Mendapatkan Dana Untuk Startup Anda -->

Advertisement

Mendapatkan Dana Untuk Startup Anda

Rumput & Kerikil
Jumat, 24 Januari 2020

Mendapatkan Dana Untuk Startup Anda

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Sebagai wirausahawan, anda berhak merasakan kebanggaan dalam "menentang arus" dan meluncurkan startup yang penuh ide dan sarat inovasi. Namun kondisi akan berkata tentang fakta, bahwa anda benar-benar tidak dapat mengharapkan usaha anda terbang ke puncak kecuali jika didanai secara memadai. Penggalangan dana adalah masalah yang dihadapi banyak pengusaha teknologi saat memulai. Saya telah meriset banyak VC (Ventures Capital) tentang penggalangan dana dan disini saya akan menulis panduan tentang topik bagaimana pendanaan untuk startup anda. Mendapatkan hasil informasi yang tepat tentang penggalangan dana sangat penting untuk keberhasilan usaha teknologi anda.

Pendanaan Startup

Saya menyimak komentar seorang pembaca baru-baru ini yang menulis pesan kepada seorang enterpreuneur spesialis startup, ia mengatakan;

"Saya sering membaca artikel anda di Forbes. Dalam artikel tentang cara menemukan investor, anda telah menggambarkan cara yang sebenarnya bekerja untuk startup kami. Kami telah berhasil mendapatkan pendanaan € 1 juta berkat jangkauan investor potensial di LinkedIn.”

Pertimbangkan Statistik Ini:

  1. Sekitar 8 dari 10 pengusaha mengalami crash dalam 16 -18 bulan pertama memulai usaha mereka, yang jumlah ini merupakan 80% dari semua startup yang gagal, terutama karena kurangnya uang modal.
  2. Lebih dari 50% usaha kecil yang dimulai pada tahun 2011 gagal dalam empat tahun pertama, dan hanya 3% yang dapat memasuki tahun kelima.
  3. Hanya sekitar 30% dari semua usaha kecil ini dapat mencapai titik impas sementara 30% lainnya akhirnya kehilangan uang hampir secara terus menerus.


Dan itu hanyalah satu bagian dari masalah. Tantangan yang lebih besar bagi kebanyakan startup adalah bahwa jauh lebih sulit untuk mendapatkan pendanaan startup anda daripada di masa lalu, puncaknya karena ada terlalu banyak startup yang bersaing untuk mendapatkan dana yang sangat didambakan.

Tidak dapat dipungkiri, investor menetapkan tolok ukur yang lebih tinggi untuk setiap startup ini karena mereka ingin memastikan bahwa uang mereka diparkir dalam sebuah konsep yang memiliki masa depan yang menjanjikan.

Banyak pendiri startup secara keliru berpendapat bahwa mereka perlu mengumpulkan sejumlah besar uang muka saja untuk maju di masa depan. Itu tidak benar! Sebagai wirausahawan yang bersaing dengan ribuan pendiri startup yang terdorong secara setara dan sama, anda perlu memainkan kartu joker anda dengan benar dan melakukan berbagai hal secara berbeda.

Berikut adalah 5 tips yang dapat membuat pendanaan lebih mudah bagi startup:

1. Bersiaplah untuk Mendanai Diri Anda Sendiri

Jika anda tidak mau menginvestasikan uang atau sumber daya anda ke dalam usaha anda, terlepas dari apakah anda benar-benar melakukannya atau tidak, jangan berharap investor juga akan memasukkan uang mereka. Karena mereka tidak akan melakukannya! Dengar, mereka tidak akan mau.

Para investor ini adalah orang-orang pintar yang tahu apa yang harus mereka lakukan. Mereka tertarik untuk memastikan apakah anda tahu apa yang sedang anda lakukan, itulah sebabnya mereka cenderung lebih suka pengusaha yang mencerminkan kepercayaan diri dengan menggelontorkan dana ketimbang startup yang hanya bermodal keringat saja.

2. Kuasai Rencana Bisnis Anda

Rencana bisnis yang anda presentasikan kepada investor bisa membuat atau menghancurkan kesepakatan. Karena itu, anda mungkin ingin melampaui kedangkalan yang ada dan membuatnya jelas bahwa anda benar-benar tahu rencana anda dari dalam hingga membawanya ke luar. Tidak hanya itu saja, tunjukkan bahwa anda telah menyusun strategi yang terukur untuk mencapai tujuan anda.

Berikan informasi pasar yang berwawasan luas tentang persaingan dan audiens target anda sambil memperkirakan metrik keuangan dan visi keseluruhan startup anda. Seandainya usaha anda mengharuskan untuk meluncurkan suatu produk, bicarakan tentang tanggal tertentu di mana anda bermaksud untuk meluncurkannya.

Berusaha lebih keras saat membagikan rencana bisnis anda dapat membuat perbedaan yang sulit dipahami pada akhirnya.

3. Jangan Mengesampingkan Sumber Lain

Sumber-sumber uang ini termasuk RFP (Request for Proposal), hibah, program pinjaman, dll. Meskipun mungkin tidak berhasil untuk semua perusahaan, bukan ide yang baik untuk mengatakan TIDAK tanpa memikirkannya. Misalnya, sangat masuk akal untuk mencari hibah untuk beberapa industri seperti energi terbarukan atau biotek.

Selain itu, banyak perusahaan memprakarsai program hibah yang menawarkan pinjaman yang wajar untuk ide bisnis yang menjanjikan.

4. Bootstrap

Untuk startup, setiap sen akan sangat berarti, secara harfiah. Dengan demikian, akan masuk akal untuk mengeluarkan dana sementara anda dapat mengelola keuangan dan sumber daya lainnya dengan lebih baik. Bootstrap di setiap tahap untuk mencapai validasi pasar yang baik dapat membuatnya lebih mudah untuk mengumpulkan dana.

Berikut adalah beberapa ide untuk menghemat biaya:
  • Tunda pembelian projek
  • Lokasi bersama dengan kantor lain
  • Gunakan peralatan yang ada semaksimal mungkin
  • Berbagi layanan kantor
  • Mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan dengan pemasok
  • Menghilangkan biaya perjalanan dengan telekonferensi
  • Mendekati peserta magang dari sekolah manajemen bisnis lokal


5. Jaringan & Hal Lainnya

Seringkali, cara terbaik untuk mendapatkan dana atau mengakses orang yang dapat membantu anda mendapatkan modal awal adalah dengan jaringan. Ingat! Jaringan adalah proses yang berkelanjutan dan TIDAK HARUS berhenti di satu tempat dan kapan saja.

Bertemu dengan para profesional yang berpikiran sama di LinkedIn yang mungkin ingin tahu lebih banyak tentang startup anda dan anda mengambil informasi bermanfaat dari sana.

Berbagi ruang kantor dengan mereka yang dapat membantu anda terhubung dengan investor adalah strategi jejaring hebat lainnya. Dan ini cukup mumpuni menjaring relasi.

Di akhir kata, memang kesalahan tidak bisa dihindari, jadi jangan takut untuk mencoba ide-ide baru jika anda benar-benar yakin tentang ide anda. Kegagalan memberi tahu anda tentang hal-hal yang tidak berhasil untuk anda, jadi belajarlah darinya dan lanjutkan. Bagian terpenting adalah percaya pada ide-ide anda dan menjaga tingkat motivasi anda tetap tinggi, apa pun yang terjadi. Salam sukses dan Wassalamualaikum.