Cerita Misterius Tentang Pohon-Pohon Pembunuh

Cerita Misterius Tentang Pohon-Pohon Pembunuh

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Di bumi kita yang hijau dan subur ini, tersebar di sekitar kita adalah pepohonan yang memberikan kita oksigen, dan sebagian besar dari mereka kita anggap hanya sebagai bagian dari pemandangan, lautan hijau dimana kita tinggal. Tidak banyak orang yang biasanya mau untuk memikirkan pepohonan, dan tentu saja pepohonan biasanya tidak dianggap sebagai sesuatu yang mengancam, berbahaya, atau mematikan. Namun, dipercikkan sepanjang sejarah, selalu ada beberapa sudut aneh dari beberapa pohon yang menentang anggapan umum ini, untuk melaju ke depan untuk tidak hanya menanamkan rasa takut, tetapi juga untuk menyerang dan membunuh. Inilah pohon-pohon misterius di dunia yang tampaknya menolak menjadi bagian dari sekedar latar belakang saja, dan yang tampaknya memiliki kehausan akan darah. Inilah pohon-pohon yang mengancam dunia di sekitar mereka dan memegang reputasi yang aneh sebagai pembawa kematian yang mengerikan, jauh lebih dari sekedar kumpulan cabang, dedaunan, dan batang pohon yang biasa kita kenal.

Pohon Pembunuh

Cerita tentang pohon pembunuh bisa ditemukan dari seluruh dunia dan datang dalam berbagai bentuk kisah. Salah satu laporan yang sangat aneh berasal dari tahun 1885, ketika sebuah ekspedisi Jerman ke New Guinea, di bawah komando Letnan von Immer Gassende bersama dengan Dr. Kummel yang ternama, mereka menemukan pohon yang aneh dan berpotensi mematikan di hutan lebat yang dipenuhi nyamuk di sana. Ekspedisi tersebut dilaporkan melepas jangkar di lepas pantai Cape Della Torre dan terus melaju ke pedalaman melalui hutan lembab, rawa, dan suku-suku asli setempat yang bermusuhan, dan kawanan makhluk berbisa. Setelah menempuh perjalanan selama 12 hari yang melelahkan melalui vegetasi yang hampir tak tertembus, dan pertemuan dengan hewan-hewan yang mengerikan, serta banyak bahaya dalam pendakian ke ketinggian sekitar 5.000 kaki di atas lautan hijau hutan di sekitarnya, akhirnya mereka menemukan lokasi yang cukup terbuka, hampir seperti area taman yang membuat perjalanan menjadi jauh lebih mudah daripada sebelumnya. Dengan cemas, diketahui bahwa wilayah baru ini membawa masalah baru, karena kompas mulai kacau dengan cara yang dideskripsikan Gassende yakni "Benar-benar mabuk." Ada juga beberapa kerangka binatang yang tersebar dan suasana aneh dimana suara riuh hutan sama sekali tidak terdengar.

Pohon Listrik
Sepanjang perjalanan, Dr. Kummel dengan tanpa lelah sengaja menjelajah di padang belantara mencari spesimen hewan dan tumbuhan baru, dan selama jeda ini, dari dinding semak dan semak belukar yang sesak yang telah menutupi mereka di sepanjang jalan, ia menemukan sebuah tempat yang agak luas. Sebuah pohon menjulang di tempat terbuka seperti sesuatu yang belum pernah ia lihat sebelumnya, dikelilingi oleh serangkaian tumbuhan aneh yang menonjol dari tanah. Itu pasti spesies baru dari jenis tertentu, tetapi jenis apa sebenarnya, tidak dapat dia ketahui. Pada satu titik, salah satu dari mereka mengambil potongan pada salah satu tumbuhan ini dengan parangnya, dan disinilah peristiwa aneh bermula.

Potongan serampangan itu memiliki inti hitam aneh di tengahnya. Kummel, yang belum pernah melihat jenis eperti ini, dengan penuh semangat bergegas untuk mengambil spesimen itu dan tiba-tiba saja dia meringis kesakitan dan terjerembab berguling-guling di tanah dalam keadaan linglung. Ketika anggota ekspedisi lain bertanya kepadanya apa yang telah terjadi, dengan gugup ia menjelaskan bahwa saat dia mengambil potongan itu, dia merasa shock dengan sengatan listrik yang tiba-tiba menyengatnya. Seorang pria lain, yang mungkin skeptis terhadap klaim tersebut, juga mencoba untuk mengambil bagian itu dan mengalami hal yang sama, dilemparkan segera ke tanah karena sengatan listrik yang parah hingga terengah-engah shock. Pada saat ini, Gassende telah mendekat dan memutuskan untuk mencoba sebuah eksprimen. Dia mengambil kawat tembaga dan menempelkan satu ujung di setiap sisi inti hitam, percobaan tersebut menghasilkan reaksi keras yang dengan kuat melenturkan kabel ke samping dengan arus yang cukup besar. Gassende mengatakan tentang pohon aneh itu:

Setiap dahan dan setiap ranting pohon, yang dapat saya pastikan bahwa anda diperlakukan dengan sangat takzim, menunjukkan garis dan inti yang sama, dengan tambahan yang lebih tebal, dan dengan cepat saya membuktikan bahwa arus beredar melalui keseluruhan sistem. Bagaimana hal itu terus berlanjut, tidak ada yang bisa memberi tahu; tapi itu dia, saya tidak dapat mengatakan berapa intensitas atau kuantitas arus yang ada, tapi cukup untuk menjatuhkan anda dengan cara yang sangat tidak menyenangkan. Kami membuat lebih banyak eksperimen di pohon itu, dan akan memotongnya tapi sepertinya itu pekerjaan berbahaya untuk dilakukan. Kami melihat lebih banyak lagi jenis yang sama lebih jauh lagi, tepatnya di hutan.

Sayangnya, ekspedisi itu terpaksa kembali ke kapal mereka karena Gassende mengalami demam ganas yang mengancam jiwanya, dan tidak ada penyelidikan lebih lanjut mengenai pohon listrik aneh yang bisa dimanfaatkan sebagai pengganti PLN yang mencekik rakyat tersebut. Dia mengklaim bahwa dia telah mengambil kembali sampel dari pepohonan, termasuk potongan kayu, inti, dan beberapa biji, meskipun tidak jelas apa yang terjadi selanjutnya. Dr. Kummel kemudian menduga bahwa pohon-pohon aneh itu adalah pelaku di balik banyak tulang belulang dan tengkorak yang tersebar di permukaan tanah, karena dengan sengatan listrik yang keras itu mereka bisa membunuh apa pun yang datang atau tumbuh terlalu dekat, dan dia akan memberi nama spesies baru ini Elassia Electrica. Mengingat bahwa tidak ada yang seperti ini di dunia tanaman yang kita kenal, ini akan menjadi penemuan yang menakjubkan, namun kita tidak memiliki data apa-apa selain laporan yang tidak terverifikasi ini.

Pohon Ular
Tidak jelas apakah pohon listrik asal Papua Nugini itu benar-benar karnivora atau hanya memiliki kekuatan mematikan untuk tujuan defensif, namun pohon pembunuh lainnya yang secara aktif berburu dan membunuh korbannya terselip di padang gurun terpencil di Meksiko, dikatakan sebagai jenis pohon pemangsa yang dikenal sebagai "Pohon Ular." Jenis pohon misterius ini dikatakan tumbuh setinggi sekitar 20 kaki dan memiliki batang besar, kasar dan cabang bersulur. Keseluruhan pohon itu dikatakan sama sekali tanpa dedaunan apapun, dan konon dihias dengan cabang berlendir, dan seperti ular yang tertutup serta pengisap kecil juga membabi buta menggeliat di segala arah tidak beraturan seperti merasa gelisah, persis layaknya seperti seekor ular lapar. Ketika seekor burung atau hewan kecil lainnya mendekati pohon itu, konon cabang pohon itu keluar untuk mendekap mangsanya dengan jaringan tentakel ini dan mulai menyedotnya sampai kering semua darah mangsanya, setelah itu ia akan membuang sisa kering ke tanah untuk menambah tumpukan tulang dan tengkorak yang dikatakan mengelilingi pohon mengerikan ini.

Meskipun Pohon Ular tampaknya sebagian besar hanya memakan hewan kecil, setidaknya ada satu catatan tentang salah satu pohon yang mencoba menyerang manusia. Dalam sebuah laporan dari tahun 1890, seorang ahli botani berkuda ke tanah penggalian Meksiko untuk mencari spesimen unik atau yang tidak biasa. Selama perjalanannya, dia menemukan pohon itu dan menyaksikan seekor burung berada di atasnya sedang dijerat dengan kencang di cabang-cabang berbelit yang mematikan serta ditarik ke dalam kerumunan tentakel dan lenyap dari pandangan. Ahli botani tersebut merasa ngeri tapi juga penasaran untuk kemudian merayap dan mendekat, kemudian pohon tersebut menyerangnya, ia melaporkan:

Aku mendekat sedekat aku berani dan memeriksa pohon itu. Ukurannya rendah, tidak lebih dari 20 kaki, tetapi menutupi area yang luas. Batangnya tebal sekali, berbintil dan bersisik. Dari atas batang pohon, beberapa meter dari tanah, cabang-cabangnya yang berlendir melengkung ke atas dan ke bawah, hampir menyentuh tanah dengan ujung yang meruncing. Penampilannya seperti tarantula raksasa yang sedang menunggu mangsanya. Saat saya mengadu untung untuk perlahan-lahan menyentuh salah satu dahannya, ia mencengkram tangan saya dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga ketika saya melepaskanya, kulit saya ikut menempel dengannya.

Pohon Pemarah
Pohon lain yang cukup gila dilaporkan dari padang gurun negara bagian Arizona, di Amerika Serikat, di mana dikatakan untuk berada di atas pohon itu tampaknya merupakan ide yang buruk. Pada tahun 1894 ada sebuah laporan dari Arizona yang berbicara tentang sebuah pohon yang konon tampak sebagai jenis "Coniferous Species," berdiri pada ketinggian sekitar 25 kaki dan dengan duri panjang dan ramping seperti layaknya duri landak. Ketika dalam keadaan rileks, duri-duri itu tergeletak di dekat dahan-dahan pohon, dan di sana dikatakan ada bau yang agak manis dan menyenangkan yang dipancarkan darinya. Namun, jika pohon itu sedang gelisah, duri-durinya dikatakan akan berdiri tegak lurus, dan aroma yang harum nan menarik segera berganti dengan bau busuk. Kejadian semacam ini dikatakan terjadi terutama jika seekor anjing mendekatinya, dan satwa liar lainnya seperti beruang, singa gunung dan serigala dikatakan bisa mempengaruhinya. Jika seseorang bisa mendekat bahkan dalam menghadapi tampilan ngeri yang mengintimidasi ini, dikatakan pohon ini benar-benar akan melukai dan merobek musuh-musuhnya untuk melukai atau membunuh, dan pohon itu juga dilaporkan sangat resisten terhadap kerusakan fisik dari parang atau senjata api. Salah seorang yang mengenal pohon ini dengan baik, Kolonel Brace Dion mengatakan tentang pohon gila itu:

Ada lebih banyak hal aneh di tanah Arizona daripada di bagian lain dari tanah yang luas ini, dan menurut sepengetahuan saya, dan saya tahu persis seaneh apa ini, hal yang paling aneh di Arizona adalah pohon yang memiliki temperamen lebih buruk daripada opera komik prima donna pirang, dan mulai berkabut dengan provokasi kecil. Beberapa orang di Houck's Tank menyebut pohon ini sebagai pohon landak, dan ada yang bilang nama yang tepat adalah pohon sigung. Saya menyebutnya pohon teror suci. Tapi tidak peduli apa yang anda sebut itu, ini adalah pekerjaan yang aneh dari alam, dan Arizona mengklaimnya sebagai miliknya sendiri.

Pohon yang juga cukup ganas dan mengalami gangguan mental akut juga ditemukan di bagian utara Hawaii pada tahun 1895. Seorang ahli botani Inggris pernah menjelajahi daerah tersebut saat memasuki wilayah ngarai, pemandu lokalnya menunjukkan keengganan yang jelas untuk melewati wilayah tersebut. Berpikir bahwa ini semua hanyalah omong kosong takhayul, ahli botani itu terus sendirian masuk ke daerah yang tidak dikenal dan menemukan lubang melingkar yang dilaporkan berdiameter sekitar 100 yard. Tersebar di sekitar ini konon adalah pemandangan mengerikan dari lingkaran tulang yang terdiri dari berbagai hewan, burung, dan bahkan manusia, dan diketahui bahwa tidak ada tumbuh-tumbuhan lain yang tumbuh di manapun dalam jarak 50 kaki darinya. Di bagian tengahnya seperti sebuah sumur di tanah, di mana sulur merayap semacam asap atau gas.

Dengan ditermukannya lokasi aneh ini dan permohonan putus asa dari pemandu yang tidak berani memasuki wilayah tersebut, ahli botani itu terpaksa mundur dan menunggu sampai hari berikutnya untuk mengeksplorasi keingintahuannya akan keanehan ini. Ketika dia pergi keesokan harinya, dia berangkat saat pemandunya melakukan ritual untuk melindunginya dirinya dari bahaya yang sebelumnya dia abaikan, sebelum akhirnya sekali lagi beralih menuju ke hutan aneh di wilayah terbuka yang dia lihat. Ketika para ahli botani itu berjalan melalui lokasi tersebut, dia melaporkan menemukan sebuah dinding lava tua, di sebelahnya tampak setinggi 12 kaki hijau besar yang digambarkan seperti rumput laut, dengan tulang belulang hewan di sekitarnya serta memiliki sesuatu seperti pita halus memancar dari situ. Ketika ahli botani itu bergerak, dia membuat pengamatan yang meresahkan bahwa semua pita-pita aneh itu tersentak dan mengarah ke arahnya sebelum tampak semakin menjalar mendekat.

Berpikir bahwa ini semua sedang mengancam jiwanya, ahli botani itu mulai mundur dari pohon aneh itu, tetapi saat itu ia tergelincir dan terjatuh ke belakang. Saat itu, dia melaporkan bahwa ada sesuatu yang mendesis keras dan menyerangnya dengan sangat hebat di bagian topinya sehingga dia kehilangan kesadaran. Ketika dia tersadar, dia melaporkan bahwa dia melihat sebuah benda panjang mirip ular yang berputar-putar di atas bebatuan, dan ada semacam dengung rendah dengan kemarahan memenuhi udara. Dia tidak pernah mengaitkan hubungan antara kejadian ini dan hal lain yang menyeramkan dari tulang belulang berserakan yang dia temukan, dan dia tidak pernah lagi kembali ke tempat itu untuk mencari tahu lebih lanjut, memilih untuk keluar dari sana secepat mungkin. Ini tentu cerita yang aneh, dan orang bertanya-tanya apa yang sebenarnya dia temukan di hutan itu, dan pohon psikopat apa yang telah ia temui.

Pohon Upas Beracun
Ada nuansa petualangan dan misteri yang tinggi untuk banyak dari berbagai kisah disini, dengan para penjelajah yang memasuki lahan eksotis yang aneh, bertemu dengan tanaman yang mengalami sakit jiwa yang bersembunyi di dalam retakan celah-celah hutan yang belum dipetakan yang hilang dari peradaban. Cerita lain semacam itu yang menyangkut tentang pohon mematikan. Konon ada di pulau Jawa, di Hindia Timur, yang dikenal sebagai Pohon Upas, "Upas" dalam bahasa Jawa adalah "Racun", pohon ini secara spektakuler dikenal di Barat sebagai "The Hydra Tree of Death" Salah satu laporan dari pohon ini di Barat berasal dari sebuah catatan dari seorang penjelajah Katolik Prancis bernama Friar Jordanus, yang pada abad ke-14 menulis tentang sebuah pohon di Jawa yang menghasilkan bunga yang memancarkan awan asap beracun yang akan membunuh apapun yang mendekatinya. Laporan sporadis tentang pohon-pohon jahat semacam itu berasal dari para pelancong selama berabad-abad, mengingat lokasinya yang eksotis dan jauh dari dunia barat, gagasan tentang pohon pembunuh misterius di hutan-hutan rimba di pulau Jawa menguasai imajinasi orang-orang Barat, dimana saat itu tanah Jawa masih dalam keadaan alami dan liar.

Kisah Pohon Upas benar-benar lepas landas dan mendapatkan popularitasnya di abad ke-18, ketika seorang dokter Jerman bernama J.N. Foersch mengklaim hal tersebut dalam artikel nomor 1783 The London Magazine bahwa dia telah mengumpulkan beberapa laporan tangan pertama dari pohon-pohon pembunuh ini ketika dia ditempatkan di Hindia Belanda sebagai ahli bedah, dan dia telah memutuskan untuk melakukan ekspedisi berani untuk menemukannya sendiri. Dalam laporannya, Foersch mengklaim bahwa hanya ada satu dari pohon-pohon ini yang diketahui ada, dan dia menemukannya di hutan yang terselip di daerah terpencil yang dikelilingi oleh bukit-bukit nan tinggi. Menurutnya, pohon itu hidup cukup baik dengan reputasinya yang mematikan. Tanah di sekitarnya sampai sejauh 12 mil ternyata sama sekali tanpa adanya vegetasi, bahkan tidak ada satu pun pun rumput yang tumbuh, dan setiap hewan yang masuk ke lokasi dimana pohon itu berada, konon segera dibekap oleh gas berbahaya, burung yang terbang ke daerah suram dan beracun tersebut akan mati secara spontan di udara.

Pohon Upas
Pohon Upas
Foersch mengklaim bahwa ia telah mengelilingi wilayah maut ini dan bertemu dengan seorang pertapa tua yang tinggal di pinggiran tanah gersang ini, yang mengklaim bahwa dia ditempatkan di sana untuk menyediakan peralatan dan upacara terakhir kepada para penjahat yang dia katakan dikirim ke pohon itu untuk mencoba mengumpulkan getahnya. Pertapa tua tersebut menjelaskan bahwa penjahat-penjahat ini menerima tugas tersebut sebagai pengganti hukuman mati, dan sebelum mereka memasuki cincin kematian yang tandus di sekitar pohon, mereka mengenakan pakaian pelindung yang terdiri dari topi kulit panjang, dengan dua kaca di depan matanya, pergi sepanjang nafas mereka, dan juga sarung tangan yang kokoh, setelah itu mereka akan melangkah maju menuju pohon tersebut, melintasi lautan bangkai yang membisu. Menurut pertapa itu, hanya satu dari sepuluh orang malang ini yang kembali dalam keadaan hidup, sedangkan yang tersisa ditakdirkan untuk tewas dan membusuk di lokasi yang mematikan itu untuk menunggu orang lain bergabung dengan mereka. Menurut Foersch, getah beracun yang dikumpulkan dari pohon tersebut akan digunakan untuk tujuan kejahatan, dan dia bahkan mengaku telah menyaksikan racun yang digunakan setidaknya pada satu kesempatan, dengan mengatakan bahwa korban yang terkena racun tersebut akan meninggal dengan cara menggeliat, menggelepar dan sangat menderita.

Sama luar biasa dengan laporan ini, ada keraguan bahwa pohon ini pernah ada, dengan beberapa ahli botani pada saat itu mengklaim bahwa pohon seperti itu tidak mungkin ada, dan walaupun masyarakat umum melahap kisah petualangan dan bahaya eksotis ini, para ilmuwan yang lebih serius pada saat itu sebagian besar mencemooh laporan Froesch, meski tidak semuanya. Bahkan saat ini laporan Foersch sering disalahkan karena mungkin merupakan kisah yang berlebihan yang menghiasi butir kebenaran tertentu.

Misalnya, memang ada pohon yang penduduknya menyebutnya Upas, yang memang menghasilkan racun mematikan yang mereka gunakan untuk panah beracun, tapi pohon itu tidak menghasilkan awan udara mematikan yang membunuh apa pun di dekatnya, dan bahkan baunya benar-benar tidak berbahaya. Juga, sesuatu yang menunjukkan lingkaran gersang kematian di sekitar pohon dan rumor asap fatal bisa jadi semuanya diakibatkan pada daerah yang terkontaminasi dengan gas beracun yang dihasilkan oleh gunung berapi yang telah lama punah bernama Kawah Upas, yakni kawah yang memuntahkan gas karbonat dan belerang yang memang benar-benar mematikan berbagai jenis kehidupan dari makhluk yang berkeliaran terlalu dekat dengannya, mengotori lembah dengan kerangka berbagai bangkai hewan.

Gagasan tentang pria yang pergi ke tanah tandus ini untuk mengumpulkan resin pohon mungkin juga berasal dari kisah penduduk setempat yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengumpulkan belerang dari kawah vulkanik. Tidak diketahui apakah pohon Pohon Upas benar-benar ada atau tidak, tetapi ini adalah kisah yang menarik. Di lain kisah, nyatanya memang ada fenomena burung-burung mati berjatuhan dari udara di beberapa lokasi di tanah jawa, namun penduduk setempat tidak mengaitkan fenomena ini dengan keberadaan pohon beracun ataupun kawah beracun, namun menunjuk kepada tahayul dari keberadaan lokasi yang dipercaya di jaga oleh kekuatan supernatural atau makam keramat. Sayangnya, fenomena ini masih belum di selidiki lebih lanjut.

Pohon Gas Beracun
Pohon pembunuh beracun lain yang serupa dengan Pohon Upas diduga ada di gurun liar Zululand yang belum dipetakan, Di Afrika Selatan pada abad ke-19. Disebut Umdhlebi atau Umdhlebe, yang dimaknai sebagai "Pohon Kematian", pohon ini dikatakan wujudnya mirip dengan pohon aspen, di duga menggunakan gas beracun yang ampuh untuk membunuh hewan, yang diduga juga dengan tujuan untuk menggunakan bangkai hewan-hewan yang membusuk itu untuk menyuburkan tanah di sekitarnya. Menurut sebuah laporan, pohon-pohon itu biasanya ditemukan dengan memiliki tumpukan kerangka dari bangkai hewan dalam berbagai tahap dekomposisi yang tersebar di sekitarnya, dan sementara dalam keadaan tenang pohon tersebut akan aman untuk didekati, namun mereka bisa mengeluarkan awan gas mematikan yang keluar secara tiba-tiba. Bisa menjatuhkan binatang apapun dalam hitungan detik terutama saat diprovokasi. Para penjelajah yang terlalu dekat dengan pohon Umdhlebi ini melaporkan berbagai gejala yang tidak menyenangkan dari racun ini, seperti menggigil, sakit kepala, mata merah, sakit parah, ruam, pembengkakan perut, diare, demam, delirium, dan tentu saja, kematian. Selain itu, dikatakan juga bahwa karakter kulit kayu pohon ini yang berlapis ganda, jika dipotong maka akan mengeluarkan cairan menyengat yang agresif seperti asam yang bisa membakar kulit serta melelehkan benda. Kayunya juga dikatakan cukup beracun, dan jika tidak sengaja digunakan sebagai kayu bakar, maka akan menghasilkan asap yang sangat menyengat dan sering berakibat fatal. Beberapa laporan lainnya mengklaim bahwa pohon-pohon ini benar-benar bisa mencabut dirinya sendiri dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain saat mangsa di suatu daerah menjadi langka.

Menariknya, satu-satunya obat penawar yang dikenal untuk menetralkan racun pohon itu dikatakan adalah buahnya sendiri, yang berwarna merah dan hitam mengkilap, yang penampilan buahnya sama mengerikan seperti pohon itu sendiri. Yang menariknya adalah beberapa penjelajah dan ahli botani, seperti misionaris Henry Callaway dan ahli botani William Turner Thiselton Dyer, membuat perbandingan langsung antara Umdhil dan Pohon Upas, bahkan mengatakan bahwa pohon-pohon ini mungkin adalah spesies yang terkait. Sayangnya, selain hanya laporan anekdot dari misionaris dan penjelajah, tidak ada bukti lain untuk membuktikan keberadaan pohon misterius yang anarkis ini, dan tidak ada spesimen yang pernah ditemukan untuk dipelajari atau diverifikasi secara ilmiah.

Pohon Penghisap Darah
Salah satu pohon pembunuh lain yang kemungkinan besar berakar pada mitos murni, namun masih membuat penasaran adalah pohon vampir yang telah lama dikatakan menghantui alam liar Jepang. Dikatakan bahwa, di tempat-tempat di mana telah terjadi pertumpahan darah, pohon aneh tersebut akan tumbuh di tanah yang telah dialiri darah sebagai makanannya, terutama di mana mayat ditinggalkan, seperti di medan perang atau tempat eksekusi. Disebut Jubokko, pohon vampir ini dikatakan menyamar layaknya seperti pohon biasa, di tandai dengan dedaunan yang berbentuk seperti jari dan tumpukan tulang yang mengitarinya untuk mengidentifikasinya sebagai sesuatu yang jahat.

Jauh dari puas hanya dengan menghisap darah dari orang-orang yang terbunuh atau dihukum mati, ia malah bisa meraih dan menjerat orang-orang yang terlalu dekat dengannya, dan setiap korban yang terjerat oleh Jubokko dikatakan kulit mereka akan ditusuk oleh cabang yang seperti menyerupai tabung. Di hisap oleh cabang ini hingga darah mereka benar-benar habis dari tubuh dan hanya meninggalkan kulit yang kering dan tak bernyawa. Dengan menampilkan semacam kecerdikan yang kejam, pohon itu diyakini sengaja tumbuh di antara pohon-pohon normal lainnya agar bisa menunggu orang-orang yang tidak waspada.

Jubokko
Jubokko
Cerita-cerita lain di seputar Jubokko mengatakan bahwa jika pohon itu dipotong atau cabangnya dipatahkan maka akan mengeluarkan darah merah, dan jika seseorang cukup beruntung untuk lolos dari cengkeramannya, darah yang dikeluarkan ini memiliki kualitas obat yang super. Juga percaya bahwa Jubokko bisa menyembuhkan dirinya sendiri dengan sangat cepat dari segala kerusakan yang dialaminya, termasuk luka bakar dan bekas tebasan akan cepat memudar. Kekuatan lain yang kadang-kadang dikaitkan dengan pohon yang mengancam ini adalah kemampuan untuk membingungkan pikiran, serta kemampuan berbicara dengan tanaman lain. Ada juga tradisi yang mengatakan bahwa Jubokko berasal dari pohon biasa, namun kemudian berubah menjadi vampir saat permukaan tanah dipenuhi teror dan penderitaan orang mati yang meresap di tempat dimana mereka tumbuh.

Sementara sebagian besar keberadaan pohon ini lebih merujuk ke ranah cerita mitos murni, namun, di sini memang ada jenis pohon lain yang setidaknya memiliki sebagian ciri dari kisah tersebut, mungkin sebenarnya bisa berasal dari spesies pepohonan berdaun merah yang biasa tersebar, yang kebetulan juga ditemukan di dekat tempat-tempat di mana pertumpahan darah telah terjadi. Apakah sesuatu seperti ini pernah benar-benar ada? Nyata atau tidak, Jubokko sudah pasti membuat tempat yang gelap untuk keberadaan dirinya sendiri dalam mitos seram rakyat Jepang.

Mungkin tidak akan pernah jelas apakah ada pohon pembunuh yang kita kenal di sini benar-benar ada atau tidak. Tak satu pun dari mereka yang pernah di ambil untuk dibawa ke dalam penelitian ilmu pengetahuan saat ini, jadi, kita dibiarkan hanya berspekulasi dan bertanya-tanya. Namun, yang bisa kita yakini adalah gagasan pohon yang bersembunyi di dalam hutan belantara yang gelap di wilayah terpencil di dunia kita yang memiliki sarana untuk menyerang dan membunuh memiliki tempat yang kuat dalam tradisi dan jiwa manusia. Ada sesuatu yang memikat, beberapa keingintahuan yang mengerikan, dengan anggapan bahwa organisme ini, yang sebagian besar dianggap hanya sebagai pemandangan latar belakang yang damai, dapat menyerang dan memberikan kematian kepada orang-orang yang mendekati mereka. Gagasan tentang pohon pembunuh memang adalah hal yang cukup meresahkan dan menakutkan, dan apakah pohon-pohon ini benar-benar ada atau tidak, pasti akan membuat kita bertanya-tanya, keajaiban dan kengerian macam apa yang ada di luar sana yang belum ditemukan di bagian terliar di bumi hijau yang kita tempati ini. Wassalamualaikum.

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.