Fitur Klasik Rumah Jepang - Emosianisme
Update
Loading...

Rabu, 05 Februari 2020

Fitur Klasik Rumah Jepang

Fitur Klasik Rumah Jepang

Halo sahabat emosi muda,.. Assalamualaikum. Rumah-rumah tradisional Jepang memiliki fitur arsitektur dan interior yang unik yang dianggap sebagai bagian penting dari sejarah dan budaya Jepang. Fitur-fitur lama ini sering dimasukkan dalam rumah baru karena banyak orang masih menganggapnya mempesona.

Rumah keluarga secara historis di Jepang dianggap dibangun kembali kira-kira setiap 20 tahun. Umumnya terutama terbuat dari kayu dan bahan alami lainnya seperti kertas, jerami padi dan tanah liat. Berikut ini adalah beberapa fitur umum rumah tradisional Jepang yang sangat menarik yang mungkin bisa menginspirasi ide dekorasi anda.

RUMAH KHAS JEPANG SANGAT MINIMALIS DAN MENCERMINKAN KEDISIPLINAN YANG TINGGI

1. Shoji

Rumah-rumah Jepang secara historis tidak menggunakan kaca, menghasilkan beberapa metode pencahayaan alami yang menarik. Shoji adalah panel geser yang terbuat dari kertas tembus dalam bingkai kayu. Digunakan untuk dinding interior dan eksterior. Membantu memberikan rumah-rumah Jepang karakter mereka dengan memungkinkan cahaya dan bayangan yang tersebar di seluruh penjuru rumah.

Fitur Klasik Rumah Jepang

2. Fusuma

Fusuma adalah panel geser yang bertindak sebagai pintu dan dinding. Memberikan rumah – rumah Jepang banyak kemungkinan karena kamar-kamar dapat dikonfigurasi ulang secara dinamis.

Fitur Klasik Rumah Jepang

3. Wagoya

Tukang kayu Jepang mengembangkan teknik bengkel tukang kayu canggih dan kadang-kadang membangun bangunan besar tanpa menggunakan paku. Sambungan kayu yang rumit diikat dengan tali dapat dilihat dalam bingkai rumah-rumah tua Jepang. Bingkai tradisional, yang dikenal sebagai wagoya, memiliki desain post-and-lintel.

rumah jepang

4. Engawa

Engawa adalah koridor luar yang membungkus rumah Jepang. Ini secara tradisional digunakan sebagai pemisah antara shoji halus dan daun jendela, engawa seperti jalan rahasia yang mengelilingi sebuah rumah dan bisa sangat sempit. Dalam beberapa kasus, rumah-rumah besar memiliki engawa lebar yang menyerupai beranda yang terbungkus ketika jendela terbuka.

Fitur Klasik Rumah Jepang

5. Ranma

Ranma adalah panel yang ditemukan di atas shoji atau fusuma yang dirancang untuk membiarkan cahaya masuk ke kamar. Seringkali berupa hiasan ukiran kayu atau layar shoji.

Fitur Klasik Rumah Jepang

6. Tokonoma

Tokonoma adalah area yang agak ditinggikan di dinding yang dimaksudkan untuk menerima tamu. Ini adalah tempat untuk menaruh seni seperti lukisan, shodo atau ikebana. Tokonoma terkait dengan beberapa aturan tata krama dan etika. Misalnya, dianggap sebagai bentuk yang sangat buruk untuk berdiri atau duduk di tokonoma. Seorang tamu yang dihormati duduk dekat dengan tokonoma dengan punggung mereka menghadapnya. Ini adalah sikap rendah hati yang menghindari memamerkan karya seni berharga anda di tokonoma kepada tamu anda. Tokonoma disimpan sebagian besar dengan satu karya seni atau beberapa kombinasi dari lukisan dan ikebana.

Fitur Klasik Rumah Jepang

7. Amado

Amado adalah penutup yang digunakan untuk sepenuhnya menyegel rumah atau apartemen demi keamanan, privasi, dan keselamatan. Sangat penting sebagai perlindungan dari angin. Amado adalah barang praktis yang bisa berupa papan kayu atau lembaran logam. Dan benar-benar mengubah estetika sebuah rumah. Sebuah rumah yang terlihat terbuka dan mengundang di siang hari dikelilingi oleh layar shoji mungkin lebih mirip gubuk kayu di malam hari dikelilingi oleh dinding papan kayu.

Fitur Klasik Rumah Jepang

8. Genkan

Genkan adalah pintu masuk utama ke rumah yang memiliki lantai lebih rendah tempat anda melepas sepatu. Daerah ini dianggap sangat kotor. Orang-orang meninggalkan sepatu mereka menghadap ke pintu dan berhati-hati untuk tidak menginjak bagian bawah lantai dengan kaus kaki mereka. Biasanya ada lemari sepatu tepat di samping genkan. Genkan yang luas adalah fitur rumah yang populer karena di situlah para tamu disambut. Mengenakan sepatu ke rumah di Jepang dianggap sebagai pelanggaran perilaku yang mengejutkan.

Fitur Klasik Rumah Jepang

9. Lantai Tatami

Tatami adalah lantai tikar yang secara tradisional terbuat dari jerami. Ukuran standarnya bervariasi berdasarkan wilayah. Tatami sangat umum di Jepang sehingga rumah dan apartemen sering diukur menggunakan ukuran tatami sebagai satu unit. Tatami mewakili gaya hidup tradisional yang melibatkan duduk dan tidur di lantai. Tatami memiliki rasa khas lembut dan alami di kaki anda dan memiliki aroma yang menyenangkan ketika masih baru. Tatami terkait dengan berbagai perilaku dan kebiasaan seperti duduk seiza.

Fitur Klasik Rumah Jepang

10. Chabudai

Chabudai adalah meja dengan kaki pendek yang digunakan saat duduk di lantai. Biasanya digunakan di lantai tatami tetapi juga membuat penampilan di lantai yang lebih sulit. Sudah biasa bagi keluarga untuk makan di chabudai sambil duduk di zabuton.

Fitur Klasik Rumah Jepang

11. Zabuton

Zabuton adalah bantal tipis yang digunakan untuk duduk di lantai tatami. Pada dasarnya setara dengan kursi. Pada pertandingan sumo, kerumunan penonton diketahui melemparkan zabuton mereka ke atas ring untuk memprotes hasil yang tidak populer.

Fitur Klasik Rumah Jepang

12. Kotatsu

Kotatsu adalah meja rendah dengan pemanas listrik built-in yang ditutupi oleh selimut futon tebal. Orang-orang duduk dengan kaki di bawah kotatsu untuk bersantai, makan, belajar atau menonton televisi selama berjam-jam. Di banyak keluarga, meja kotatsu sangat diminati di musim dingin. Di sebagian besar wilayah Jepang, rumah tidak dipanaskan secara terpusat dan bergantung pada berbagai bentuk pemanasan ruang.

Fitur Klasik Rumah Jepang

13. Kamidana

Kamidana adalah Kuil Shinto kecil yang digunakan untuk mengingat orang-orang terkasih yang sudah meninggal di rumah-rumah Jepang. Adalah umum untuk menyalakan dupa di kamadana setiap pagi. Mereka biasanya dikelilingi oleh barang – barang spiritual dan persembahan makanan atau minuman.

Fitur Klasik Rumah Jepang

14. Ofuro

Ofuro adalah kata dalam bahasa Jepang untuk mandi. Di Jepang kuno, rumah-rumah tidak memiliki pemandian dan orang-orang mengunjungi pemandian umum yang dikenal sebagai sento setiap malam. Pada era Meiji , mandi mulai menjadi fitur yang lebih umum di rumah-rumah. Pemandian Jepang biasanya di ruang yang terpisah dari toilet. Mereka sering memiliki ruang ganti yang berdampingan. Pemandian itu sendiri cenderung dalam tetapi pendek. Merupakan kebiasaan untuk membersihkan diri sepenuhnya sebelum memasuki kamar mandi. Area shower terpisah terletak di samping bathtub untuk tujuan ini. Orang Jepang melihat mandi sebagai kegiatan rekreasi dan cenderung mandi dengan waktu yang panjang. Pemandian yang terbuat dari kayu adalah fitur mewah dari beberapa rumah dan ryokan. Pemandian rumah yang paling awal pada dasarnya adalah drum kayu dan variasi gaya ini tetap populer.

Fitur Klasik Rumah Jepang

15. Irori

Irori adalah perapian tradisional Jepang yang digunakan untuk memasak makanan dan menghangatkan ruangan. Terdiri dari lubang batu persegi yang dibangun di tengah-tengah lantai. Sebuah kait dekoratif yang bisa disesuaikan yang disebut jizaikagi tergantung dari langit-langit di atas lubang dapat digunakan untuk meletakkan pot di atas api. Restoran tua di pedesaan Jepang terkadang memilikinya. Di mana pun mereka ditemukan, sangat populer di musim dingin.

Fitur Klasik Rumah Jepang

16. Sudare

Sudare adalah penutup jendela tradisional yang dibuat dengan dawai horizontal dari kayu, bambu atau bahan alami lainnya. Biasanya hanya digunakan di Musim Semi dan Musim Panas. Membiarkan angin sejuk melewatinya tetapi efektif dalam menghalangi matahari. Sudare sering dibuat menggunakan teknik lama dan mungkin memiliki kait besi yang kelihatannya terlalu besar menurut standar sekarang. Meskipun sebagian besar memiliki desain dasar, beberapanya dibuat dengan sutra, benang emas dan bahan-bahan mahal lainnya.

Fitur Klasik Rumah Jepang

17. Byobu

Byobu adalah layar lipat, sering kali dihiasi dengan seni yang digunakan untuk ruang partisi untuk privasi. Byobu adalah salah satu ekspor Jepang pertama yang sukses ke Eropa ketika negara itu membuka diri ke dunia pada tahun 1860-an. Byobu secara historis dianggap sebagai furnitur penting karena rumah Jepang tidak dirancang untuk privasi. Di zaman modern Byobu tidak lagi digunakan dalam penggunaan umum tetapi lebih sebagai seni.

Fitur Klasik Rumah Jepang

Nah jika anda menikmati artikel ini, silakan bagikan, semoga bermanfaat dan Wassalamualaikum.
Komentar

Jika anda menemukan postingan ini menarik atau anda menemukan link error harap berikan komentar anda di bawah ini. Terimakasih.
EmoticonEmoticon

Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup