Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan - Emosianisme
Update
Loading...

Jumat, 27 September 2019

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Pada abad ke-15, masa itu merupakan sebuah masa yang paling gelap di Eropa, era di mana sihir, penyihir, dan roh jahat dianggap sebagai ancaman yang sangat nyata yang bersembunyi di balik bayang-bayang kegelapan. Di seluruh Eropa dan kemudian menjalar ke Amerika Serikat, para penyihir harus diburu dan dimusnahkan dengan prasangka ekstrim, keberadaan mereka di anggap sebagai hama di muka bumi. Seringkali tidak masalah apakah benar-benar bersalah atau tidak, karena sering kali hanya dengan kecurigaan bahwa seseorang itu mungkin seorang praktisi sihir maka sudah cukup untuk mendapatkan hukuman mati dengan metode yang mengerikan. Ribuan orang tewas karena perburuan penyihir ini, namun dibalik kekacauan pembunuhan nan kejam ini, sebenarnya ada sistem yang hadir didedikasikan dengan pedoman untuk perburuan penyihir, dan beberapa manual yang menguraikan "aturan" dari semua itu. Mungkin buku ini adalah salah satu buku pedoman berburu penyihir yang paling terkenal, paling banyak dibaca, dan paling berpengaruh yang dirilis pada lanskap kegelapan pada tahun 1487, dan merupakan ringkasan seram tentang sihir, demonologi, metode untuk memerangi sihir dan setan, dan pedoman rumit untuk penganiayaan, eksekusi dan penyiksaan plus pembunuhan para penyihir.

Malleus Maleficarum

Malleus Maleficarum, umumnya diterjemahkan sebagai "Hammer of Witches," pada awalnya ditulis di Jerman pada tahun 1486 oleh seorang mantan pendeta dan Inkuisitor dengan Ordo Dominika dan Inkuisitor untuk Gereja Katolik bernama Heinrich Kramer. Dia telah lama terlibat dalam perburuan penyihir dan pengusiran setan, tetapi namanya telah jatuh dari Gereja dan didiskreditkan pada tahun 1484, setelah upayanya gagal dalam menuntut para penyihir yang diduga sebagai penyihir di wilayah Tyrol. Dia diasingkan dari kota dan kemudian disebut "pikun dan gila," ia berangkat untuk membangun reputasinya sekali lagi dengan bekerja menciptakan ringkasan tentang demonologi, pengusiran setan, penyihir, dan bagaimana cara berburu, mengidentifikasi, berperang, menginterogasi, serta menganiaya mereka. Dia juga berusaha membuktikan secara sistematis bahwa sihir itu memang ada, karena di mata Gereja sihir di anggap tidak ada sama sekali di luar delusi dari para terkutuk, tetapi itu semua di anggap adalah perbuatan iblis. Untuk tujuan ini ia menulis Malleus Maleficarum dengan bantuan seorang teolog Jacob Sprenger, menerbitkannya pada tahun 1487, dan menyerahkannya ke Fakultas Teologi Universitas Cologne untuk mendapatkan dukungan mereka.

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Tidak pasti apakah mereka pernah mendapatkan akreditasi yang mereka inginkan dari University of Cologne. Walaupun buku itu memuat dugaan Letter of Approbation dari pihak universitas, buku ini telah dituduh sebagai tiruan oleh beberapa sejarawan, tetapi itu tidak terlalu penting karena apakah itu diterima oleh Gereja atau tidak, Malleus Maleficarum terus kemudian menjadi sangat populer dan banyak beredar. Pada tahun 1490, buku itu dikutuk oleh Gereja Katolik karena di anggap tidak etis dan tidak konsisten dengan doktrin-doktrin demonologi Katolik, dan kemudian memasukkannya ke dalam daftar buku-buku terlarang yang disebut Index Librorum Prohibitorum, tetapi ini tampaknya tidak banyak membantu menghentikan popularitas teks tersebut yang bertahan cukup lama, dengan itu pula kemudian menjadi panduan untuk para pemburu penyihir, penyelidik, dan pengadilan sekuler di seluruh Eropa Abad Pertengahan Akhir, melalui edisi dan revisi yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun, jangkauannya yang meluas sangat terbantu dengan penemuan mesin cetak oleh Johannes Gutenberg.

Isi buku itu sendiri dengan sepenuh hati dicurahkan untuk pengutukan dan penghancuran mutlak semua penyihir, dan dibagi menjadi tiga bagian utama, semuanya dengan judul yang panjang dan berat. Bagian pertama disebut "Memperlakukan pada tiga hal yang perlu dilakukan pada sihir, yaitu Iblis, seorang penyihir, dan izin dari Tuhan Yang Mahakuasa," yang kedua adalah "Memperlakukan metode yang digunakan tentang bagaimana sihir bekerja dan diarahkan, dan bagaimana dapat dengan sukses dibatalkan dan dileburkan," dan yang ketiga berjudul "Berkaitan dengan proses peradilan di pengadilan Ecclesiastical dan Civil terhadap penyihir dan bahkan semua bidat (bid'ah)." Masing-masing bagian ini membahas aspek berbeda dari perburuan penyihir dengan sangat terperinci.

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Bagian pertama sebagian besar dikhususkan untuk menetapkan fakta bahwa sihir adalah nyata, dan berupaya untuk menyangkal skeptisisme tentang ilmu hitam oleh Gereja yang menolak semuanya. Ia mengklaim bahwa penyihir berada dalam perjanjian dengan Iblis itu sendiri, dan bahwa melalui itu mereka mendapatkan kekuatan magis, dan alasan bahwa karena Iblis itu nyata maka pastilah sihir juga nyata. Bagian ini hadir dengan banyak dugaan sejarah kasus aktual tentang kesurupan iblis dan sihir yang ditujukan untuk memvalidasi atau membuktikan keberadaan kekuatan-kekuatan gelap ini. 

Memang, iblis diklaim memainkan peranan besar dari semuanya, karena merekalah yang memberi kekuatan kepada para penyihir, dan ini sering kali melibatkan hubungan seksual jasmani dengan setan. Ada juga bagian yang agak luas yang ditujukan tentang incubi dan succubi, dimana iblis yang memakan energi seksual dan berusaha untuk mengganggu orang yang tidak bersalah. Saat membaca bagian teks ini, mudah untuk mendapatkan kesan bahwa penulisnya juga tersesat dalam pikirannya sendiri dan terpaku pada seks iblis, ya bisa jadi karena ia telah terobsesi dan menjadi gila.

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Bagian kedua dari buku ini lebih membahas tentang demonologi dan sihir, dan berkaitan dengan berbagai jenis sihir dan berbagai bentuknya, dan juga menjelaskan berbagai kekuatan dan kemampuan penyihir serta cara mengidentifikasi mereka, turut serta strategi rekrutmen mereka untuk mengganggu orang lain ke dalam peringkat berbahaya. Selain itu ada literatur yang kompleks tentang bagaimana penyihir merapal mantra mereka dan bagaimana melindungi diri dari sihir jahat itu sendiri, dan ada banyak pembahasan tentang sifat setan yang menggerakkan kekuatan mereka. Bagian itu juga mengatakan bahwa para penyihir rentan terlibat dalam pembunuhan bayi, kanibalisme, dan kekejaman lainnya, melemparkan mereka ke dalam jurang yang sangat tidak menyenangkan.

Bagian ketiga menggali aspek hukum dari penganiayaan dan pemberantasan penyihir, sebagian besar ditujukan untuk hakim dan Inkuisitor dalam kasus-kasus pengadilan. Prosedur langkah demi langkah dijelaskan tentang bagaimana melakukan persidangan penyihir, termasuk semua seluk-beluk tuduhan, interogasi, dan menyiksa para penyihir atau saksi, serta bagaimana cara menuntut terdakwa. Metode penyiksaan didorong sepenuhnya, apalagi hukuman mati tentu sangat didukung, dan ada beberapa klaim aneh yang dibuat di bagian ini, seperti bahwa pengakuan adalah bukti yang cukup untuk sebuah hukuman, wanita lebih cenderung menjadi penyihir daripada pria seperti yang diklaim bahwa wanita lebih duniawi dan lebih lemah imannya daripada pria, dan tuduhan bahwa wanita yang tidak menangis di persidangannya pastilah seorang penyihir. Memang, seluruh teks tersebut diresapi dengan diskriminasi yang mendalam dan menghina terhadap wanita pada umumnya, dan itu sangat misoginis. Faktanya, Kramer sering mengklaim bahwa wanita secara alami dapat cenderung menjadi seorang penyihir, seolah-olah hanya menjadi seorang wanita akan ditakdirkan untuk hidup dalam ilmu sihir.

Malleus Maleficarum - Buku Manual Berburu Penyihir Abad Pertengahan

Kramer terus menulis banyak risalah tentang sihir dan secara luas dianggap sebagai Inkuisitor top hingga kematiannya pada 1505, dan ia meninggalkan warisan yang suram. Perlu dicatat bahwa sebelum publikasi Malleus Maleficarum, pelaku sihir jarang dijumpai berakhir dengan hukuman mati. Sebelumnya bahkan tidak pernah dianggap sebagai bid'ah, dan hukuman biasanya tidak terlalu brutal sama sekali, sebagian besar hanya menampar di pergelangan tangan dan hampir tidak pernah ada penyiksaan dalam kasus-kasus ini, tetapi buku pedoman tersebut telah mengubah semua itu, mengubah seluruh lanskap sihir dan bagaimana prosesnya. Isi teks itu oleh pengadilan sekuler berfungsi untuk meluncurkan era baru kebrutalan dan hukuman yang keras dan brutal terhadap para terduga penyihir, dan sangat berkontribusi terhadap paranoia yang meningkat dan ketakutan terhadap para penyihir di seluruh Eropa pada saat itu, menciptakan kegilaan dan kemarahan kepada para penyihir untuk membasmi mereka yang berlanjut hingga abad 16, 17, dan 18. Penyihir menjadi bidat yang tidak dapat ditebus yang perlu diinjak dengan kejam, dan kadang-kadang disebut sebagai "salah satu karya yang paling berlumuran darah dalam sejarah manusia."

Perburuan penyihir di masa lalu adalah beberapa kekejaman terburuk dalam sejarah manusia, dan bahkan sekarang hal-hal seperti itu diyakini di sudut-sudut belahan dunia lainnya. Sangat disayangkan bahwa teks ini berkontribusi besar pada bab gelap sejarah ini, menjadi pengingat suram akan aspek-aspek yang lebih mengerikan di masa lalu. Masih ada banyak misteri bagi Malleus Maleficarum dan perannya dalam pemusnahan para penyihir, dan itu masih sangat diperdebatkan dan dipelajari hingga hari ini. Ini adalah kisah keanehan yang pernah memicu banyak tragedi, dan yang terus menyulut diskusi, sebuah bukti betapa dalamnya potensi kejahatan umat manusia yang telah rusak dan menjadi peringatan untuk tidak pernah membiarkannya terjadi lagi.

Disini akhir kata kita bisa mengambil kesimpulan, terkadang hanya dengan beberapa lembar teks saja bisa sangat mempengaruhi dan menjadi bahan bakar untuk mengubah tatanan kehidupan manusia. Sihir memang nyata dan perbuatan sihir sepantasnya untuk di cegah, namun paranoia yang menciptakan ketakutan berlebihan dari provokasi sebuah buku yang berakhir menjadi pembantaian terhadap para terduga penyihir tentunya bukan sebuah pilihan. Semoga kita berpikir dan Wassalamualaikum.

Komentar

Jika anda menemukan postingan ini menarik atau anda menemukan link error harap berikan komentar anda di bawah ini. Terimakasih.
EmoticonEmoticon

Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup