkan taman dengan jumlah bagian-bagiannya, ada bunga, tanaman, struktur, dekorasi, mungkin sebuah kolam. Kunci untuk menggambarkannya adalah bidikan yang kuat. “Memotret taman secara keseluruhan adalah tujuan utama,” kata Cindy, “dan tembakan yang membangun untuk mengatur adegan.” Jadi, tangkap dulu pemandangan yang mencakup semua elemen taman anda, maka anda akan sampai ke komponen individu, tentu saja, tetapi langkah awalnya adalah membayangkan taman sebagai koleksi fotografi itu sendiri.

Waktu Terbaik Fotografi Taman

Kapan saja adalah waktu terbaik. “Selalu ada sesuatu yang mekar di suatu tempat di kebun,” kata Cindy. “Ketika beberapa tanaman dan bunga menyusut, yang lain menjadi mekar dan berwarna.” Karena Mei dan awal Juni sangat berwarna-warni di mana Cindy tinggal di Virginia, saat itulah dia yakin akan menangkap gambar yang ada. Saat musim bergerak, maka dia akan mempersempit fokus untuk gambar jarak dekat dan close-up.

Cindy merencanakan kebunnya dengan mempertimbangkan komposisi foto dan warna. “Saya belajar tanaman apa yang terbaik untuk bagian yang teduh dan matahari, dan saya melihat kebun orang lain dan buku-buku berkebun untuk melihat bagaimana palet warna taman bekerja sehingga saya tahu apa warna yang akan saling melengkapi atau benar-benar menonjol “Saya menanam dengan pemikiran itu. Saya tahu, misalnya, anggur ubi jalar akan menjadi hijau limau, jadi di depannya saya akan menanam sesuatu yang berwarna merah muda panas, dan ketika keduanya mekar, saya punya warna.”

Seringkali, mendapatkan bidikan hebat berarti memilih waktu yang tepat untuk memotret. “Jika anda ingin meningkatkan fotografi taman anda,” kata Cindy, “potret ketika mendung.” Jika ada matahari yang cerah, cahaya di taman anda sendiri ikut bermain: anda akan tahu di mana cahayanya dan bagaimana perilakunya.

Dan jangan merasa dibatasi oleh musim. “Meskipun sebagian besar fotografi taman saya dilakukan dari Maret hingga Oktober, saya juga menemukan subjek di musim gugur dan musim dingin,” kata Cindy. “Aku suka memotret pohon-pohon ketika mereka membeku di bulan Januari. Ada buah merah dan oranye di musim dingin, dan salju di holly dan pepohonan. Dan aku di luar sana memotret saat bunga crocus mekar menembus salju.” Masalahnya, selalu ada variasi dan peluang musiman.

Pelajari Subjek Fotografi Taman

Bunga mungkin menjadi subjek nomor satu bagi semua orang, tetapi bunga bukanlah keseluruhan cerita. Ada struktur dan dekorasi; dan juga sayuran (tidak hanya tumbuh, tetapi digambarkan dalam gambar panen) dan makhluk-makhluk taman yang kebetulan singgah — atau serangga yang anda bujuk untuk masuk ke dalam bingkai, seperti kupu-kupu misalnya. “Aku menanam hal-hal yang disukai kupu-kupu,” kata Cindy. “Saya sedang memotret di tempat lain, melihat satu bagian dan langsung pergi untuk mengambil foto. Paling sering saya ke arah bunga yang saya tahu menjadi magnet serangga dan dengan kamera saya di tripod saya, saya akan menunggu. Jika tidak ada yang muncul, maka itu akan menjadi potret tanaman saja.”

Ingatlah bahwa taman itu, bagaimanapun juga, adalah undangan untuk menjadi kreatif, jadi tidak semua bunga harus digambarkan dengan cara yang sama. Bahkan, anda tidak harus menggambarkan seluruh bunga, atau bahkan memberi petunjuk pada bentuk keseluruhannya. Tujuan Cindy di sini adalah, pada dasarnya, untuk membentuk kembali bunga sehingga dia bisa mengisi bingkai dengan warna, tekstur, dan kejutan grafis. Dan untuk membuat foto, Cindy memotret bunga dari belakang. Dia setuju itu ide yang bagus untuk pandangan yang tidak biasa, tetapi dalam hal ini terjadi karena dia sedang mengerjakan adegan dan mengikuti cahaya. “Aku melihat dari mana cahaya itu berasal dan di mana cahaya itu mengenai dan yang membawaku ke tampilan belakang bunga — dan jika cahaya itu membawaku ke jenis tembakan yang berbeda, semakin baik. Lihat saja bagaimana garis-garis itu memancarkan; anda juga bisa.

Cindy mengatakan bahwa karyanya dalam desain grafis adalah pengaruh besar pada fotografi tamannya. “Saya mencari grafik yang bersih dan warna yang kuat, dan saya cenderung mencoba sebagian besar subjek saya dalam format vertikal dan horizontal. Saya pikir itu hampir sama pentingnya dengan memotret pemandangan dari setiap sudut yang memungkinkan.”

Mengerjakan sudut tidak hanya mengarah pada penemuan, tetapi juga menghilangkan masalah. “Saya sering dapat mengontrol latar belakang saya hanya dengan menemukan latar belakang yang tidak terlalu mengganggu, atau dengan menarik latar belakang ke dalam adegan karena warnanya fantastis terhadap subjek saya. Memvariasikan sudut memungkinkan saya untuk mengontrol penuh atas seberapa penting atau tidak penting latar belakang tersebut.”

Cindy menemukan bahwa apa pun yang dia lakukan di kebun, foto cenderung terjadi. “Sebagian besar tukang kebun mengeluh tentang penyiangan,” katanya, “tapi ini adalah salah satu hal favorit saya. Saya mulai melihat kebun saya dari dekat dan memperhatikan hal-hal yang belum sempat saya lihat sebelumnya. Sekarang ketika saya menyiangi kamera saya selalu ada bersama saya. ”

Fotografi taman
Cindy Dyer, foto belakang bunga kuning © Cindy Dyer – D300, AF-S VR Mikro-NIKKOR 105mm f / 2.8G IF-ED, 1/125 detik, f / 6.3, ISO 400.
FOTOGRAFI TAMAN SANGAT SANGAT BANYAK BERBICARA TENTANG PROSES — TENTANG APA YANG ANDA ALAMI SAAT ANDA MELAKUKANNYA. ITU MUNGKIN SETENGAH ALASAN SAYA MENYUKAINYA. ANDA HARUS MEMPERLAMBAT DAN MENGHARGAI APA YANG ANDA LIHAT DAN YANG ANDA ALAMI.

Gear Lensa Fotografi Taman

Cindy menembak dengan kamera Nikon D300. Lensanya adalah AF-S VR Micro-NIKKOR 105mm f / 2.8G IF-ED (sebutan Mikro menunjukkan bahwa lensa dirancang khusus untuk fotografi jarak dekat); dua favorit lainnya adalah AF-S DX Zoom-NIKKOR 18-70mm f / 3.5-4.5G IF-ED dan AF-S DX VR Zoom-NIKKOR 18-200mm f / 3.5-5.6G IF-ED.

Tripodnya adalah teman yang cukup konstan. “Aku menggunakannya 75% dari waktuku — tapi kamera Nikon D300-ku memiliki pelat pelepas cepat di bagian bawah sehingga aku bisa bergerak cepat jika aku melihat sesuatu yang tidak akan menungguku untuk memindahkan tripod.”

Meskipun dia lebih suka memotret pada hari-hari mendung, atau di pagi hari atau sore hari, untuk hari-hari ketika ada matahari yang cerah dia juga memiliki diffuser Lastolite Tri-Grip berguna, dan dia akan menahannya di antara matahari dan tunduk untuk menghindari bayangan dan mendapatkan warna yang lebih jenuh.

Cindy memilih untuk secara manual mengatur kecepatan rana dan f / stop untuk kontrol maksimum latar belakang atau ketika lebah sedang terbang. Untuk membuat bidikan, ia akan mengatur lensanya untuk fokus otomatis, tetapi untuk close-up pilihannya adalah manual. “Kedalaman bidang yang sempit dalam close-up berarti saya harus lebih tepat dalam fokus, dan saya bisa mengendalikannya lebih baik jika saya melakukannya secara manual.”

Tidak peduli bagaimana dia memilih untuk mengukur semua itu — Matriks, titik, atau balance — ia mengurung bidikannya adalah mode standarnya.

Kepribadian Taman

Keunikan taman, kepribadiannya, ditentukan oleh lebih dari apa yang tumbuh di sana. Ada jenis taman khusus yang akan anda temukan dalam perjalanan anda, dan menangkap karakteristik mereka sangat penting untuk menggambarkan kepribadian mereka.

“Taman Inggris memiliki banyak tanaman kuno,” kata Cindy, “hal-hal yang ditumbuhkan orang terdahulu dan topiary, patung, pagar tanaman yang terpangkas rapi, bangku-bangku. Ada rumput yang berputar. Semuanya direncanakan dengan sangat baik, sangat formal, sarat dengan bunga yang berat, dengan banyak warna dan penanaman pada ketinggian yang bervariasi.

“Kebun Jepang sangat grafis, dengan garis dan tepi yang sangat bersih; anda tidak menemukan banyak bunga tetapi banyak pagar, kolam dan biasanya banyak struktur, seperti lentera batu, bahkan jembatan. ”

Anda tentu saja dapat menambah dan memotret sentuhan pribadi anda sendiri. Untuk Cindy, itu termasuk mengambil gambar dari dedaunan cor semen yang anda lihat di foto di bawah.

Yang memberi taman anda kepribadiannya adalah apa yang anda pilih untuk ditanam, ditempatkan, dan difoto. Pada akhirnya, fotografi taman itu seperti berkebun, tetap merupakan pekerjaan yang sedang berjalan. “Fotografi taman sangat banyak tentang proses,” kata Cindy, “tentang apa yang anda alami saat anda melakukannya. Itu mungkin setengah alasan saya menyukainya. Anda harus memperlambat dan menghargai apa yang anda lihat dan apa yang anda alami.”

Keterampilan Fotografi Taman

Keterampilan Fotografi Taman

Keterampilan Fotografi Taman

Keterampilan Fotografi Taman

Keterampilan Fotografi Taman

Keterampilan Fotografi Taman

5 Tips untuk Mengambil Foto Hebat di Taman Anda

  1. Bidik pemotretan (sudut lebar), perbesar sedikit (pemotretan sedang) dan kemudian dapatkan foto close-up atau makro.
  2. Cari garis yang bersih dan warna yang kuat. Jadikan foto anda lebih grafis dengan mengisi bingkai dengan satu warna atau tekstur.
  3. Jangan membatasi diri anda pada satu format, potret gambar horisontal dan vertikal. Terkadang mengubah orientasi kamera akan menghilangkan latar belakang yang mengganggu atau menyebabkan anda melihat elemen baru yang sebelumnya anda lewatkan.
  4. Pagi dan sore hari menawarkan pencahayaan terbaik hari itu. Pemotretan selama waktu ini membatasi cahaya matahari siang hari yang keras dan terang. Langit yang tertutup juga memberi anda pencahayaan yang tersebar secara alami.
  5. Ingatlah bahwa taman adalah jumlah bagian-bagiannya, jadi jangan hanya memotret bunga yang sedang mekar. Potretlah sayuran dan pohon, benda atau struktur buatan tangan — hal-hal yang memberi kepribadian anda taman.


Nah selamat memotret taman anda 🙂 Wassalamualaikum.