Para Penjelajah Waktu - Melompati Zaman Yang Berbeda

Para Penjelajah Waktu - Melompati Zaman Yang Berbeda

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Perjalanan menembus waktu. Hal semacam ini telah menjadi tema dari banyak buku fiksi ilmiah, acara TV, dan film, plus telah menangkap imajinasi kita dan menghancurkan pikiran orang-orang yang telah merenungkannya. Tapi bagaimana jika perjalanan waktu lebih dari sekedar konstruksi fantastis dari fiksi ilmiah? Bagaimana jika hal itu adalah nyata? Bahkan lagi, bagaimana jika sudah ada penjelajah waktu berada di luar sana diantara kita? Meskipun ada banyak perdebatan tentang apakah perjalanan waktu mungkin atau tidak sama sekali, namun itu tentu saja tidak menghentikan cerita tentang orang-orang yang telah diduga berhasil mencapainya, dan ada banyak kasus aneh tentang perjalanan waktu yang telah terangkum. Artikel ini tidak akan masuk ke lokasi spesifik dan ranah logis dari proses perjalanan waktu itu sendiri. Saya tidak akan meniup kedalam pikiran anda dengan berbicara tentang fisika kuantum, kontinum ruang dan waktu, dan paradoks yang berpotensi membuat runyam pemahaman kita dengan istilah sains yang membingungkan. Apa yang akan saya lakukan adalah berupaya mengajak anda untuk berfikir dengan memberi anda beberapa kasus aneh tentang perjalanan nyata menembus waktu serta orang-orang yang mengaku telah melakukannya. Selamat membaca.

Para Penjelajah Waktu
Banyak klaim perjalanan menembus waktu datang dalam bentuk anomali foto yang bermunculan yang konon menunjukkan bukti dari para penjelajah waktu yang sempat tertangkap di film kamera. Mungkin yang paling terkenal, dan yang benar-benar menimbulkan banyak perdebatan saat ditemukan, adalah sebuah foto yang muncul di Virtual Museum Bralorne Pioneer, dari British Columbia, Kanada. Foto yang dimaksud diambil pada pembukaan South Fork Bridge di Gold Bridge, British Columbia, pada tahun 1941. Sepintas lalu, foto tersebut tampak tidak terlalu menarik, dan sepertinya hanya menunjukkan sekelompok orang yang berdiri di sekitar untuk menonton pembukaan acara, tetapi saat kita melihat lebih dekat muncul sesuatu yang aneh. Berdiri di antara orang-orang adalah seseorang yang terlihat sangat berbeda dari orang disekitarnya. Sementara orang lain mengenakan busana formal era masa itu, namun pria ini tampak lebih jauh berbeda dan serasa lebih hadir dari zaman yang lebih muda daripada yang lainnya, ia mengenakan busana perkotaan modern yang kasual, termasuk sweater rajutan di atas kaos bercetak dengan logo yang terpampang di atasnya lengkap dengan kacamata hitam modern. Selain itu, ia memiliki potongan rambut yang jelas sekali tampak modern dan memiliki sesuatu yang tampak menyerupai seperti sebuah kamera digital.

Time Traveller Hipster
Time Traveller Hipster
Foto fenomenal ini kemudian dikenal sebagai foto "Time Traveling Hipster" dan berhasil menjadi badai viral di internet saat pertama kali ditemukan, ada banyak orang yang mengangkatnya sebagai sebuah bukti dari perjalanan waktu karena penampilan pria ini sangat tidak biasa dan cukup modern dibandingkan dengan yang lain di dalam foto yang berada pada masa itu, dan fakta yang ada ini adalah sebuah foto asli yang otentik yang ternyata belum bisa di lemahkan dengan cara apa pun. Orang-orang yang skeptis telah menunjukkan bahwa, walaupun jarang pada saat itu, kacamata hitam telah ada sejak awal tahun 1920-an, dan bagian atas tampak seperti sweater yang dijahit pada lambang tim hoki es saat itu, the Montreal Maroons. Kamera yang tampak diduga sebagai model Kodak Folding Pocket, yang memang tersedia pada saat itu namun sebenarnya agak lebih besar. Terlepas dari argumen ini, tidak sepenuhnya diketahui apa yang sedang terjadi di dalam foto tersebut dan masih diperdebatkan hingga saat ini karena dugaan adanya kemungkinan dari penjelajah waktu.

Mungkin sama terkenalnya dengan Time Traveling Hipster adalah cuplikan film dari tahun 1928 yang menunjukkan seorang wanita yang tampaknya sedang berbicara menggunakan ponsel. Potongan rekaman tersebut berasal dari pemutaran perdana film Charlie Chaplin berjudul, The Circus, di Grauman's Chinese Theater di Los Angeles. Klip yang termasuk di balik cuplikan di balik layar yang ditambahkan untuk peluncuran film DVD tersebut, menunjukkan beberapa individu berjalan melintasi layar dan seekor zebra, dan kemudian seorang wanita mengenakan mantel dan topi berjalan sendirian di tempat kejadian sambil memegang apa yang terlihat seperti sebuah perangkat hitam tipis yang mengingatkan kita pada sebuah ponsel modern yang diletakkan di telinganya, sepertinya dia sedang berbicara dengan seseorang. Orang-orang yang melihat rekaman itu yakin bahwa ini adalah cuplikan dari seorang penjelajah waktu yang sedang tidak sadar dalam tindakan mengkomunikasikan perangkat modernnya.

Charlie Chaplin Time Traveller
Charlie Chaplin Time Traveller
Video tersebut segera juga menjadi viral setelah pertama kali ditemukan dan diunggah ke YouTube pada tahun 2010 oleh seorang pembuat film Irlandia Utara bernama George Clarke, dan menerima sejumlah besar klik view. Video ini juga muncul di seluruh program berita utama dan menimbulkan perdebatan hebat di Internet. Telah ada dugaan bahwa dia mungkin sedang menggunakan alat bantu pendengaran genggam portabel yang disebut "ear trumpet", yang baru saja dikembangkan sekitar waktu itu dan merupakan sebuah alat yang dipasang di telinga untuk menunjukkan pada apa yang ingin didengar. Beberapa model yang lebih mahal bukanlah seperti terompet, tapi lebih agak persegi, meskipun dia tampaknya jelas sedang berbicara saat dia sedang sendiri, tanpa ada dugaan siapa pun yang berada di dekatnya. Tidak diketahui apa yang sebenarnya terjadi di sini, dan masih banyak yang yakin bahwa wanita misterius itu sebenarnya adalah seorang penjelajah waktu.

Ponsel memiliki cara yang sering muncul dalam dugaan gambar dari para pelancong waktu ini. Dalam rekaman dari tahun 1938, kita kembali lagi dengan sosok seorang wanita yang tampaknya sedang berbicara dengan menggunakan perangkat seperti telepon genggam. Rekaman hitam-putih itu sendiri menunjukkan kerumunan pekerja pabrik meninggalkan pabrik DuPont di Massachusetts pada tahun 1938, dan di antara mereka dapat dilihat seorang wanita berambut cokelat muda dengan gaun tersenyum di depan kamera sambil berbicara dengan jelas menggunakan alat seperti ponsel di telinganya. Rekaman ini juga memicu sejumlah besar perdebatan di internet dengan pembicaraan mengenai penjelajah waktu. Sekali lagi, tidak jelas apa yang kita lihat di sini, meskipun seorang wanita telah maju untuk mengaku sebagai cucu wanita dalam video tersebut, dan mengatakan bahwa wanita tersebut telah dipekerjakan di bagian telekomunikasi pabrik dan telah melakukan percobaan baru dengan telepon nirkabel. Menurut cucu wanita tersebut, wanita tersebut sedang menguji telepon selama seminggu dan di klip tersebut sedang berbicara dengan seorang ilmuwan yang berada di sebelah kanan. Wanita lainnya juga nampaknya sedang memegang alat serupa meski tidak sampai ke telinganya. Kita mungkin tidak akan pernah tahu pasti apakah dugaan ini benar atau tidak, atau memang apa yang sedang terjadi di sini.

Wanita menggunakan HP di tahun 1938?
Wanita menggunakan HP di tahun 1938?
Ada banyak kasus dugaan ponsel modern lainnya yang muncul di dalam citra di mana alat komunikasi tersebut nampak berada di bukan zamannya. Satu cerita tentang hal itu adalah sebuah smartphone yang tampak muncul dalam film tahun 1948. Dalam satu adegan di film Fort Apache, aktor Henry Fonda terlihat dalam kereta kuda, di mana ia memegang perangkat hitam ramping yang anehnya mengingatkan pada bentuk iPhone, dimana ia menggunakannya dalam upaya untuk menemukan tujuannya. Klip tersebut beredar secara luas dan dilekatkan pada teori konspirasi penjelajah waktu, namun sayangnya ini hanya sebuah buku catatan kecil berkulit hitam, tampak jelas dimana karakter Fonda dapat dilihat sedang membolak-balik lembaran lainnya di film tersebut.

Salah satu adegan di film Fort Apache
Salah satu adegan di film Fort Apache
Bahkan yang lebih anehnya lagi adalah kasus iPhone yang diklaim oleh CEO Apple Tim Cooke telah ditemukan dalam sebuah lukisan abad ke-17. Cook berada di Rijksmuseum selama perjalanan ke Amsterdam untuk Startup Fest Europe saat dia melihat sesuatu yang aneh dengan lukisan yang secara imajinatif berjudul Man Handing a Letter to a Woman in the Entrance Hall of a House, karya itu dilukis oleh Pieter de Hooch pada tahun 1670 Dalam lukisan itu, "surat" tituler tersebut terlihat sangat mirip dengan sebuah iPhone modern buatan Apple. Cook menyindir: "Saya selalu mengira bahwa saya tahu kapan iPhone ditemukan, tapi sekarang saya tidak begitu yakin lagi."

Para Penjelajah Waktu - Melompati Zaman Yang Berbeda
iPhone?
Namun iPhone lainnya juga diduga muncul saat pertandingan tinju di tahun1995 antara Mike Tyson dan Peter McNeeley, sebuah pertandingan yang merupakan salah satu pertarungan terlaris dalam sejarah. Selama pertandingan ini, seseorang dapat terlihat dengan jelas memegang perangkat berkemampuan smartphone yang berkilauan yang terlihat sangat mirip dengan iPhone atau perangkat serupa, lengkap dengan lensa khasnya yang terlihat di pojok atas, untuk mengambil foto atau merekam pertarungan. Masalahnya, tidak ada ponsel cerdas pada saat itu, atau kamera desain tertentu seperti itu, dan sepertinya tidak ada yang bisa mengetahui apa yang mungkin terjadi, jelas ini mengarah ke teori bahwa orang ini adalah seorang penjelajah waktu. Orang-orang yang skeptis mengatakan bahwa itu adalah sebuah kamera digital zaman itu, walaupun sebenarnya model apa yang mungkin masih menjadi misteri dan tidak ada kamera digital yang tersedia pada saat itu yang benar-benar sesuai dengan apa yang terlihat dalam rekaman tersebut. Rekaman itu sendiri telah menyebabkan sejumlah besar debat dan liputan media, namun akhirnya tidak ada yang yakin dengan apa yang sebenarnya yang ditunjukkan.

iPhone dalam pertandingan tinju Mike Tyson tahun 1995
iPhone dalam pertandingan tinju Mike Tyson tahun 1995?
Menambah gambar, lukisan, dan video ini adalah banyak cerita tentang orang-orang yang dikatakan telah melakukan perjalanan menembus waktu, mulai dari yang agak menarik hingga yang tidak masuk akal. Salah satu kasus yang paling misterius dari dugaan perjalanan waktu berkisar pada salah satu kasus aneh paling misterius. Pada tanggal 27 Maret 1938, seorang ilmuwan Italia terkenal, insinyur, fisikawan, matematikawan, dan juga seorang pemenang Hadiah Nobel bernama Ettore Majorana menaiki kapal dari Palermo ke Naples, dan ia kemudian tidak pernah terlihat lagi. Menghilangnya ilmuwan ini tidak dapat dijelaskan, tepat saat ia berada di puncak karir dimana saat itu Majorana berusia 32 tahun yang mencapai ketenaran dan penghargaan di bidangnya, dan menjadi berita utama di seluruh dunia. Orang-orang di mana-mana bertanya-tanya, mengapa seorang bintang muda yang sedang bangkit tiba-tiba menghilang dari muka bumi? Misteri ini telah dikaji, diteliti dan didiskusikan sejak saat itu, namun semua itu tidak memberikan bukti atau jawaban mengenai apa yang sebenarnya terjadi pada Majorana.

Di antara banyak teori mengenai apa yang terjadi pada Ettore Majorana adalah bahwa dia mengalami depresi dan bunuh diri, atau dia dibunuh oleh Mafia, ada juga yang mengatakan bahwa dia bergabung dengan Nazi, atau dia memilih untuk melepaskan diri dari sorotan pers dan dengan sengaja menghilang untuk memulai kehidupan baru, atau bahkan dia sama sekali tidak pernah menaiki kapal yang dimaksud, tetapi yang paling aneh adalah gagasan bahwa dia benar-benar menciptakan sebuah perangkat penembus waktu dan ia tidak berpindah ke tempat lain, melainkan ke waktu yang berbeda. Pada tahun 2011, diumumkan bahwa ada sebuah foto yang menunjukkan seorang pria yang diambil pada tahun 1955 di Argentina yang diklaim adalah sosok Majorana. Analisis yang dilakukan pada foto tersebut konon menunjukkan bahwa ada 10 titik kesamaan antara wajah pria di foto dan Majorana yang membuat mereka hampir sangat identik, dan diyakini bahwa foto di tahun 1955 itu tidak diragukan lagi memang adalah Majorana itu sendiri.

Majorana
Perahu di mana Majorana menghilang. Majorana adalah orang yang berdiri di tengah dengan topi putih.
Bagian yang aneh adalah beberapa orang mengklaim bahwa nampaknya pada foto tahun 1955 itu, jika pria itu memang Majorana maka sepertinya dia sama sekali tidak terlihat lebih tua setelah hampir 20 tahun dia menghilang. Dia malah terlihat hampir sama pada tahun 1955 seperti pada tahun 1938, yang menyebabkan pembicaraan tentang perjalanan waktu yang bisa dicapai melalui karya hebat Majorana di bidang fisika. Menariknya, saksi yang membawa foto itu sendiri, Francis Fasani, mengklaim bahwa pria yang ada di foto itu menyebut dirinya sebagai Mr. Bini, dan umumnya selalu menolak untuk difoto, ia hanya mengizinkannya pada kesempatan yang satu ini. Mungkinkah fisikawan brilian ini benar-benar menemukan mesin waktu untuk melompat ke masa depan, dan tidak ingin fotonya diambil karena khawatir ditemukan? Apakah foto tahun 1955 ini sebenarnya hanya sosok orang lain yang kebetulan memiliki kemiripan yang luar biasa dengan ilmuwan yang hilang itu? Apakah dia hanya menua dengan baik? Sulit untuk mengatakannya, walaupun perlu dicatat bahwa ada banyak foto sejarah dari orang-orang yang terlihat sangat mirip dengan orang lain, termasuk selebriti seperti Nicolas Cage dan Keanu Reeves, jadi mungkin di sini kita memiliki foto lain di mana kita menemukan bentuk yang sama. Siapa tahu?

Memang, berbagai foto sejarah semacam itu telah digunakan oleh setidaknya satu individu yang agak eksentrik bernama Eugene Helton, yang menyebut dirinya Von Helton, untuk mendukung klaimnya bahwa ia dapat melakukan perjalanan menembus waktu. Von Helton telah memperlihatkan arsip foto berupa sederet foto di sepanjang sejarah yang membuktikan bahwa ia memiliki kemampuan untuk melakukan perjalanan sepanjang waktu. Meskipun foto-foto itu mirip dengan dirinya, faktanya bahwa pria tersebut telah menciptakan reputasi yang cukup menggelikan, seperti pengakuan dimana dia adalah seorang vampir, atau menjadi inspirasi untuk karakter Punisher di komik Marvel, atau ia telah mengajukan dirinya kepada NASA untuk menjadi "Space Marine," dan bahkan pengakuan dimana ia merupakan penemu pesawat tempur siluman saat dia berusia 7 tahun? Oke, mungkin kita berurusan dengan orang yang salah, berarti bahwa kita mungkin tidak sedang berurusan dengan seorang penjelajah waktu yang sebenarnya dalam kasus ini. Namun, ini menunjukkan kepada kita bahwa jika kita sudi untuk melihat di banyak foto-foto lama, kita akan cenderung untuk menemukan setidaknya beberapa orang yang terlihat mirip dengan orang-orang yang ada saat ini.

Von Helton di sepanjang sejarah
Von Helton di sepanjang sejarah?
Well, urusan kita dengan Von Helton selesai, kita telah sampai pada daftar panjang dari klaim aneh tentang dugaan penjelajah waktu. Namun, salah satu yang paling terkenal adalah seorang pria yang menyebut dirinya bernama John Titor. Pada akhir tahun 2000, serangkaian posting aneh mulai muncul di papan buletin di seluruh dunia maya dari seorang pria yang mengaku berasal dari masa depan. Dengan menyebut dirinya bernama John Titor, pria tersebut mengklaim bahwa dia adalah seorang tentara yang dikirim kembali dari waktunya di tahun 2036, dan bahwa dia melakukan perjalanan kembali ke tahun 1975, di mana dia berharap bisa mendapatkan komputer IBM 5100 untuk mencegah virus komputer dahsyat yang dia klaim akan menghapus peradaban yang kita kenal saat ini.

Di sepanjang berbagai posnya, Titor sering mempostingnya di papan pesan Art Bell, ia memberikan rincian dan skema tentang bagaimana mesin waktunya bekerja, menjawab pertanyaan dari orang-orang yang meresponsnya, dan menawarkan berbagai ramalan tentang apa yang akan terjadi di masa depan, mulai dari yang samar sampai yang spesifik, yang telah terbukti tidak akurat. Misalnya, dia meramalkan sebuah perang saudara Amerika Serikat di tahun 2008, dan mengklaim bahwa akan ada perang nuklir yang mengerikan pada tahun 2015 yang akan membunuh sekitar 3 miliar orang dan memaksa Amerika secara praktis kembali ke zaman batu, ramalan yang jelas tidak terjadi. Di antara informasi penting lainnya adalah informasi aneh bahwa ada banyak alam semesta tak terbatas di mana semua kemungkinan terjadi, yang disebutnya sebagai "worldlines" atau garis dunia, dan sebagai hasilnya maka masa depan tidak dapat ditentukan, namun bisa diubah dengan mengubah arahnya ke berbagai worldlines. Ini mungkin menjelaskan mengapa kita tidak mengalami perang yang ia bicarakan, karena hal itu terjadi di dunia yang berbeda. Pendekatan wordline ini juga menghindari paradoks, karena jika anda, misalnya, kembali ke masa lalu untuk membunuh kakek anda sendiri, anda akan tetap terlahir karena anda hanya akan mengubah masa depan anda dalam satu garis waktu potensial dari jumlah tak terbatas yang ada, bukan yang anda datangi, di mana kakek anda masih hidup dan karena itu anda masih ada untuk berada di sana saat bepergian.

Sepanjang postingan tersebut, Titor menghasilkan banyak perdebatan mengenai keaslian penyataannya, beralih dari beberapa postingan acak menjadi sensasi internet dalam waktu singkat, banyak juga orang-orang yang menganggap pengakuannya adalah hoax, namun ramai juga yang mempercayainya, dan dia adalah topik yang berulang kali muncul di berbagai headline media, di acara TV, buku, dan di acara radio seperti Coast 2 Coast AM. Dia juga dibahas dan diperdebatkan secara mendalam di dunia maya, semua prestasi yang cukup mengesankan untuk sesuatu yang dimulai papan pesan poster anonim. John Titor kemudian menulis surat terakhirnya pada bulan Maret 2001, di mana dia mengucapkan selamat tinggal dan menjawab sebuah pertanyaan klasik: Jika perjalanan waktu dilakukan, lalu dimana semua pengembara waktu tersebut? Di pos terakhirnya, Titor menjawab pertanyaan ini:

Dalam beberapa hari terakhir ini, saya telah menemukan bahwa topik pilihan anda yang cukup menarik dan dari sudut pandang objektif, saya kira secara kolektif menjawab satu pertanyaan anda, "Jika perjalanan waktu itu nyata, di mana semua orang yang melakukannya?" Dulu, saya telah menyatakan sejujurnya, kalian semua membuat saya takut dan saya yakin penjelajah temporal lainnya akan merasakan hal yang sama. Tapi sekarang saya memiliki penjelasan yang diperluas dengan dua contoh. Beberapa waktu lalu (di salah satu pos), saya menceritakan pengalaman yang saya alami dengan orang tua saya saat kami berkendara di jalan raya. Sesekali, kami melewati seseorang yang mengalami masalah dengan kendaraan mereka. Saya terheran bahwa ada begitu banyak orang yang melewatinya tanpa berhenti untuk menolong. Penjelasannya adalah ketakutan. Resiko membantu seseorang terlalu besar dan dengan teknologi yang ada saat ini, mereka mungkin memiliki ponsel. Jika tidak, berjalan ke pom bensin akan bagus untuk mereka dan mengajari mereka sebuah pelajaran saat kehabisan bensin.

Contoh lainnya adalah nasib tunawisma. Bila anda melewati mereka sebagai individu di jalan, saya melihat orang memilih jalan alternatif untuk menghindari mereka. Dua contoh terbaik menentukan mengapa pelancong waktu tidak menunjukkan diri mereka. Dalam usaha untuk membantu anda, kami menempatkan diri kami dengan resiko besar dan tidak ada guna untuk melakukannya. Kami tahu sifat waktu yang menentukan bahwa perjalanan antara worldlines yang tepat tidak mungkin dilakukan. Oleh karena itu, satu-satunya hasil yang akan kita lihat adalah hal yang tetap akan kita lihat. Karena dunia, hasil dan kejadiannya tidak terbatas, kami memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan. Ketika saya tiba di garis dunia "baru" tahun 1998 dalam perjalanan pulang, saya dapat dengan mudah memulai semua ini lagi dan terus melakukan percakapan yang sama dengan semua orang yang sama. Namun, saya sudah tahu anda tidak akan memperhatikan atau mempercayai saya karena kami telah melewatinya di worldline ini. Lagi pula, kupikir berjalan ke pom bensin akan memberimu hal yang bagus.

Hmm trus siapa John Titor ini? Apakah dia benar-benar seorang penjelajah waktu atau penipu? Banyak blog dan buku telah dikhususkan untuk membedah individu misterius ini, yang ada hanya perdebatan sengit mengenai kebenaran klaimnya. Teori yang telah dikemukakan antara yang pro dan yang kontra terus di dukung oleh lebih dari satu individu dari masing-masing pendukung. Mungkin kita tidak mungkin tahu, tapi satu hal yang pasti, bahwa itu adalah salah satu cerita yang paling luas dan tersebar tentang seorang penjelajah waktu yang diduga pernah ada.

Bahkan dengan klaim yang dibuat oleh John Titor, ini masih belum merupakan kisah teraneh dalam hikayat perjalanan waktu. Yang lebih aneh lagi adalah kisah seorang pria Swedia bernama Håkan Nordkvist, yang pada tanggal 30 Agustus 2006 mengklaim bahwa dia melompat ke masa depan bukan melalui kemampuan teknologi, melainkan melalui wastafel dapurnya. Nordkvist mengklaim bahwa pada hari dia pulang ke rumah dan menemukan genangan air di lantai dapurnya. Dengan asumsi bahwa itu mungkin adalah kebocoran saluran air, dia mengambil peralatan tukang dan merangkak ke dalam lemari di bawah wastafel dapur, dan di sanalah dia mengatakan bahwa dia menemukan sebuah terowongan, yang dia ikuti sampai dia menemui sebuah cahaya yang terang. Ketika dia keluar dari cahaya tersebut, dia mengklaim telah menemukan dirinya tiba-tiba telah berada di tahun 2042.

Dan saat saya mengatakan "menemukan dirinya di tahun 2042" maksud saya secara harfiah, seperti di sini saat dia mengklaim telah bertemu dengan dirinya sendiri di masa depannya, dimana saat itu ia telah berusia 72 tahun. Sebagai bukti, ia menawarkan "bukti" dalam bentuk foto dan video yang ia ambil di ponselnya yang menunjukkan kepadanya dimana ia bediri dengan seorang pria lain yang memiliki kemiripan dengan dirinya dan memiliki tato yang sama yang juga ditunjukkan. Nordkvist mengklaim bahwa dirinya di masa depan mengetahui informasi yang hanya bisa ia ketahui sendiri, dan dia yakin itu bahwa pria tersebut adalah dirinya di masa depan. Selain fakta bahwa keseluruhan cerita ini yang sejujurnya cukup menggelikan, namun ada satu poin yang perlu ditanyakan, yakni dirinya yang lebih tua sepertinya terlihat lebih tinggi, hoax?

Håkan Nordkvist
Håkan Nordkvist dan dirinya sendiri di masa depan?
Bisakah artikel dibawah ini menjadi lebih aneh? Ya tentu saja, kenapa tidak? Jika anda ingin melihat kisah yang teraneh tentang penjelajah waktu yang nyata, anda perlu melihat kisah Andrew Basiago dan William Stillings. Pada tahun 2004, seorang pengacara Amerika Andrew D. Basiago mengklaim bahwa pada tahun 1970-an dia adalah bagian dari Projek Pegasus DARPA, sebuah proyek rahasia pemerintah AS, yang konon merupakan program yang berusaha untuk mencapai perjalanan waktu dan mempelajari pengaruhnya terhadap tubuh manusia, dan juga efek teleportasi melintasi jarak yang sangat jauh, termasuk ke planet lain. Pernyataan misi resmi Project Pegasus adalah:

Proyek Pegasus adalah program penelitian dan pengembangan terkait pertahanan yang bersifat rahasia dan di bawah Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) di mana komunitas ahli pertahanan AS mencapai perjalanan waktu atas kepentingan pemerintah AS - Eksperimen Philadelphia yang sesungguhnya.

Basiago mengklaim bahwa dia adalah bagian dari studi tentang efek ini pada anak-anak, saat itu ia sendiri masih sangat muda dan terlibat dalam proyek ini sejak dari tahun 1968 sampai tahun 1972, selama waktu itu dia mengatakan bahwa dia terlibat dalam serangkaian eksperimen yang mendorongnya ke alam dari waktu dan ruang yang jauh. Ketika itu dia mengatakan ada beberapa mesin waktu yang telah dibuat, yang dia klaim bergantung pada "radiant energy", yang merupakan sebuah konsep yang diduga ditemukan dalam dokumen yang ditulis oleh ilmuwan besar Nikola Tesla dan memegangi kekuatan untuk membengkokkan ruang dan waktu. Mesin-mesin itu menciptakan tirai cahaya terang berkilauan yang bisa dilalui untuk kemudian muncul di berbagai titik dalam sejarah di waktu yang berbeda. Ada juga yang disebutnya sebagai "plasma confinement chambers" atau "ruang kurungan plasma" dan “jump rooms”  aka "ruang lompatan" yang digunakan, serta peralatan yang memungkinkan pengguna melakukan perjalanan menembus waktu.

Selama waktunya bekerja dalam program tersebut, Basiago mengklaim bahwa ia melakukan beberapa perjalanan waktu ke tahun 1800an sebagai seorang "chrononaut," dan pada satu kesempatan tersebut ia dibawa ke Gettysburg pada tanggal 19 November 1863, ketika Lincoln akan memberikan alamat Gettysburg yang bersejarah. Dia mengatakan bahwa sebelumnya dia telah berpakaian seperti Union Bugle Boy untuk berbaur, namun ia mengeluh karena ia telah kehilangan sepatunya pada suatu waktu selama lompatan temporalnya dan juga sepatu penggantinya terlalu besar. Dia kemudian berusaha untuk menjauh dari keramaian, di mana dia mengatakan fotonya sempat diambil.

Basiago
Basiago adalah anak laki-laki yang berada di tengah
Cerita lain yang dikisahkan oleh Basiago adalah, dia kembali ke masa pembunuhan Lincoln dalam beberapa kali kesempatan dan bahkan bertemu dengan dirinya sendiri dua kali, meskipun dia tidak memiliki kesempatan untuk melihat pembunuhan yang sebenarnya, dan juga klaim bahwa pemerintah menggunakan teknologi teleportasi untuk mengirim dia ke sebuah markas rahasia di Mars. Dia juga menjelaskan bahwa lompatan waktunya mengarah ke alternatif, garis waktu yang berdekatan, dan inilah mengapa tidak ada paradoks yang diciptakan oleh apa yang sedang dilakukannya.

Basiago rupanya punya rekan sejawat dalam perjalanan wisata waktunya. Salah seorangnya bernama William Stillings, yang mengaku menjadi partner Basiago. William Stillings menambah keseluruhan kisah proyek ini saat dia mengklaim bahwa Amerika telah mengirim 100.000 orang ke Mars, tapi hanya 7.000 yang selamat dalam perjalanan tersebut. Dia juga mengatakan bahwa mereka telah bergabung dalam misi ke Mars tersebut oleh seorang bernama Barry Soetoro, yang kemudian dikenal adalah Barack Obama. Kesemua kisah ini cukup sulit untuk dipastikan.

Bagaimana dengan mesin waktu?
Oke, jadi bagaimana para penjelajah waktu ini melakukan wisatanya? Meskipun kemungkinan perjalanan waktu telah diperdebatkan dan masih tidak jelas, namun ada beberapa perangkat yang telah diusulkan selama bertahun-tahun sebagai perangkat perjalanan waktu. Salah satunya adalah Hyper Dimensional Resonator, atau HDR, yang merupakan sebuah perangkat yang ditemukan pada tahun 1980an yang memungkinkan penggunanya melakukan perjalanan secara harfiah melalui ruang dan waktu melalui vortisitas inter-dimensional. Perangkat ini juga muncul di internet, dimana beberapa orang mengklaim telah mencoba perangkat ini dengan hasil positif.

Lalu ada juga perangkat yang tidak mengizinkan perjalanan waktu secara fisik, namun memungkinkan seseorang untuk melihat masa depan atau masa lalu. Chronovisor adalah perangkat yang diduga memungkinkan penggunanya untuk melihat dari waktu ke waktu untuk menyaksikan kejadian masa lalu atau masa depan. Diklaim telah dirancang dan dibangun oleh seorang pastor dan ilmuwan Italia, yakni Pastor Pellegrino Maria Ernetti, yang mengklaim bahwa dia telah berhasil menyelesaikannya bersama dengan seorang fisikawan pemenang Hadiah Nobel Enrico Fermi dan ilmuwan roket asal Jerman Werner von Braun.

Perangkat itu sendiri dikatakan menyerupai TV modern, dan memungkinkan penggunanya untuk mengintip waktu mengamati kejadian di masa lalu dan masa depan. Pellegrino mengklaim bahwa dengan penggunaan Chronovisor ia telah menyaksikan beberapa peristiwa sejarah penting, seperti penyaliban Kristus, sebuah pidato oleh Napoleon, banyak peristiwa dari Romawi kuno, dan lain-lain. Tim yang bertanggung jawab untuk menciptakan mesin itu kemudian membongkarnya, dan disain mekanismenya tampaknya tersimpan di suatu tempat di Vatikan. Ada sebuah gambar yang dilaporkan diambil melalui Chronovisor yang tampaknya menunjukkan dimana Kristus berada di kayu salib yang ternyata adalah ukiran karya Cullot Valera di gereja lain, ada banyak cibiran yang menunjukkan bahwa itu semuanya adalah hoax, namun Pellegrino bersikeras sampai hari ini bahwa perangkat itu memang nyata. Sebuah mesin serupa diduga digambarkan di sebuah surat kabar Iran pada bulan April 2013, di mana ada pembicaraan tentang perangkat yang memungkinkan pengguna melihat ke masa depan. Artikel itu di duga dihapus beberapa hari kemudian dan diganti dengan sebuah pemberitahuan yang menyatakan bahwa pemerintah Iran tidak memiliki mesin seperti itu, akhirnya memicu bisikan berbagai teori konspirasi politik. (Untuk artikel yang lebih lengkap tentang perangkat-perangkat yang diduga diciptakan untuk menembus waktu, anda bisa membacanya dalam sebuah artikel saya lainnya dalam link yang saya berikan di bagian akhir artikel).

Hmm,.. lantas apakah perjalanan waktu itu memang ada? Atau apakah pernah nyata? Dan apa mungkin? Efek apa yang dimilikinya jika hal itu terjadi dan bagaimana cara kerjanya? Meskipun kita masih sangat jauh dari benar-benar memahami jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, kita masih dapat merenungkannya dan bertanya-tanya tentang misteri alam semesta ini. Kita mungkin tidak dapat melakukan perjalanan waktu atau mungkin masih belum? Tapi kita masih bisa duduk santai dan menikmati kisah-kisah tentang para pelancong waktu di dunia fiksi saja. Entah kesemuanya itu nyata atau palsu, namun tetap saja masih menghibur untuk kita pikirkan, terutama bagi anda yang suka berfikir dan menikmati setiap titis dari nikmatnya berfikir. Baiklah, mungkin saya sendiri akan mencoba untuk kembali ke masa lalu, memperbaiki semua kesalahan saya di masa lalu dan mengatakan prediksi masa depan kepada diri saya sendiri di masa lalu hahahha. Semoga anda berfikir, Wassalamualaikum.

Baca Juga; Mesin-mesin yang mampu menembus waktu

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.