Anomali Aneh Di Desa-desa Misteri

Anomali Aneh Di Desa-desa Misteri

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Sementara kita menjalani kehidupan kita dalam kenyamanan dan kemudahan yang ada membuat kita begitu mudah untuk melupakan fakta bahwa apa yang kita lihat sebagai "hal biasa" mungkin bertentangan dengan beberapa tempat lain di dunia ini. Ada beberapa dusun terpencil di seluruh dunia yang telah dibumbui beberapa kejadian yang cukup aneh, yang sepertinya tidak ada yang bisa memberikan penjelasan dengan memuaskan. Ada banyak desa misterius yang bersembunyi melewati batas pemahaman kita, dan ada banyak kota sepi lainnya yang memiliki misteri sendiri yang tak dapat dijelaskan. Di sini saya akan melihat beberapa dari desa-desa misteri yang tak terpecahkan ini, yang mengalami sesuatu yang seringkali keluar dari pemahaman kita tentang "hal biasa" itu.

Desa Kurcaci Makhunik
Terletak jauh di Persia yang kini bernama Iran, sebuah negara republik syi'ah. Di daerah pegunungan yang terpencil di wilayah timur negara itu terletak sebuah desa bernama Makhunik, terletak sekitar 143 km dari Birjand, ibukota provinsi Khorasan Selatan dan hanya 20 km dari perbatasan dengan Afghanistan. Ciri khas yang unik dari desa ini adalah bahwa tempat tinggal penduduk di sini tampaknya selalu berukuran mini, menyerupai jamur dan dengan pintu yang rendah dan sempit. Dikatakan tempat ini dibangun oleh banyak kurcaci yang pernah menyebut tempat ini sebagai rumah mereka, dan catatan sejarah mengatakan bahwa ketika desa ini didirikan sekitar 1.500 tahun yang lalu dihuni oleh orang-orang aneh yang jarang tinggi tubuhnya melebihi satu meter.

Desa Kurcaci Makhunik

Namun tidak sampai bertahun-tahun kemudian orang-orang di daerah itu mulai tumbuh tinggi layaknya manusia normal, namun tempat tinggal misterius itu tetap ada, mendapatkan julukan sebagai "Lilliput of Iran." Melihat alasan mengapa warga kuno ini mungkin telah menjadi makhluk kerdil menghadirkan banyak teori yang telah diajukan, seperti keracunan merkuri, malnutrisi, atau perkawinan sedarah, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu, dan kekerdilan ini sebagian besar tetap menjadi misteri bahkan ketika struktur kehidupan mereka berlanjut.

Desa Penduduk Kembar
Selain desa-desa kurcaci ada juga fenomena aneh yakni sebuah desa kembar. Kodinhi adalah sebuah desa kecil nan terpencil yang terletak di distrik Malappuram di Kerala, India. Dengan hanya 2.000 keluarga, ini adalah kampung yang cukup sepi dan tenang, seperti desa-desa terpencil yang tidak jauh berbeda dengan desa-desa lain di pedesaan India. Namun, menghabiskan cukup waktu berjalan melalui jalan-jalan sederhana yang anda mungkin mulai melihat sesuatu yang aneh tentang desa ini. Anda mungkin mulai memiliki kasus penglihatan ganda, karena ada anak kembar hampir di mana-mana, dari segala usia, baik identik maupun persaudaraan. Bahkan, tampaknya hampir selalu ada sepasang anak kembar  hampir setiap keluarga di desa.

Kodinhi memiliki perbedaan memiliki tingkat kelahiran kembar yang paling tinggi di dunia. Di desa yang hanya berpenduduk 2.000 orang, dilaporkan ada lebih dari 220 pasang anak kembar. Dilaporkan bahwa pada tahun 2008 saja, 15 pasangan kembar lahir di desa ini. Dan mungkin tidak tampak seperti jumlah yang tinggi ketika berbicara tentang sebuah kota besar, tetapi ini sangat tinggi untuk kota kecil yang relatif jarang penduduknya. Dilihat dari sudut pandang dalam perspektif, dikatakan bahwa tingkat kelahiran kembar secara global adalah sekitar 6 dari setiap 1.000 kelahiran hidup, sedangkan di Kodinhi lebih adalah 42 dari setiap 1.000 kelahiran, sangat kontras dengan normal bukan? Faktanya, tingkat kembar di kota tropis yang sepi ini, sekitar 6 kali dari rata-rata level global.

Dokter lokal Krishnan Sribiju telah menghabiskan banyak waktu mempelajari anomali kembar Kodinhi dan dia percaya bahwa tingkat kelahiran kembar bahkan lebih tinggi dari yang diajukan oleh catatan resmi. Dia juga telah menemukan bahwa tingkat kelahiran kembar di desa meningkat setiap tahun, dan bahwa jumlah anak kembar di Kodinhi telah dua kali lipat meningkat dalam dekade terakhir. Dr. Sribiju juga dengan cepat menunjukkan bahwa tingkat fenomenal kelahiran kembar di desa ini sangat mengesankan mengingat bahwa sub-benua Asia memiliki tingkat kelahiran kembar yang biasanya lebih rendah daripada sebagian besar dunia, dan India memiliki tingkat kelahiran kembar terendah di Asia. Memang, secara umum India memiliki salah satu tingkat kembaran terendah di dunia, tentu saja semua ini membuat nama desa Kodinhi semakin menghadirkan pertanyaan penasaran.

Desa Penduduk Kembar

Dikatakan bahwa fenomena kembaran di Kodinhi dimulai sekitar 60 hingga 70 tahun yang lalu, dan penyebab pastinya masih belum diketahui. Dokter telah lama bingung mengapa desa ini memiliki banyak anak kembar, dan belum ada yang bisa mengungkap misteri itu. Menambahkan lapisan aneh lain ke dalam teka-teki ini adalah kenyataan bahwa bahkan mereka yang menikah dengan orang luar dan pindah dari desa tersebut menunjukkan tingkat yang jauh lebih tinggi daripada tingkat kenormalan untuk memiliki anak kembar.

Para peneliti telah menyelidiki faktor genetik, biologis, molekuler, herediter dan iklim dan masih belum sampai pada kesimpulan yang memuaskan untuk teka-teki ini. Polutan atau faktor kimia sebagian besar telah dikesampingkan karena sebagian besar kembar yang lahir di Kodinhi adalah kembar normal dan sehat, tanpa cacat lahir. Selain itu, inseminasi buatan atau perawatan kesuburan lainnya bukanlah merupakan faktor karena penduduk desa terlalu miskin untuk membayar biaya yang sangat tinggi dari prosedur tersebut. Masalah genetika juga sebagian besar telah diabaikan karena efeknya terlokalisasinya desa yang satu ini.

Dr. Sribiju berspekulasi bahwa jawabannya terletak pada sesuatu yang dimakan atau diminum oleh penduduk desa, tetapi tidak ada yang mampu mengisolasi zat yang dianggap bisa bertanggung jawab itu. Lebih lanjut lagi memperumit teori ini adalah bahwa kebiasaan makan penduduk desa Kodinhi tampaknya tidak berbeda dari desa-desa lain di Kerala. Dr. Sribiju mengatakan bahwa ia berencana untuk melanjutkan penelitian di Kodinhi dengan peralatan analisis biokimia yang lebih terperinci, tetapi untuk saat ini jumlah bayi kembar yang abnormal di sini tetap menjadi anomali yang tidak dapat dijelaskan. Untungnya bagi penduduk desa di sini, fenomena kembaran tidak memiliki efek negatif yang nyata kecuali mungkin orang tidak dapat selalu dengan cepat memastikan kembaran mana yang mereka ajak bicara. Guru sekolah di sini suka bercanda bahwa mereka tidak pernah yakin apakah seorang siswa benar-benar menghadiri kelas, atau saudara kembar mereka. Kekeliruan mengenali identitas mungkin benar-benar merupakan masalah yang membuat sakit kepala di sini, namun sebagian besar belum ada masalah dengan kesehatan dan desa itu bahkan merasa bangga dengan status unik mereka.

Untuk menarik perhatian yang lebih luas terhadap masalah-masalah aneh yang dihadapi kembar di sini, sekitar 30 pasang kembar di desa memulai sebuah organisasi yang disebut “The Twins and Kins Association.” Dilaporkan bahwa asosiasi semacam itu adalah komunitas yang pertama di India dan diharapkan bahwa kelompok ini akan dapat meningkatkan kesadaran akan keadaan buruk Kodinhi dan gaya hidup unik anak kembar. Terus apa yang sebenarnya terjadi di desa terpencil Kodinhi? Apa alasan mereka memiliki begitu banyak anak kembar? Untuk saat ini, tidak ada yang benar-benar tahu. Jika anda pernah berkunjung desa ini dan mulai melihat berbagai manusia ganda, ingatlah bahwa ini bukan hanya imajinasi anda yang menipu mata.

Desa Perubahan Gender
Jika anak kembar terdengar tidak cukup aneh, bagaimana dengan anak-anak yang secara spontan berubah jenis kelamin saat memasuki pubertas? Terletak di daerah pedesaan di negara Republik Dominika terdapat sebuah desa kecil bernama Salinas. Pada awalnya desa ini terlihat sepertinya sama seperti dengan desa lain di daerah itu, tetapi di dalamnya ada satu misteri yang telah membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade. Di desa ini, banyak gadis kecil yang berubah secara spontan menjadi anak laki-laki saat mengalami pubertas. Para korban dari fenomena ini biasa disebut Guevedoces, yang secara kasar diterjemahkan adalah "pen*s pada usia 12," dan itu adalah sebutan yang sangat pas. karena anak-anak ini terlahir sejatinya sebagai perempuan, dengan genitalia wanita yang jelas dan karakteristik dan kecenderungan wanita, namun ketika mereka mendekati pubertas tiba-tiba mengalami perubahan besar-besaran, yang biasanya tampak pertama-tama bermanifestasi dengan kecenderungan terhadap minat yang biasanya dimiliki oleh pria, dan kemudian pen*s tiba-tiba mulai muncul tanpa alasan yang jelas karena mutasi genetik yang hanya sedikit dipahami. Seorang Guevedoces bernama "Johnny" mengatakan kepada BBC News tentang transformasi bertahapnya menjadi anak laki-laki:

Saya tidak pernah suka berpakaian seperti seorang gadis dan ketika mereka membelikan saya mainan anak perempuan saya tidak pernah bermain dengan itu - ketika saya melihat sekelompok anak laki-laki saya akan berhenti bermain, dan kemudian bermain bola bersama mereka. Mereka biasa mengatakan saya setan, hal-hal buruk, kata-kata buruk dan saya tidak punya pilihan selain melawan mereka karena mereka telah keterlaluan.

Ini sama sekali bukan satu-satunya kasus di desa ini, 1 dari setiap 90 anak secara misterius bermetamorfosis dari perempuan menjadi laki-laki pada sekitar usia 12. Enigma itu telah lama hanya menjadi desas-desus di wilayah itu, sampai pada tahun 1970-an seorang peneliti dengan nama Dr Julianne Imperato-McGinley, dari Cornell Medical College di New York, merasa penasaran dan datang ke desa tersebut untuk menilai secara pribadi apakah semuanya itu benar atau tidak. Ternyata itu memang nyata, yang membawanya untuk memulai serangkaian studi pada anak-anak di sini untuk mencoba dan menemukan apa yang menyebabkannya perubahan gender ini terjadi.

Desa Perubahan Gender

Dr. Imperato-McGinley menemukan bahwa penyebab mutasi aneh ini terletak pada sebuah enzim yang disebut 5-alpha-reductase, yang biasanya bertanggung jawab untuk mengubah testosteron menjadi dihidro-testosteron, menentukan apakah suatu struktur yang ditemukan pada janin yang disebut “tubercle” menjadi pen*s atau klitor*s, tergantung pada apa yang disebut sebagai kromosom X atau Y. Biasanya, laki-laki dengan kromosom X dan Y akan menjadi laki-laki, dan dihidro-testosteron ini kemudian akan menginstruksikan tubuh untuk menghasilkan pen*s, tetapi dalam kasus Salinas ini ada kekurangan yang berbeda dari enzim ini, sehingga mereka lahir muncul sebagai perempuan dalam kelahiran meskipun memiliki kromosom jantan X dan Y.

Tidak sampai masa pubertas habis ketika akhirnya enzim ini diaktifkan sepenuhnya, di mana tubuh mengalami lonjakan tiba-tiba dari mengubah tubuh seorang perempuan menjadi laki-laki, menghasilkan perkembangan cepat karakteristik seorang pria seperti otot, serta mengubah apa yang pada awalnya muncul dari vag*na menjadi pen*s, ini biasanya terjadi dalam rahim, namun di desa ini semua hal berubah yang hingga saat anak itu dibesarkan sebagai perempuan, lantas menjadi bingung mengenai jenis kelamin mereka di saat memasuki pubertas.

Guevedoces ini biasanya mengaitkan kecenderungan heteroseksual meskipun ada perubahan dalam alat kelamin, yang menyebabkan McGinley menyimpulkan bahwa hormon dalam rahim lebih memengaruhi jenis seksualitas daripada pengaruh membesarkan dan mengasuh. Anak-anak ini juga menunjukkan prostat yang kecil, yang pula telah mendorong para peneliti obat untuk mengembangkan obat yang disebut finasteride, yang akan menghalangi aksi 5-alpha-reductase dan meniru kurangnya hormon dihydro-testosteron, yang secara efektif membuka jalan untuk perawatan prostat pria dan juga telah digunakan sebagai obat untuk kebotakan. Kondisi ini memang sangat langka, dan masih belum diketahui mengapa hal semacam ini harus terjadi begitu sering di tempat ini.

Desa Serangan Tidur
Masih ada desa-desa lain memiliki anomali aneh yang berbeda. Setiap manusia perlu istirahat sementara sesekali, seperti tidur siang yang benar-benar sangat bermanfaat, tetapi di satu desa kecil di Kazakhstan secara ekstrim hadir dengan epidemi tidur siang yang datang tanpa alasan dan dapat berlangsung berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Desa yang dimaksud disebut Kalachi, dan terletak di wilayah utara Kazakhstan, dan di sinilah sejak tahun 2013 sekitar seperempat dari penduduk disini telah mengidap dengan serangan tidur mendadak. Mereka jatuh ke dalam tidur seperti koma yang dapat berlangsung hingga satu minggu, diikuti oleh berbagai gejala seperti grogi, kelemahan, pusing, mual, sakit kepala dan bahkan kehilangan ingatan, dengan banyak orang yang terbangun tidak memiliki ingatan di mana mereka berada atau bagaimana mereka sampai di sana. Dalam banyak kasus, permulaan misterius dari "penyakit tidur" ini telah melanda lebih dari satu kali. Seorang penderita bernama Viktor Kazachenko mengatakan tentang pengalamannya:

Saya pergi ke kota pada 28 Agustus. Otak saya lantas mati. Itu dia. Saya tidak ingat. Saya datang pada 2 September. Saya mengerti [saat bangun] di rumah sakit bahwa saya tertidur. Setelah tidur ini, tekanan darah saya mulai naik tanpa alasan. Sakit kepala. Selama enam minggu, saya tidak tahu di mana harus menempatkan diri. Ini sangat memengaruhi mental. Saya sangat gelisah.

Gangguan ini tampaknya menyerang tanpa peringatan, menyerang saat mereka sedang berjalan kaki atau bahkan saat mengendarai kendaraan, menimbulkan risiko yang sangat nyata bagi orang-orang di sekitar mereka di desa yang tenang dengan sekitar 800 orang populasi, dan penyebab pastinya telah lama tetap sulit dipahami. Dengan timbulnya tidur misterius yang berkepanjangan mendorong para peneliti untuk bertindak, dan banyak teori telah ditelaah, seperti kondisi genetik, alkohol, atau semacam penyakit otak yang tidak dapat dijelaskan, dengan penyebab utama diyakini uranium era Soviet lama. Sebuah tambang yang disebut tambang Krasnogorskiy, yang ditutup pada 1990-an dan kebetulan berada tepat di luar desa. Tambang ini telah ditemukan memiliki kandungan garam logam berat dan memancarkan radiasi, radon, dan karbon monoksida, yang semuanya secara teknis dapat menyebabkan gejala yang dilaporkan jika berada dalam konsentrasi yang cukup tinggi. Memang, ini tampaknya menjadi penjelasan resmi dari pemerintah Kazakh.

Desa Serangan Tidur

Namun, ada skeptisisme dengan teori ini, dan memang ada beberapa peneliti telah mengesampingkan bahwa radon dan karbon monoksida sebagai penyebabnya. Sementara itu, penduduk desa telah ditawari pilihan untuk direlokasi jauh dari daerah itu, namun banyak penduduk desa yang telah ada di sana di sepanjang hidup mereka menolak untuk pergi.

Desa Bunuh Diri Masal Burung
Selain penyakit fisik ada pula desa-desa misterius yang menunjukkan fenomena misterius lainnya. Jatinga adalah sebuah kota pedesaan yang cukup kecil dengan hanya sekitar 2.500 penduduk yang sebagian besarnya sama dengan desa lainnya di daerah tersebut. Namun setahun sekali, dusun pedesaan ini menjadi lokasi dari kematian massal burung-burung aneh yang sebagian besarnya tidak dapat dijelaskan.

Fenomena ini terjadi setiap tahun tepat setelah musim hujan di bulan September dan Oktober. Selama masa ini, tepat setelah matahari terbenam dan biasanya pada malam gelap dan tak berbulan antara jam 6:30 dan 10:00, kawanan burung yang mewakili berbagai spesies yang berbeda berkumpul secara misterius di sini dalam jumlah besar dan kemudian menuju ke kematian mereka. Burung-burung melingkar secara spasmodik dan dengan keras menabrak tanah, pohon, dan bangunan, mengotori tanah dengan ratusan tubuh yang hancur dan dalam hiruk-pikuk sayap dan kematian yang mengepak. Beberapa burung linglung yang selamat dari tabrakan akan segera bangkit kembali dan segera berlari seperti melawan sesuatu. Sebagian besar burung tampaknya tertarik pada sumber cahaya, seperti lampu rumah dan obor, sebelum akhirnya menabrak dan menjadi malapetaka bagi mereka. Menariknya, burung-burung ini selalu datang menukik dari Utara, dan ini hanya terjadi pada sebidang tanah kecil yang terdefinisi dengan baik yang memiliki panjang 1,5 km (0,9 mil) dan lebar 200 meter (656 kaki).

Secara total, ada sekitar 44 spesies burung, baik spesies yang bermigrasi maupun burung lokal, semua bergabung dalam kematian massal. Selain banyaknya spesies yang bergabung dalam kebingungan dan pembantaian, ada juga fakta yang membingungkan lainnya bahwa banyak spesies yang ada diketahui burung diurnal (burung siang hati), yang berarti bahwa mereka tidak mungkin aktif pada malam hari saat kematian ini terjadi. Para ilmuwan yang bingung yang telah meneliti fenomena tersebut mengatakan bahwa kejadian itu bukan karena bunuh diri karena tidak terlihat bahwa burung-burung ini melakukan semua ini dengan sengaja, tetapi agak bingung karena faktor-faktor yang masih belum sepenuhnya dipahami.

Desa Jatinga
Desa Jatinga

Kematian burung massal Jatinga pertama kali diamati pada awal tahun 1900-an oleh Zeme Nagas, penduduk suku asli daerah tersebut. Suku itu sangat ketakutan dengan fenomena itu, dan meyakini bahwa itu adalah hasil perbuatan para dewa yang marah. Banyak penduduk desa sering menyalahkan roh-roh jahat karena mengarahkan burung-burung dari langit dan melemparkan mereka ke dalam kematian. Banyak penduduk desa juga percaya bahwa burung-burung itu sendiri adalah roh jahat, dan mulai memburu burung-burung itu untuk kemudian memukuli mereka tanpa ampun hingga mati dengan memakai tongkat bambu. Roh jahat atau tidak, mungkin tidak ada salahnya bahwa banyak spesies yang mati dianggap sebagai makanan lezat setempat. Hingga hari ini, burung-burung yang kebingungan dan belum mati disembelih oleh penduduk desa. Banyak penduduk desa bahkan memasang lampu terang dalam upaya memikat burung untuk datang sehingga mereka dapat mudah ditangkap dan kemudian dimakan.

Selama bertahun-tahun kematian burung massal di Jatinga telah membingungkan baik penduduk desa maupun ahli ornitologi, dan berbagai teori telah diajukan dalam upaya untuk mencoba dan mencari tahu apa yang sedang terjadi di sini. Salah satu gagasan adalah kabut monsun, dikombinasikan dengan ketinggian dan angin kencang, membingungkan burung-burung dan mengarahkan mereka untuk mencari sumber cahaya dalam upaya menstabilkan arah navigasi terbang mereka, menyebabkan mereka menabrak berbagai hambatan dalam proses tersebut. Teori lain adalah bahwa perubahan cuaca selama musim memiliki beberapa efek pada medan magnet daerah tersebut, membuat kemampuan navigasi naluriah burung menjadi kacau. Selain itu, setidaknya untuk spesies burung migrasi yang terwakili di antaranya, telah menunjukkan bahwa burung-burung ini sering kehilangan habitatnya karena banjir monsun dan kemudian membuat lompatan gila melewati desa Jatinga dalam upaya mereka untuk melarikan diri dari bencana.

Ini semua adalah teori yang sangat rasional dan sahih, tetapi masih banyak misteri yang tersisa. Misalnya, tidak benar-benar diketahui mengapa begitu banyak spesies, termasuk yang tidak bermigrasi, berkumpul di sini secara bersamaan pada waktu tertentu pada malam hari itu dan pada waktu tertentu dalam setahun. Tidak ada yang benar-benar tahu mengapa burung-burung itu dengan begitu gila-gilaan memusatkan perhatian pada cahaya seperti yang mereka lakukan sampai pada tingkat yang mematikan selama acara tersebut. Juga merupakan sebuah misteri mengapa burung-burung itu hanya turun ke sebidang kecil tanah yang sama, dan tidak di tempat lain. Terbukti lampu yang ditempatkan di area di luar zona kematian yang digambarkan ini gagal menarik perhatian burung, bahkan pada puncak fenomena itu terjadi. Selain itu, para ahli burung semakin bingung mengapa burung diurnal tiba-tiba muncul di sini pada malam hari untuk bergabung dalam pembunuhan massal. Ahli ornitologi India terkemuka, almarhum Salim Ali, pernah berkata;

“Hal yang paling membingungkan bagi saya tentang fenomena ini adalah bahwa begitu banyak spesies burung yang hidup diurnal juga bergerak ketika itu, secara definisi, mereka seharusnya tertidur lelap. Masalah ini layak mendapatkan studi ilmiah yang lebih mendalam dari berbagai sudut pandang.”


Kematian burung massal memang memiliki beberapa efek positif. Masuknya penggemar satwa liar, ahli ornitologi, dan pengunjung yang sekadar ingin tahu yang datang untuk menyaksikan fenomena itu sendiri selama musim hujan sangat bagus untuk pariwisata di daerah tersebut. Pada tahun 2010, desa ini bahkan memulai festival bertepatan dengan kematian burung yang disebut Festival Jatinga, dan ada berbagai proyek hotel yang dilakukan di daerah tersebut untuk melayani para tamu. Penduduk desa ini sendiri juga selalu bersemangat untuk mendapatkan beberapa burung segar dan lezat untuk makan malam. Apa yang ada di jantung misteri ini? Jika ada orang yang cenderung untuk mengunjungi dan melihat sendiri, berhati-hatilah bahwa bandara terdekat berjarak 350 km dari desa, setelah itu harus menjalani jalanan berbahaya, meskipun indah, perjalanan melalui hutan lebat dan bukit-bukit melalui jalan-jalan yang tidak terurus dan jembatan reyot yang kadang-kadang berusia lebih dari satu abad. Bagi orang yang mau melakukan perjalanan ini, ada baiknya untuk memandang dan merenungkan misteri modern yang mengerikan ini.

Apa yang terjadi di dusun kecil terpencil ini yang terletak jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota dan peradaban seperti yang kita kenal? Apa misteri yang tidak dapat dijelaskan yang bekerja di sini di bawah permukaan desa-desa ini? Meskipun ini diverifikasi sebagai tempat yang jelas nyata dan ada sedikit keraguan bahwa sesuatu yang aneh ini sedang terjadi, mereka telah berhasil membuat komunitas ilmiah menggaruk kepalanya. Ketika kita berusaha mencari jawaban, kantong-kantong kecil peradaban yang terletak di sudut-sudut terpencil dunia kita ini melanjutkan kehidupan "normal" mereka, sementara itu juga terus menjadi teka-teki membingungkan yang mungkin atau mungkin tidak pernah benar-benar diselesaikan. Semoga kita berfikir dan Wassalamualaikum.

Baca Juga; Kolam Paling Aneh

Biografi lengkap penulis bisa anda lihat di Tentang Kami

Artikel Lainnya
Previous
Next Post »