Misteri Hilangnya Ras Manusia Kerdil Di Iran -->

Advertisement

Misteri Hilangnya Ras Manusia Kerdil Di Iran

Rumput & Kerikil
Minggu, 12 Januari 2020

Misteri Hilangnya Ras Manusia Kerdil Di Iran

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Jauh disana di gurun pasir Lut, di wilayah Shahdad di Provinsi Khorasan Selatan, Iran, ada sebuah desa kecil yang disebut Makhunik. Pada masa sekarang ini terlihat sangat mirip dengan desa lain di daerah yang jarang dihuni, dan di permukaannya mungkin tidak tampak sesuatu yang aneh atau luar biasa tentang tempat ini sama sekali, namun ketika melihat lebih dekat di sekelilingnya anda akan menemukan elemen arsitektur Neolitik dan terowongan yang mengisyaratkan masa lalu kuno daerah itu, dan memang terletak di bawah desa modern ini ada sesuatu yang jauh lebih kuno dan misterius. Yang lebih menarik adalah fakta bahwa struktur kuno di sini, yang masih digunakan, semua tampaknya telah dibangun untuk penduduk yang berukuran jauh lebih kecil daripada manusia modern saat ini, mungkin dibangun oleh ras orang-orang kecil yang telah lama hilang dan mendapatkan julukan tempat misterius ini sebagai Shahr-e Kotouleha, atau "Kota Kurcaci."

Kota kuno itu sendiri telah lama terkubur dan dilupakan di sebuah padang pasir selama ribuan tahun sebelum akhirnya digali pada tahun 1940-an oleh para arkeolog yang bingung yang sampai saat itu tidak mengira bahwa ada peradaban yang pernah menetap di lanskap yang suram dan menakutkan ini. Situs tersebut, yang diyakini berasal dari abad ke-4 SM, menghasilkan banyak perhatian pada saat itu dan dianggap sebagai penemuan arkeologis utama, dan ketika situs itu diperiksa lebih teliti di mulai pada tahun 1948, malah ditemukan bahkan lebih aneh lagi. Banyak artefak, peralatan, dan tungku di sini, serta ketinggian pintu atau langit-langit dan lebar terowongan, dan banyak rumah batu dan tanah liat semuanya ditemukan telah dibuat khusus untuk penduduk yang tingginya diperkirakan rata-rata hanya sekitar 3 atau setinggi 4 kaki, benar-benar ras kurcaci di kehidupan nyata, meskipun tidak ada yang tahu siapa mereka atau mengapa mereka memiliki ukuran tubuh yang sangat kecil.

Makhunik
Reruntuhan kota kuno manusia kerdil
Menambah misteri ini lebih jauh lagi adalah bahwa peradaban kuno ini ditemukan dan secara misterius meninggalkan kota tersebut pada awal milenium ke-3 SM, karena alasan yang masih belum jelas. Satu-satunya hal yang dapat dikatakan tentang eksodus massal ini adalah bahwa peristiwa itu sangat mendadak, dengan barang-barang yang ditinggalkan dan diabaikan, dan dengan beberapa pintu anehnya sengaja disegel dan ditutupi dengan lumpur. Meskipun berspekulasi bahwa orang-orang kuno ini pergi karena kekeringan hebat, dan telah merencanakan untuk kembali, namun sebagian besar masih belum jelas mengapa mereka melarikan diri dalam jumlah yang sangat besar. Media lokal Iran Daily mengatakan tentang kota aneh tersebut:

Aspek penting tentang Shahdad adalah arsitektur aneh dari rumah, gang dan peralatan yang ditemukan. Dinding, langit-langit, tungku, rak, dan semua peralatan hanya bisa digunakan oleh kurcaci. Setelah selang 5.000 tahun sejak kepergian para kurcaci dari kota, sebagian besar wilayah prasejarah ini terkubur di dalam tanah dan migrasi para kurcaci Shahdad tetap menjadi mendung dalam misteri.

Tentu saja gagasan tentang ras kuno misterius yang hilang dari orang-orang kecil di gurun ini adalah sesuatu yang memikat, serta telah memicu segala macam spekulasi liar tentang siapa orang-orang ini, apakah mereka hanya terhambat dalam pertumbuhan tubuh karena faktor gizi atau lingkungan, atau bahwa mereka memanglah ras manusia mini atau bahkan alien? Para arkeolog yang lebih skeptis dengan cepat menunjukkan bahwa desas-desus seperti itu telah meledak keluar dari proporsinya, bahwa langit-langit yang rendah dari tempat tinggal itu mungkin disebabkan oleh faktor-faktor alami yang menyebabkan mereka menjadi lebih rendah selama ribuan tahun, dan tinggi tubuh dari penduduk misterius ini terlalu di besar-besarkan. Seorang arkeolog Iran dari Warisan Budaya dan Organisasi Pariwisata Provinsi Kerman Iran yang skeptis dengan hal ini mengatakan:

Kita tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa wilayah penemuan di provinsi Kerman adalah kota kurcaci. Ini adalah wilayah yang sangat tua, yang telah terkubur karena perubahan geografis. Selain itu teknologi tidak begitu berkembang pada waktu itu sehingga orang-orang mungkin tidak dapat membangun tembok tinggi untuk rumah mereka.

Makhunik
Rumah mini di reruntuhan kota kuno Makhunik
Perdebatan tentang siapa orang-orang ini, ataupun jika mereka benar-benar ada, masih menjadi amukan misteri, dan pada akhirnya tetap menjadi kabut waktu yang belum terpecahkan, diperburuk oleh kenyataan bahwa tidak ada mayat kurcaci yang pernah ditemukan. Namun, pada bulan Agustus 2005, diskusi dan debat tentang Kota Kerdil Makhunik menerima lebih banyak bahan bakar untuk api misteri ketika apa yang tampak seperti tubuh mumi dari seseorang yang aneh dengan panjang hanya 25 sentimeter ditemukan di sini. Analisis awal menunjukkan bahwa sisa-sisa jenazah itu tampaknya berasal dari seseorang yang diperkirakan berusia 16 hingga 17 tahun pada saat kematiannya, membuat temuan itu memang cukup membingungkan.

Penemuan mayat misterius ini mengejutkan media, dan secara luas dianggap sebagai bukti adanya ras manusia kerdil yang hilang di wilayah tersebut. Setelah bertahun-tahun hanya reruntuhan berukuran mini yang telah lama ditinggalkan, di sini terlihat bukti fisik terakhir dari orang-orang kecil ini, tetapi analisis kemudian menunjukkan bahwa mumi itu mungkin hanya berusia sekitar 400 tahun, dan lebih mungkin itu adalah tubuh bayi prematur yang telah mengalami mumifikasi melalui proses lingkungan secara alami. Namun demikian, tentu saja ada teori konspirasi bahwa jenazah itu memang nyata dan sedang dikaburkan dan ditutup-tutupi.

Mumi yang misterius

Apakah benar-benar pernah ada beberapa desa kerdil yang tinggal di Iran, itu sangat menarik bahwa kemungkinan itu sangat cocok dengan fenomena tentang legenda manusia kerdil di seluruh dunia pada umumnya. Di hampir setiap budaya manusia dapat menemukan cerita-cerita seperti itu, dan meskipun mereka sering tampak diwakili dengan cara yang menunjukkan sebagai mitos yang murni, namun ini tidak selalu terjadi, dan ada reruntuhan, artefak, terowongan, dan bangunan kuno yang serupa yang diklaim telah dibuat oleh mereka dan yang sebagian besar tetap misteri yang belum terpecahkan. Bahkan jika itu semua hanya legenda dan pengetahuan kuno, masih ada fakta bahwa mitos-mitos ini sering lahir dari beberapa kebenaran, dan menarik bahwa kisah-kisah seperti itu begitu menyebar di seluruh budaya yang jauh. Jika itu hanya mitos, lantas mengapa di setiap penjuru dunia memiliki mitos yang serupa?

Ada spekulasi dalam beberapa waktu terakhir oleh beberapa peneliti bahwa ini merupakan indikasi dari beberapa ras orang-orang kecil misterius yang menjangkau jauh yang pernah menghuni dunia bersama orang-orang berukuran normal pada satu titik jauh di belakang kabut waktu. Gagasan tentang makhluk-makhluk seperti itu yang hidup sezaman dengan manusia modern telah mendapatkan kepercayaan yang lebih besar dengan penemuan Homo floresiensis di pulau Flores, Indonesia, yang merupakan spesies kecil nenek moyang manusia purba yang tingginya hanya 3 sampai 4 kaki dan telah dispekulasikanselamat sampai pada titik di mana mereka hidup berdampingan dengan Homo Sapiens. Mempertimbangkan laporan dan kisah-kisah humanoids kecil dari seluruh dunia, mungkinkah sesuatu seperti ini dulunya lebih luas dari yang kita pikirkan? Dan mungkinkah ini melahirkan kisah-kisah orang kecil dan penemuan "reruntuhan kerdil" seperti yang dimiliki Makhunik dan yang manusia kerdil lainnya yang sama?

Pada akhirnya tidak ada cukup bukti kuat untuk ditunjukkan, inilah masalahnya, namun cerita-cerita ini bertahan melintasi batas-batas budaya dan jarak geografis yang luas, membuat orang bertanya-tanya apakah mungkin ada dasar untuk itu semua. Dengan reruntuhan seperti Makhunik, apa yang mungkin ada di balik ini? Apakah ini hanya efek dari unsur-unsur, fenomena geografis, dan sedikit rumor dan spekulasi liar? Atau mungkin ini benar-benar pernah menjadi rumah dari ras mini yang penuh teka-teki? Jika begitu, lalu siapa mereka dan mengapa mereka begitu kecil? Memang, ke mana mereka pergi dan mengapa mereka tidak meninggalkan spesimen apa pun untuk kita pelajari? Mungkin manusia kerdil semacam itu memang ada di luar sana, terkubur di bawah bumi selama ribuan tahun, menunggu untuk digali dan dibawa ke dalam cahaya waktu untuk sekali lagi. Menunggu sampai saat itu, kita dibiarkan bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi, semoga kita berpikir dan Wassalamualaikum.