Rumput Dan Kerikil - Emosianisme
Update
Loading...

Selasa, 26 November 2019

Rumput Dan Kerikil

Rumput Dan Kerikil

Puisi - Rumput & Kerikil


Aku ingin bertanya, apakah awan merah senja sering bercermin diatas permukaan air danau?

Aku juga ingin tahu, apakah setelah senja berlabuh suara burung-burung malam pasti akan tiba?

Jawablah tanyaku sekehendak hatimu.

Karena aku hanya ingin mengganggumu,

Agar kau tidak terus duduk termangu di jendela menanti seseorang yang di harapkan muncul di balik kabut gulita yang tak berujung, dan tak pernah pasti.

Dan jangan hiraukan suara malam yang merayu purnama untuk rela membasahi pipi dengan air mata.

Wahai bayang bayang pucuk cemara,

Biarkan saja awan-awan lalu lalang di keheningan malam berbintang

Dan acuhkan nyanyian burung hantu yang menyayat hati

Mari berbincang tentang rerumputan yang berbunga.

Karena sesaat lagi hujan kan turun, lantas kita akan menari menyempurnakan sepi malam ini

Aku akan menceritakan padamu,

Tentang rerumputan itu,

Yang bergelombang tertiup angin, dimana celah-celahnya para kerikil berwarna-warni bersumpah setia mendampinginya.

Tak pernah mereka menuntut untuk menjadi pepohonan cemara dan pegunungan lembah berkabut cendana.

Karena cukuplah taqdirNya sebagai jalan yang menuntun untuk sampai di negeri dimana tiada lagi kesedihan dan duka.

Legenda Rumput Dan Kerikil - 2014

Komentar

Jika anda menemukan postingan ini menarik atau anda menemukan link error harap berikan komentar anda di bawah ini. Terimakasih.
EmoticonEmoticon

Notifikasi
Jangan lupa untuk berlangganan untuk mendapatkan update terbaru.
Tutup