Kasus Aneh: Siang Hari Yang Menjadi Gelap - Emosianisme
Update
Loading...

Kamis, 02 Januari 2020

Kasus Aneh: Siang Hari Yang Menjadi Gelap

Kasus Aneh: Siang Hari Yang Menjadi Gelap

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Bayangkan saat anda keluar di hari yang cerah dan indah, semuanya normal dan baik-baik saja, dan saat itu adalah hari yang indah untuk melakukan kegiatan apa saja yang anda suka. Namun tiba-tiba, matahari berhenti menerpa wajah anda, terhalang di tengah hari untuk mengubah lanskap menjadi malam tak di undang. Tidak ada peringatan untuk ini, tidak ada alasan yang jelas atau nyata, dan anda baru saja dilemparkan ke dalam situasi malam hari oleh kekuatan yang tidak dapat anda pahami, untuk kemudian dibiarkan bertanya-tanya apakah ini hanya tipuan persepsi atau akhir dunia. Sepertinya ini adalah skenario yang sangat liar, tetapi ini memang terjadi pada banyak kesempatan di sepanjang sejarah, dan di sini kita akan melihat fenomena misterius tentang siang hari yang terang ini yang tiba-tiba berubah menjadi malam paling gelap melalui proses atau dengan kekuatan yang belum kita pahami.

Kegelapan Di Siang Hari Misterius

19 Mei 1780, dimulai seperti lazimnya di wilayah New England, di Amerika Serikat. Orang-orang menjalankan bisnis mereka, anak-anak bermain, dan hari itu seperti hari biasanya. Namun, di sekitar pukul 10 pagi hari itu hal-hal aneh mulai terjadi di langit. Matahari mulai berubah warna menjadi merah yang aneh, kemudian memudar menjadi bara yang redup, dan langit mulai gelap tanpa alasan yang jelas. Menjelang siang dikatakan sudah menjadi gelap seperti di tengah malam, dan jangkauan kegelapan ini diperkirakan meluas dari utara ke bagian Kanada dan Portland, Maine, sampai ke selatan ke New Jersey dan mungkin lebih jauh lagi. Seolah-olah siang itu adalah malam hari, dengan kodok yang berkeliaran dan ayam-ayam yang mulai bertengger, bunga-bunga menutup kelopak bunga mereka, sementara penduduk yang bingung berkeliaran di jalan-jalan memandang ke langit yang menghitam.

Kami berada di sini [New Jersey] pada saat "hari gelap" itu terjadi. Dikatakan bahwa kegelapan tidak begitu parah di New-Jersey seperti di New-England. Betapa hebatnya di sana saya tidak tahu, tetapi saya tahu bahwa saat itu sangat gelap di New-Jersey; sedemikian rupa sehingga unggas pergi ke kandang mereka, ayam-ayam dan Whippoorwill (burung malam khas amerika utara) menyanyikan lagu mereka yang biasanya; orang-orang harus menyalakan lilin di rumah mereka untuk memungkinkan mereka bisa melihat untuk menjalankan bisnis mereka seperti biasanya; "malam" itu luar biasa gelapnya di hari itu.

Pada saat itu semua kegelapan mendadak itu telah menyebabkan kepanikan dan keresahan dalam masyarakat, yang lebih jauh didorong oleh isu tentang kiamat yang dikeluarkan oleh para pendeta dan kaum religius. Bagi kebanyakan orang yang sangat religius di daerah ini, kegelapan ini adalah bencana, tanda pasti dari kiamat yang akan datang, dan ini ditambah dengan kurangnya komunikasi jarak jauh pada saat itu yang berarti bahwa ada histeria kecil yang terjadi di daerah-daerah yang terpengaruh. Apa yang kemudian dikenal sebagai "New England’s Dark Day" terus memicu spekulasi dan ketakutan untuk hari berikutnya. Kepanikan itu sedemikian rupa sehingga penyair abad ke-19 John Greenleaf Whittier menuliskannya sebagaimana berikut:

Over the fresh earth and the heaven of noon,/ A horror of great darkness, like the night/ … The low-hung sky/ Was black with ominous clouds, save where its rim/ Was fringed with a dull glow, like that which climbs/ The crater’s sides from the red hell below./ Birds ceased to sing, and all the barn-yard fowls/ Roosted; the cattle at the pasture bars/ Lowed, and looked homeward; bats on leathern wings/ Flitted abroad; the sounds of labor died;/Men prayed, and women wept; all ears grew sharp/ To hear the doom-blast of the trumpet shatter.

Di atas bumi yang segar dan surga siang, / Kengerian kegelapan yang besar, seperti malam / ... Langit yang tergantung rendah / Hitam dengan awan-awan yang tak menyenangkan, tersimpan di mana tepinya / dibatasi oleh cahaya yang tumpul, seperti apa yang naik / Sisi kawah dari neraka merah di bawah ini./ Burung-burung berhenti bernyanyi, dan semua unggas pekarangan halaman / Bertengger; ternak di bar padang rumput / Turun, dan tampak ke rumah; kelelawar pada sayap kulit / Terbang ke luar; suara-suara tenaga kerja mati; / Pria berdoa, dan wanita menangis; semua telinga tumbuh tajam / Untuk mendengar ledakan kehancuran dari sangkakala.

Ketika semuanya telah berlalu, penduduk dibiarkan bertanya-tanya tentang apa yang telah mereka alami, dan sebagian besar tetap menjadi misteri sampai hari ini. Ada banyak teori tentang apa yang menyebabkan siang hari menjadi gelap secara misterius, dengan ide-ide masa lalu di mulai dari gerhana matahari hingga letusan gunung berapi, namun sebagian besar ide itu telah dikesampingkan. Gagasan modern utama adalah bahwa hal itu disebabkan oleh kombinasi kabut, tutupan awan, dan asap tebal dari kebakaran hutan di wilayah terdekat. Hal ini didukung oleh beberapa laporan saksi yang mendeteksi bau jelaga yang kuat di udara, laporan hujan hitam dan jelaga serta penumpukan abu di lokasi-lokasi air, serta cincin pertumbuhan batang tanaman di pohon-pohon di daerah tersebut yang menunjukkan bekas luka yang menandakan bahwa kebakaran besar memang menyapu daerah tersebut pada saat itu, terbantu oleh kekeringan yang melanda wilayah tersebut dan dibawa ke seluruh wilayah dengan sistem tekanan rendah yang berlaku. Ini semua bisa bersekongkol dengan kurangnya pengetahuan ilmiah pada saat itu untuk menghasilkan apa yang bagi mereka tampak seperti akhir dunia.

Namun terlepas dari teori-teori ini, Hari Kegelapan New England tidak pernah secara konkret terselesaikan sesuai dengan keinginan semua orang, dan kejadian itu masih menghasut keajaiban dan perdebatan sampai hari ini. Meskipun ada penjelasan rasional untuk kasus ini, laporan-laporan lain tentang hari-hari gelap yang misterius tampaknya membendung asal usul yang lebih misterius. Pada tahun 1808 ada insiden aneh lain di negara Swedia, di sebuah kota terpencil bernama Biskopsberga. Desa kecil itu hanya memiliki satu jalan dan dengan 300 jiwa yang menghuninya, dan pada tanggal 16 Mei tahun itu semua mata tertuju ke langit.

Hari itu digambarkan sebagai awalnya sebagai hari yang cerah, tidak berawan, dan hangat, dengan para petani melakukan pekerjaan mereka dan masyarakat menikmati kegiatan sehari-hari mereka. Pada sekitar tengah hari, lantas hari tiba-tiba menjadi gelap, dan matahari digambarkan telah meredup dan kemudian berubah warna menjadi merah bata. Hari berangsur-angsur semakin gelap sampai terlihat seperti senja, dengan penduduk desa dapat menatap langsung ke matahari tanpa efek buruk pada mata. Ketika orang-orang berseliweran bertanya-tanya apa yang sedang terjadi di sebelah barat, tampak banyak bola bundar yang bergerak dalam formasi yang hampir seperti kawanan bola terbang. Kemudian bola-bola itu digambarkan berdiameter hanya beberapa inci dan memiliki warna cokelat tua, namun ketika mereka naik ke langit mereka berubah menjadi hitam, setelah itu mereka melanjutkan perjalanan aneh mereka melintasi langit.

Kasus Aneh: Siang Hari Yang Menjadi Gelap

Selama tontonan yang aneh ini, salah satu saksi mata diduga bernama KG Wettermark, sekretaris Akademi Ilmu Pengetahuan Swedia, yang mengklaim telah melihat salah satu benda itu jatuh ke bumi. Dia akan berkomentar bahwa ketika turun, tampaknya itu kelihatan seperti gelembung sabun, dan itu terus berubah warna. Ketika bola itu menyentuh tanah, benda itu tampaknya menguap, dan analisis di mana benda itu "mendarat" tidak menghasilkan bukti apa pun selain lapisan tipis bahan gelatin yang dengan cepat mengering dan menghilang. Sangat sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan pada kasus ini, karena tidak ada saksi yang masih hidup, jarang dicatat, dan desa Biskopsberga bahkan tidak ada lagi, meninggalkan hari itu menjadi gelap dan bola-bola itu menjadi misteri yang buntu.

Kasus yang jauh lebih baru dari langit gelap yang aneh datang dari tahun 2018, ketika wilayah Yakutia di Siberia Rusia tiba-tiba menjadi gulita di tengah hari. Siang menjadi malam, dan saksi berbicara tentang semburat kuning ke udara selama waktu ini. Fenomena ini berlangsung selama hampir empat jam pada hari yang cerah, dan orang-orang lokal menjadi gelisah karena itu semua. Seorang penduduk mengatakan sebagaimana berikut:

Pesan-pesan beredar tentang kilatan cahaya milik satelit AS, diikuti dengan peningkatan level radioaktif dan aktivitas militer yang tidak biasa. Kita tidak akan pernah diberitahu apakah ini benar atau salah. Ini hanya bisa dijelaskan oleh UFO.

Selain penduduk yang ketakutan, para pejabat di daerah itu juga kemudian mengatakan:

Tidak ada debu. Pada awalnya itu tampak seperti badai yang kuat datang. Udara menjadi gelap, dan semakin gelap dan semakin gelap, tetapi kali ini tidak seperti apa pun yang bisa kita lihat sebelum kegelapan memiliki nada kuning yang kaya. Itu sangat tidak biasa. Matahari memerah di Yakutsk karena kebakaran hutan yang berkobar di republik ini. Kami meragukan versi gerhana matahari. Biasanya stasiun cuaca dan media menginformasikan semua orang tentang gerhana. Dan tidak ada gerhana yang bisa bertahan selama ini. Tidak ada debu. Banyak yang datang ke luar, begitu banyak saksi dapat memastikan bahwa tidak ada debu. Tidak ada penurunan suhu udara yang tajam baik seperti yang terjadi. Tetapi pada malam itu udara turun ke titik minus 4 C. Kami tidak tahu harus berpikir apa. Kami tidak memiliki ahli, dan rumor terus berkembang. Jika ini terkait dengan semacam tes militer, saya akan mengatakannya.

Benar-benar gelap. Biasanya saat tahun ini kami mendapat sinar matahari yang sangat tinggi tetapi malah tidak terlihat sama sekali. Bahkan tidak ada tempat. Benar-benar gelap. Ketika saya mematikan lampu kantor di kantor saya, tidak ada cahaya yang masuk melalui jendela, jadi anda bisa mengerti betapa gelapnya saat itu. Kami membuat permintaan resmi untuk informasi ini tentang penyebabnya) tetapi kami belum mendapat jawaban.

Dilaporkan bahwa pada satu titik kegelapan benar-benar begitu absolut sehingga matahari bahkan tidak terlihat lagi, membuat banyak penduduk menjadi panik. Menanggapi permohonan putus asa dari otoritas lokal untuk semacam jawaban, tampaknya pemerintah Rusia hanya mengangkat bahu dan menolak berkomentar, dengan seorang pejabat pemerintah dilaporkan mengatakan, “Kami memiliki pendapat tetapi saya tidak memiliki hak untuk mengungkapkan informasi ini. Apa pun bisa diduga.”

Apakah ada semacam suatu hal sedang di tutup-tutupi yang terjadi di sini, dan jika demikian, apa yang mereka coba sembunyikan? Teori-teori tentang apa yang terjadi di tanah yang dingin dan terpencil ini pada hari itu termasuk UFO, tes senjata baru, meteorit, polusi dari kebakaran hutan, atau peluncuran roket yang gagal, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu dan tidak ada penjelasan resmi yang datang. Yang lebih anehya, ditemukan banyak burung yang mati setelah kejadian tersebut, serta beberapa penduduk setempat mengatakan bahwa mobil mereka mati selama insiden itu dan bahkan melaporkan "hujan darah," semua ini melanjutkan misteri yang terus menerus membingungkan.

Di sini kita telah melihat beberapa kasus tentang siang yang berubah mendadak menjadi malam, dari cahaya memudar menjadi gelap tanpa alasan rasional. Apa yang bisa menjadi penyebab fenomena ini? Apakah ini sedikit dari fenomena atmosfer yang dipahami, asap dari api, aktivitas awan aneh, atau sesuatu yang lebih terpinggirkan seperti UFO atau eksperimen rahasia? Tidak ada cara untuk benar-benar tahu, dan semua itu telah menyalakan imajinasi dan meninggalkan kita untuk terus menebak-nebak jawaban untuk misteri yang belum sepenuhnya terjelaskan ini. Semoga kita berpikir dan Wassalamualaikum.
Komentar

Jika anda menemukan postingan ini menarik atau anda menemukan link error harap berikan komentar anda di bawah ini. Terimakasih.
EmoticonEmoticon

Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup