Untuk Otak Jenius, fokus pada cara berpikir, ketimbang apa yang dipikirkan - Emosianisme
Update
Loading...

Selasa, 04 Juni 2019

Untuk Otak Jenius, fokus pada cara berpikir, ketimbang apa yang dipikirkan

Untuk Otak Jenius, fokus pada cara berpikir, ketimbang apa yang dipikirkan

Cara melatih otak anda untuk berpikir dan bekerja seperti orang jenius. Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Manusia pada dasarnya kreatif. Kapasitas kita untuk menghasilkan ide-ide kreatif adalah pusat dari kemajuan teknologi dan budaya. Sebagai manusia, naluri dasar kita adalah mencari, menemukan, meningkatkan, atau menciptakan. Kemampuan kita untuk belajar, beradaptasi dan mengubah lingkungan kita sungguh sangat luar biasa.

Dalam “Body of Work: Finding the Thread that Ties Your Career Together” Pamela Slim menulis, “Kita dibuat untuk menciptakan. Kita merasa berguna saat kita menciptakan. Kita melepaskan 'kebuntuan' kita saat kita menciptakan sesuatu. Kita menemukan kembali kehidupan kita, menceritakan kisah-kisah baru, dan membangun kembali komunitas ketika kita mencipta. Kita merebut kembali harga diri kita, inspirasi kita, dan harapan kita ketika kita menciptakan sesuatu. ”

Kreativitas itu kompleks dan hadir dalam semua warna, bentuk, dan ukuran. Ini tentang memproduksi sesuatu yang baru atau orisinal, mencari tahu, memecahkan masalah, baik di atas kertas, di atas panggung, di laboratorium atau bahkan di kamar mandi.

Apa yang biasa terjadi pada gaya berpikir yang menghasilkan masterpiece "Mona Lisa," dan gaya yang muncul dengan teori perhitungan matematika?

Entah anda terpesona oleh "The Scream" karya Edvard Munch, "The Starry Night" karya Vincent van Gogh, atau "Young Ladies of Avignon" karya Pablo Picasso, anda mungkin akan setuju bahwa itu semua adalah karya seni yang luar biasa oleh beberapa pemikir terhebat pada masa kita.

Pola berpikir membentuk pikiran kita. Yang benar dapat mengubah cara anda hidup dan bekerja.

Pening untuk mengenali pola berpikir umum para genius kreatif dan menerapkan prinsip, ritual, dan proses mereka pada pekerjaan anda sendiri akan meningkatkan cara anda dalam berpikir dan bekerja.

Orang jenius tahu "bagaimana" berpikir, ketimbang "apa" yang sedang dipikir.

Dalam penelitian terbaru tentang otak kreatif, Roger Beaty, Post-Doctoral Fellow in Psychology dan author pertama studi itu mengatakan, "Orang-orang yang lebih kreatif dapat secara bersamaan menggunakan jaringan otak yang biasanya tidak bekerja bersama."

Para peneliti ingin mengetahui apakah otak orang yang secara konsisten lebih kreatif akan menunjukkan pola aktivasi yang berbeda dari otak lainnya.

"Orang-orang yang berpikir lebih fleksibel dan memunculkan ide-ide kreatif lebih mampu melibatkan jaringan-jaringan ini yang biasanya tidak bekerja bersama dan membawa sistem ini online," kata Beaty dalam sebuah pernyataannya.

Sementara data menunjukkan bahwa wilayah di otak yang terlibat dalam pemikiran kreatif, Beaty mengatakan bukti menunjuk ke tiga subnetwork;


  1. Jaringan mode default terlibat dalam simulasi memori dan mental
  2. Jaringan arti-penting yang mendeteksi informasi penting
  3. Jaringan kontrol eksekutif yang memainkan peran kunci dalam pemikiran kreatif


"Ini adalah sinkronisasi antara sistem-sistem ini yang tampaknya penting untuk kreativitas," kata Beaty.

Kabar baik bagi orang-orang yang merasa bahwa mereka secara alami tidak kreatif adalah bahwa masih tidak jelas pernyataan yang menyatakan bahwa belajar menyinkronkan jaringan otak kita tidak dapat dilakukan.

"Itu bukan sesuatu di mana anda memilikinya atau tidak," tulis Beaty.

"Kreativitas itu kompleks, dan kita hanya menggali permukaan di sini."

Nancy Andreasen, ahli ilmu saraf dan neuropsikiatris mempelajari "ilmu genius" mencoba memahami unsur-unsur yang membentuk pikiran paling kreatif.

Dalam salah satu studinya, yang ditulisnya tentang Atlantik, Andreasen memindai otak 13 ilmuwan, matematikawan, seniman, dan penulis paling terkenal saat ini.

Dalam penemuannya, dia menyaring beberapa pola kunci dalam benak para jenius kreatif.

"Kreativitas, tentu saja, tidak dapat disuling menjadi satu proses mental, dan itu tidak dapat ditangkap dalam sebuah snapshot, tidak juga orang dapat menghasilkan wawasan kreatif atau pemikiran tentang permintaan," tulisnya.

Merangkul bagian tengah yang berantakan

Pekerjaan kreatif membutuhkan waktu. Terkadang butuh bertahun-tahun untuk menyempurnakan karya seni, atau membangun sesuatu yang unik. Itu membutuhkan kesabaran.

Jenius kreatif sering mengerjakan proyek untuk waktu yang lama sebelum mereka memiliki wawasan tentang bagaimana akhirnya menyelesaikan masalah itu.

Mereka menikmati prosesnya. Itu bagian dari penemuan! Gagasan dapat membutuhkan waktu untuk menjadi dewasa.

“Jika anda ingin menjadi penulis, anda harus melakukan dua hal di atas semua yang lain: banyak membaca dan banyak menulis. Tidak ada jalan lain yang saya perhatikan, tidak ada jalan pintas, ”kata Stephen King.

Teori psikologi yang paling terkenal termasuk Geneplore dan teori Darwinian melibatkan dua tahap:

Generasi yang berbeda dari kemungkinan dan eksplorasi dan akhirnya retensi selektif dari ide-ide yang paling menjanjikan.

Newton mengembangkan konsep gravitasi (ketika sebuah apel jatuh di kepalanya) sekitar tahun 1666. Yang benar adalah bahwa pada tahun 1666, Newton telah menghabiskan bertahun-tahun belajar matematika sendiri.

"Dengan kata lain, perumusan Newton tentang konsep gravitasi memakan waktu lebih dari 20 tahun dan mencakup berbagai komponen: persiapan, inkubasi, inspirasi - versi pengalaman eureka - dan produksi," tulis Nancy Andreasen.

Genius adalah autodidak

Pikirkan semua orang jenius di zaman kita yang putus sekolah - Bill Gates, Steve Jobs, atau Mark Zuckerberg.


  • Mereka semua belajar mandiri.
  • Mereka lebih suka memikirkan hal-hal, daripada menunggu untuk diajar.
  • Otodidak memilih subjek, materi, ritme, dan waktu mereka.
  • Mereka mungkin atau mungkin tidak memiliki pendidikan formal.
  • Itu tidak menghentikan mereka untuk mengejar apa yang mereka inginkan.
  • Pengalaman pribadi mereka dapat berupa pujian atau alternatif untuk pendidikan formal.


“Karena pemikiran mereka berbeda, disini kita bisa mengungkapkan gagasan bahwa cara standar belajar dan mengajar tidak selalu membantu dan bahkan dapat mengganggu, dan bahwa mereka lebih suka belajar sendiri,” kata Andreasen.

Jenius kreatif secara intrinsik termotivasi untuk belajar mandiri untuk menyelesaikan masalah yang membuat mereka terpesona. Mereka tahu bagaimana menjadi mandiri jika sistem gagal atau menyediakan apa yang mereka butuhkan untuk memecahkan masalah secara kreatif.

Mereka pandai membuat penjajaran antara subjek yang berbeda

Banyak jenius kreatif sering mengikuti model pembelajaran T-shaped: mereka ahli dalam satu atau dua disiplin ilmu dan juga telah menguasai keterampilan pelengkap lainnya yang membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk beradaptasi dalam lingkungan apa pun.

Mereka sering membuat hubungan antara hal-hal yang tidak terkait dengan penelitian utama mereka. Mereka dapat memaksa hubungan di mana awalnya tidak ada.

Mereka membuat koneksi di mana pikiran biasa melihat hal yang berlawanan. Leonardo da Vinci memaksa hubungan antara bunyi bel dan batu yang mengenai air. Ini memungkinkannya untuk membuat koneksi yang berjalan dalam suara gelombang.

Nikola Tesla memaksa hubungan antara matahari terbenam dan motor yang memungkinkan motor AC dimungkinkan dengan medan magnet motor berputar di dalam motor seperti halnya matahari (dari sudut pandang kita) berputar.

Kecuali jika anda dapat membuat koneksi antara apa yang kita ketahui, informasi saja tidak akan berguna.

“Kreativitas hanya menghubungkan berbagai hal. Ketika anda bertanya kepada orang-orang kreatif bagaimana mereka melakukan sesuatu, mereka merasa sedikit bersalah karena mereka tidak benar-benar melakukannya, mereka hanya melihat sesuatu,” kata Steve Jobs.

Untuk benar-benar menciptakan sesuatu yang luar biasa, atau berkontribusi pada dunia, anda harus dapat menghubungkan titik-titik yang tak terhitung jumlahnya dan melakukan penyerbukan silang ide-ide yang ada dari banyak disiplin ilmu yang tidak terkait.

Dalam The Art of Scientific Investigation, profesor Universitas Cambridge WIB Beveridge menulis bahwa para ilmuwan yang sukses "sering kali adalah orang-orang dengan minat yang luas," yang menyebabkan orisinalitas mereka:

"Orisinalitas sering kali terdiri dari menghubungkan ide-ide yang hubungannya tidak diduga sebelumnya," katanya.

Orang jenius pandai menciptakan jembatan pemikiran, koneksi bawah sadar dan integrasi tak terduga antara ide yang tidak terkait.

Para jenius berpikir secara produktif, bukan reproduktif

Izinkan saya menjelaskan. Kita berulang kali mereproduksi apa yang kita pikirkan atau apa yang kita pelajari ketika dihadapkan dengan masalah atau tugas.

Sebaliknya, ketika dihadapkan dengan masalah, orang yang kreatif akan bertanya "Berapa banyak cara berbeda yang bisa saya lihat?", "Bagaimana saya bisa memikirkan kembali cara saya melihatnya? "Ketimbang" apa yang telah saya terima dari orang lain tentang cara mengatasi ini? "

Mereka cenderung menghasilkan banyak tanggapan berbeda, beberapa di antaranya tidak konvensional dan mungkin unik.

Leonardo da Vinci percaya bahwa untuk mendapatkan pengetahuan mendalam tentang suatu masalah, anda harus belajar cara merestrukturisasinya dengan berbagai cara. Dia merasa cara pertama dia memandang suatu masalah terlalu bias terhadap cara biasanya dalam melihat sesuatu.

Ketika seorang eksekutif Toyota meminta karyawan untuk melakukan brainstorming "cara untuk meningkatkan produktivitas mereka", dia tidak mendapatkan banyak jawaban.

Ketika dia mengulangi permintaannya sebagai "cara untuk membuat pekerjaan mereka lebih mudah", dia hampir tidak bisa mengimbangi sejumlah saran.

Untuk memecahkan masalah secara kreatif, pemikir harus meninggalkan pendekatan awal yang jelas yang berasal dari pengalaman masa lalu dan mengkonsep kembali masalah.

Dengan tidak puas dengan satu perspektif, para genius tidak hanya menyelesaikan masalah yang ada, mereka menemukan masalah baru yang cenderung kita abaikan dan menemukan solusi yang mengejutkan.

Orang jenius berpikiran terbuka


Setiap masalah, betapapun sederhananya mungkin selalu hadir dengan daftar panjang asumsi. Sebagian besar dari itu bisa membuat pernyataan masalah anda tidak memadai atau bahkan salah arah.

Untuk membuat yang lebih baik, paparkan asumsi anda terutama yang mungkin tampak paling jelas dan 'tidak tersentuh'.

Dan mulai dengan kertas kosong. anda akan terkejut dengan solusi yang akan muncul jika anda tetap berpikiran terbuka.

Jenius itu sangat baik, kita tidak bisa mengabaikannya

Cal Newport berkata, "Sampai anda menjadi "bagus", anda tidak memiliki pengaruh."

Jenius yang benar-benar kreatif selalu mengasah kerajinan mereka, mencari untuk belajar lebih banyak, meningkatkan pekerjaan sebelumnya, atau memberikan penampilan yang lebih baik.


  • Ibnu Sina adalah salah seorang ilmuwan kedokteran muslim, karyanya begitu banyak.
  • Al-khawarizmi menemukan algoritma yang membangun dunia digital saat ini.
  • Thomas Edison memegang 1.093 paten, dan masih menjadi pemegang rekor.
  • Bach menulis Cantata setiap minggu, bahkan ketika dia sakit atau kelelahan.
  • Picasso membuat 50.000 karya seni dalam hidupnya.
  • Mozart menyusun lebih dari 600 karya dalam hidupnya.
  • Charles Schulz membuat 17.897 potongan Charlie Brown sebelum dia meninggal.
  • Einstein terkenal karena makalahnya tentang relativitas, tetapi ia menerbitkan 248 makalah lainnya.


Dalam sebuah penelitian terhadap 2.036 ilmuwan sepanjang sejarah, Dekan Kean Simonton dari University of California, Davis menemukan bahwa yang paling dihormati tidak hanya menghasilkan karya-karya besar tetapi juga karya yang paling "buruk".

“Rata-rata, para jenius kreatif tidak secara kualitatif lebih baik di bidangnya daripada rekan-rekan mereka, mereka hanya menghasilkan volume pekerjaan yang lebih besar yang memberi mereka lebih banyak memiliki variasi dan peluang orisinalitas yang lebih tinggi,” kata Prof. Dean Simonton, seorang psikolog yang menghabiskan banyak waktu bertahun-tahun mempelajari produktivitas kreatif.

Jenius itu sangat baik, kita tidak bisa mengabaikannya

Pikiran penutup. Kreativitas diperlukan dalam kehidupan dan karier kita sehari-hari.

Akan menjadi lebih baik pada apa yang anda lakukan bermuara pada mengidentifikasi dan menyerang masalah sehingga anda bisa melewatinya.

Setiap orang mampu berpikir di atas akal sehat tingkat pertama.

Anda dapat melatih otak anda untuk menyelesaikan masalah dengan lebih baik, berpikir berbeda dan membuat koneksi yang lebih baik setiap hari.

Anda mungkin bukan seorang Picasso, Rembrandt, atau Leonardo, tetapi anda selalu dapat bekerja untuk meningkatkan kapasitas kreatif anda sendiri.

Pola berpikir jenius ada dalam kekuatan anda sendiri. Anda hanya perlu ingat untuk mendekati berbagai hal secara berbeda dan merangkul semua pembelajaran seumur hidup. Maka anda tidak akan terhentikan! Semoga bermanfaat dan Wassalamualaikum.

Baca Juga; Menemukan inspirasi dalam masa idle otak
Komentar
Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup