Pengguna Facebook Tidak Berdaya

Pengguna Facebook Tidak Berdaya

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Banyak dari pengalaman manusia di masa lalu didefinisikan oleh lembaga-lembaga besar, hirarkis pemerintah, media massa, perguruan tinggi, organisasi keagamaan yang disediakan secara stabilitas tetapi sering terpencil dan sulit dijangkau, namun disini ini kita dengan sukarela mendefinisikan diri kita sendiri dengan konsep "berbagi" yang seringkali kita tidak sadari.

Mark Zuckerberg menulis untuk memperingati ulang tahun ke-15 Facebook. “Jika anda ingin maju, anda bekerja perlahan menaiki tangga. Jika anda ingin memulai sesuatu yang baru atau menyebarkan ide baru, itu lebih sulit tanpa restu dari lembaga-lembaga ini."

Abad kita saat ini lebih ditentukan oleh jaringan orang-orang yang memiliki kebebasan untuk berinteraksi dengan siapa yang mereka inginkan dan kemampuan untuk dengan mudah berbagi ide dan pengalaman. Sekarang! Anda dapat terhubung dengan siapa saja dan menggunakan suara anda," tulisnya. "Sementara setiap perubahan sosial yang cepat menciptakan ketidakpastian, saya percaya apa yang kita lihat adalah orang-orang memiliki lebih banyak kekuatan, dan tren jangka panjang membentuk kembali masyarakat kita untuk menjadi lebih terbuka dan bertanggung jawab dari waktu ke waktu."

Postingan ulang tahun ke-15 Zuckerberg adalah contoh terbaru dari sulap retorik tangan pendiri dan CEO Facebook secara teratur. Meminta kita untuk mempertimbangkan hierarki warisan dan struktur sosial samar dari zaman lampau, Zuckerberg memunculkan citra modern yang kontras tentang otonomi dan kekuasaan pribadi. Bahkan, sedikit yang berubah. Semua yang terjadi adalah jenis baru struktur sosial yang telah didirikan menggantikan yang lama, struktur yang didasarkan pada asumsi yang salah tentang apa arti kekuasaan.

Facebook menganut etos berbagi, bahwa anda tidak bisa online tanpa memberi tahu semua orang tentang diri anda, ini telah mengubah setiap perangkat yang terhubung menjadi layar pengakuan. Kita semua ingin berbicara, bahkan jika kita tidak yakin dengan siapa kita bicara. Banyak dari kita ingin dilihat, semua orang memang ingin didengar. Intinya kita ingin audiensi.

Dengan itu muncul pemahaman bahwa kita menjadi relawan untuk bagian yang di "awasi", dan selama 15 tahun terakhir kenyamanan kita dengan menjadi bagian itu telah berkembang. Pada awalnya, kita mungkin hanya ingin menjadi bagian dari pertemanan kampus. Kemudian, berkembang dengan keluarga dan kenalan. Secara bertahap, kita memberikan persetujuan untuk diawasi oleh audiensi dari orang-orang yang hampir tidak kita kenal atau kita tidak tahu sama sekali, atau audiens yang bahkan tidak terdiri dari orang-orang biasa, tetapi perusahaan yang ingin menjual barang kepada kita.

Sekarang, kita benar-benar terbiasa dengan kenyataan ini. Bukan hanya gambar kita atau kata-kata kita yang menjadi pertunjukan lebar disini, informasi pengenal pribadi kita juga merupakan bagian dari kinerja ini secara keseluruhan.

Berbagi adalah kekuatan?
Gagasan telak yang memungkinkan untuk membagikan segala sesuatu tentang diri kita adalah, ketika Facebook dimulai! Dalam budaya kita saat ini yang membantu Facebook berkembang, sekarang sangat mungkin dianggap wajib. Berbagi, terhubung, menjadi bagian dari jaringan menjadi pilihan saat ini. Sekarang, kegiatan-kegiatan ini diperlukan untuk berfungsi dalam kehidupan modern, untuk mengambil bagian dalam masyarakat, dan jika kita mengambil kata-kata Zuckerberg untuk membantu masyarakat maju dengan cara yang bermakna. Dengan kata lain, berbagi berarti memiliki hak pilihan. Berbagi adalah kekuatan.

Namun di sepanjang jalan ini, ide ini telah memunculkan ide lain, yakni: jika anda tidak berbagi segalanya, maka anda harus menyembunyikan sesuatu. Sejak pergantian zaman ke zaman, gagasan ini sejalan dengan mantra berbagi milik Zuckerberg. Ini sering dianggap sebagai argumen "tidak ada yang disembunyikan", dan telah diajukan berkali-kali dalam satu dekade terakhir, termasuk oleh salah satu rekan Zuckerberg di Silicon Valley, Eric Schmidt, mantan CEO Google. Dia menyebutkannya dalam sebuah wawancara tahun 2009 di CNBC. "Jika anda memiliki sesuatu yang anda tidak ingin ada yang tahu, mungkin anda seharusnya tidak melakukannya sejak awal," katanya.

Fahami pernyataan itu, dan itu adalah dukungan yang sempurna untuk budaya pengakuan dan terhubung yang menurut Zuckerberg telah memberi kita kekuatan baru, bersejarah, kecuali apa yang anda lakukan pada dasarnya adalah kriminal.

Bagian selanjutnya dari kutipan Schmidt biasanya dilupakan: "Tetapi jika anda benar-benar membutuhkan privasi semacam itu, kenyataannya adalah bahwa mesin pencari, termasuk Google, menyimpan informasi ini selama beberapa waktu, dan penting, misalnya, bahwa kita semua subjek di United States to the Patriot Act. Mungkin saja informasi itu tersedia bagi pihak berwenang, ”katanya. Dalam hal kekuatan pribadi kita, bagian pertama dari kutipan itu yang paling penting. Google, seperti Facebook, sebenarnya lebih dari sekadar menyimpan informasi, bersama dengan banyak perusahaan teknologi lainnya, Google menggunakan informasi itu dengan cara yang membentuk bagaimana kita berinteraksi beserta pengalaman pada kota tempat tinggal kita, politik nasional kita, waktu luang kita, dan teman-teman serta keluarga kita bahkan pada prilaku diri kita sendiri.

Dalam dua tahun terakhir, pengungkapan tentang bagaimana pihak ketiga yang diduga menggunakan data yang diambil dari Facebook untuk menargetkan kita dengan pesan politik dan komersial telah menimbulkan reaksi. Tetapi kejutan yang sebenarnya bukan karena data kita yang tersedia, namun itu tentang mengetahui bagaimana data kita digunakan. Kita umumnya sudah tahu, sampai taraf tertentu, bahwa perusahaan-perusahaan ini dapat mengaksesnya. Lagipula, sesuai etos berbagi yang dipromosikan Facebook (dan lainnya), kitalah yang membuatnya menjadi publik dengan tanpa kita sadari atau dengan sukarela.

Setiap orang bebas untuk memutuskan hubungan dari Facebook atau Google, atau untuk tidak menggunakan Uber atau berbelanja di Amazon, tetapi seiring berjalannya waktu, akan menjadi lebih sulit untuk melakukannya.

Kritik terhadap perusahaan teknologi besar sering dikatakan, 'Jika anda tidak suka perusahaan, jangan gunakan produknya. “Perusahaan-perusahaan ini tidak dapat dihindari karena mereka mengendalikan infrastruktur internet, perdagangan online, dan arus informasi. Banyak dari mereka berspesialisasi dalam melacak anda di web, apakah anda menggunakan produk mereka atau tidak."

Inilah yang terjadi di dunia Zuckerberg. Koneksi wajib yang memberi kita kekuatan di dunia modern kita, berarti semua yang kita lakukan saat terhubung (berbicara dengan orang, mencari barang, mendownload buku dan musik, berkeliling kota kita) dikerok dan dianalisis di belakang layar habis-habisan. Kita tidak dapat memiliki kekuatan untuk berbicara dengan teman atau mengubah dunia tanpa mengizinkan perusahaan untuk mengkompilasi setiap langkah kita. Ungkapan "tidak ada yang disembunyikan" mungkin sudah usang. Meski sebenarnya, tidak ada yang bisa kita sembunyikan bahkan jika kita mau.

Privasi, tulis penulis esai Garret Keizer pada tahun 2012, didasarkan pada "perlawanan yang dibuat- buat untuk digunakan di luar kehendak seseorang." Dan jika penolakan untuk digunakan adalah kekuatan, dalam hal itu memungkinkan kita mempertahankan hak pilihan atas kehidupan kita sendiri dimana kita juga tidak memiliki banyak kesempatan dari itu.

Semakin banyak orang yang berkecimpung, maka kita tidak punya pilihan selain menjadi bagian dari dunia terhubung milik Zuckerberg yang telah membantu membangun internet dalam 15 tahun terakhir. Sebagai bagian dari dunia itu, apa yang kita lakukan, siapa kita, siapa yang kita kenal, hal-hal yang menjadikan kita individu dan target pemasaran yang berharga secara otomatis digunakan untuk mengambil keuntungan dari kita. Adalah mungkin untuk menyetujui, tetapi tentu saja, sekarang secara praktis diperlukan bahwa kita melakukannya, tanpa berpikir mengklik "Saya setuju" dengan perjanjian pengguna akhir yang terperinci dan tak tertembus. Otonomi dan tembus pandang kita, dua atribut privasi yang menentukan telah hilang. Kita sedang digunakan, tetapi kita tidak memiliki pilihan lain. Kita tidak menyembunyikan apa pun, karena tidak ada yang bisa kami sembunyikan dari mereka.

Namun, pada peringatan 15 tahun peluncuran produk yang menciptakan kenyataan ini, Zuckerberg memberi tahu kita bahwa kita memiliki kekuatan. Ini ungkapan yang sangat relativ, apakah kekuatan di bawah kontrol mereka atau tidak siapa yang tahu?

Apa pun kekuatan privasi yang kita pikir kita miliki, itu adalah ilusi. Ini adalah kekuatan untuk dihubungkan dengan semua orang dan untuk mengetahui segala macam hal, tetapi keduanya hanyalah jalan menuju kekuasaan dan bukan kebebasan. Kekuatan nyata kita tetap nyata sebelum Facebook itu ada, dan itu terletak pada "tidak berbagi" informasi privasi. Bagaimana jika kita masih punya pilihan untuk bersembunyi? Apakah mungkin kita bisa berlari dari jebakan ini sementara privasi yang kita miliki telah terhubung diluar sana. Semoga kita berpikir dan Wassalamualaikum.

Kita hidup di dunia di mana berbagi tidak terhindarkan. Kita sedang digunakan, tetapi kita tidak memiliki pilihan lain ~ Colin Horgan.

Biografi lengkap penulis bisa anda lihat di Tentang Kami

Artikel Lainnya
Previous
Next Post »