Agama Kargo - Menyembah Dewa Muatan Kapal

Agama Kargo - Menyembah Dewa Muatan Kapal

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Di sepanjang sejarah perjalanan umat ​​manusia, waktu telah melahirkan sejumlah besar keyakinan, agama, sekte, dan kultus, yang hampir kesemuanya diupayakan dalam beberapa bentuk budaya, hadir bersamaan untuk memahami pertanyaan kita yang paling universal tentang mengapa kita berada di sini dan apa tujuan kita. Dengan sistem kepercayaan yang berbeda semacam itu telah menghasilkan berbagai macam praktik dan kodeks yang menjalankan rentang keyakinan, dimulai dengan yang sedikit agak aneh hingga yang benar-benar aneh, dan salah satu fenomena yang sangat aneh adalah bahwa sejumlah orang yang tinggal di sepanjang pulau-pulau terpencil di samudera Pasifik Selatan, mereka telah memupuk sebuah keyakinan agama yang berkisar pada selera singkat dari kemajuan teknologi yang ditawarkan dari dunia di luar kehidupan mereka.

Agama Kargo
Selama pertempuran sengit pada Perang Dunia II, pulau-pulau di pasifik selatan menjadi medan pertempuran yang sangat luas bagi dua musuh yang paling kuat dan yang tertangguh, Amerika VS Jepang. Seluruh tentara wilayah dari kedua belah pihak bertempur untuk mempertahankan atau merebut banyak pulau terpencil dan terisolasi di sini, bersamaan dengan mereka adalah senjata-senjata canggih, persediaan dan peralatan tempur, dan berbagai ornamen dari dunia modern. Nah, bagi masyarakat adat yang relatif primitif yang tinggal di pulau-pulau ini, peristiwa kehadiran tentara asing ini adalah kontak pertama mereka dengan peradaban luar dan barat, menjadi keterpaparan pertama mereka terhadap barang-barang asing tersebut, dan pengalaman pertama mereka untuk melihat mesin perang yang menakjubkan serta menakutkan. Sementara banyak barang seperti makanan kaleng, minuman botol, pakaian jadi, permen, mesin cuci, radio, obat-obatan, tenda, rokok, dan perlengkapan umum lainnya merupakan bagian normal kehidupan sehari-hari bagi pasukan, namun, bagi penduduk asli disini, semua itu adalah hal-hal yang menakjubkan, keajaiban, sesuatu yang belum pernah mereka lihat atau bahkan belum pernah mereka bayangkan sebelumnya.

Hubungan mereka terhadap kedua belah pihak yang sedang bertempur cukup baik, banyak barang semacam itu dibagikan kepada penduduk asli dari para tentara ini, dan yang lainnya adalah barang-barang yang dijatuhkan dari pesawat pada lokasi yang salah, atau malah barang terbuang di tempat-tempat sampah, dan barang-barang baru di dunia ini secara drastis mengubah cara hidup bagi sejumlah penduduk pulau ini. Barang-barang modern ini, atau yang disebut sebagai "kargo", dipandang sebagai sumber kemewahan baru, simbol kekayaan dan kekuatan luar biasa dari orang-orang luar yang di anggap misterius, dan banyak dari orang-orang ini melihat hal-hal ini sebagai pemberian ilahi yang diberikan melalui tentara asing. Mereka mulai menyembah dewa-dewa yang mereka percaya bertanggung jawab untuk membawa keajaiban ini kepada mereka, dan dalam banyak kasus, gerakan keyakinan ini membentuk apa yang kemudian akan disebut sebagai Cargo Cults (kultus kargo) atau Agama kargo. - (Kargo (dari bahasa Spanyol: cargo) mengacu kepada barang yang diangkut untuk kepentingan komersial yang umumnya oleh kapal, kereta api, truk atau pesawat terbang. Pada masa sekarang ini peti kemas digunakan untuk transportasi kargo.) Definisi lihat Wikipedia.

Penduduk pulau pasifik selatan
Penduduk pulau pasifik selatan
Meskipun pemujaan semacam itu telah ada setidaknya sejak pada akhir tahun 1800-an, dan dengan meningkatnya interaksi penduduk asli pulau terhadap para penjelajah asing, akhirnya mereka benar-benar lepas landas dan menemukan pijakan keyakinan mereka selama Perang Dunia II, dengan arus masuk tiba-tiba yang luar biasa ke wilayah tersebut. Secara khusus, model keyakinan semacam itu muncul di wilayah Melanesia, wilayah Samudera Pasifik Selatan yang terletak antara Australia timur dan kepulauan Polinesia yang meliputi Papua Nugini, Kaledonia Baru, Fiji dan Vanuatu, dan orang-orang ini sangat percaya bahwa orang Jepang dan orang-orang Barat memiliki hubungan khusus dengan para dewa yang memungkinkan mereka mendapatkan kekayaan luar biasa dan akses terhadap persediaan yang luar biasa itu.

Ketika perang akhirnya berakhir dan pasukan pulang ke negeri mereka masing-masing, penduduk setempat mulai mengambil barang-barang yang tertinggal dan sisa persediaan tentara, yang pada prinsipnya semua barang yang ditinggalkan itu sudah menjadi tidak berguna. Namun, mereka telah terbiasa dengan masuknya buah peradaban ini, dan agama kargo percaya bahwa mereka masih dapat mengakses semua itu jika mereka dapat menarik perhatian dewa-dewa kargo yang kemudian mereka sembah. Untuk tujuan ini, banyak dari anggota sekte keyakinan ini melakukan ritual dan upacara yang rumit yang menggabungkan banyak hal yang berkaitan dengan kedatangan produk ini, seperti pesawat terbang, jalur pendaratan, dan perilaku seperti pasukan. Penduduk asli akan berusaha keras untuk membuat replika benda-benda ini, mengukir jalur pendaratan dan memahat benda-benda besar dari tongkat dan daun.

Replika pesawat yang dibuat oleh kultus kargo
Replika pesawat yang dibuat oleh kultus kargo
Mereka juga akan mencoba berpakaian seperti tentara yang mereka lihat, entah dengan menciptakan pakaian yang menyerupai dengan perkiraan secara kasar atau mengenakan seragam yang telah ditinggalkan, mereka juga meniru tindakan dan perilaku, dengan berpikir bahwa ini adalah elemen kunci untuk menjatuhkan lebih banyak persediaan dari langit. Untuk tujuan ini, penduduk pulau akan mengenakan pendekatan dengan metode seragam tentara dan melakukan aktivitas seperti melambaikan obor untuk menirukan apa yang telah mereka lihat dari awak pesawat, dan bahkan mencoba membuat suara pesawat terbang, semuanya bertujuan demi menarik pesawat yang mereka percaya akan muncul kembali di atas cakrawala. Dalam banyak kasus, barang-barang seperti botol Coca Cola tua dan barang peninggalan lainnya disembah dan dipuja seolah-olah mereka adalah artefak religius yang tak ternilai harganya, itulah keyakinan bagi orang-orang ini.

Mereka juga membuat replika radio yang terbuat dari kayu atau jerami, dengan radio palsu tersebut penduduk asli berbicara satu sama lain seperti tentara yang mereka lihat dahulu, senapan bambu palsu dan bayonet juga dibuat dan dibawa berkeliling, bahkan latihan marching baris-berbaris juga dilakukan, banyak item bertuliskan "USA" terpampang pada pakaian dan benda-benda, dan hampir semua hal yang mungkin dilakukan untuk bisa menyerupai prilaku yang paling mendekati kebiasaan dari orang luar, semua ini semacam sebuah praktik ibadah yang dilakukan agar datang barang-barang berharga dan modernisasi yang mereka harapkan. Banyak pemujaan juga mendapat tantangan keyakinan, karena mereka mulai percaya bahwa tentara asing entah bagaimana diyakini telah mencegat kiriman yang mereka nantikan dari para dewa, namun mereka kebanyakan percaya pada sebuah ramalan bahwa jika mereka terus melakukan ibadah dan praktik iman mereka ini, maka kargo yang di nubuatkan akan datang dan tanah mereka akan berubah menjadi semacam surga di bumi.

Namun, banyak pemujaan semacam itu saat ini semakin memudar, dengan hadirnya kolonialisme dan penyebaran agama Kristen memainkan peran besar dalam hal ini. memang, di dunia modern tidak ada tempat bagi pemujaan semacam itu melalui ritual keyakinan yang tidak ada gunanya untuk menatap langit menunggu pesawat yang tidak akan pernah datang atau mengantarkan produk dari dewa. Secara bertahap, sistem kepercayaan semacam itu mulai luntur saat pendatang baru tiba, dan pulau-pulau itu perlahan-lahan mulai terserap ke dalam dunia yang pada umumnya kita kenal, masuk kedalam "peradaban." Namun, beberapa kultus kargo semacam itu benar-benar bertahan hingga ke zaman modern saat ini dan memberikan pandangan menarik ke dalam kepercayaan aneh ini.

Ritual baris-berbaris penganut agama kargo
Ritual baris-berbaris penganut agama kargo
Sejauh ini, ada satu orang asing yang paling terkenal dari keberadaan kultus kargo di pulau Tanna, Vanuatu, yang disebut "The John Frum Cult," yang juga dikenal sebagai "The Tom Navy cult." Kultus keyakinan tersebut memiliki permulaan sejak bahkan sebelum pecahnya Perang Dunia II, dan diduga asal usulnya berasal dari sebuah mitos tentang seorang warga negara Amerika yang memperkenalkan dirinya sebagai "John, dari Amerika," yang tampaknya telah berubah nama menjadi "John Frum." Dalam beberapa kasus, nama lainnya adalah "John Navy," namun bagaimanapun, orang Amerika misterius ini digambarkan dengan sosok yang murah hati memberikan banyak barang produk Barat, dan menjanjikan lebih banyak lagi jika mereka setia, menyebabkan dia menjadi semacam sosok mesias bagi suku penduduk di sini, sebuah keisitimewaan dianggap terjadi ketika pecah Perang Dunia II dengan masuknya kargo baru yang dibawa oleh para tentara, dan penduduk desa memuji John karena telah memprediksi itu yang mengatakan bahwa ia akan membawa lebih banyak lagi. Seorang sesepuh desa mengatakan tentang pernyataan John:

John berjanji akan membawa muatan pesawat dan muatan kapal kepada kita dari Amerika jika kita berdoa kepadanya. Radio, TV, truk, kapal, jam tangan, lemari es, obat-obatan, Coca-Cola dan banyak hal indah lainnya.

Jadi, keyakinan ini terus berlanjut dengan membuat permohonan yang penuh hormat kepada "John Frum" untuk kembali dengan kargo yang dijanjikannya, dan mereka terus-menerus melakukan ritual dan mencoba untuk menyanjung juru selamat mereka. Setiap tahun pada tanggal 15 Februari mereka merayakan Hari John Frum, sebuah hari suci bagi mereka, yang merupakan hari nubuat kembalinya dia, namun tidak pasti tahun berapa kelak ia akan kembali, dan oleh karena itu penduduk desa merayakannya dan berdoa di setiap tahun, berharap semuanya akan terwujud ketika John akhirnya datang kepada mereka dengan muatan yang mereka nantikan. Mereka menggambar tulisan "USA" (Amerika Serikat) di tubuh mereka, berbaris dengan senapan kayu, menaikkan bendera Amerika, dan membuat patung-patung sederhana untuk memuji dewa mereka, namun kargo berharga yang dinubuatkan ini tidak pernah tiba, dan desa tersebut terus hidup dalam kemiskinan.

Agama Kargo

Tidak jelas apakah John Frum pernah ada atau tidak, tetapi dia kemungkinan besar merupakan kombinasi antara karakter dan ciri orang Barat, yang dikombinasikan dengan daya tarik masyarakat dengan peradaban berteknologi tinggi, keinginan untuk barang-barang kargo, dan keinginan untuk bebas dari penindasan kolonial, untuk terus kemudian mendorong hadirnya seorang tokoh religius legendaris, keyakinan model ini tidak kita temui seperti evolusi tokoh-tokoh lain dalam berbagai agama dan keyakinan di seluruh dunia. Agama kargo tersebut menjadi sangat tertanam dan terkenal hingga pada tahun 1943, pemerintah AS mengirim sebuah kapal, USS Echo untuk melakukan kontak dengan penduduk dengan tujuan untuk menyatakan bahwa John Frum tidak ada, dan bahwa pada dasarnya keseluruhan sistem kepercayaan mereka adalah tipuan belaka, tetapi mereka tetap mengabaikan ini dan terus menjalankan keyakinan mereka.

Mirip dengan pemujaan John Frum, dan anehnya lagi, ada kultus kargo lain dari pulau Tanna yang disebut The Prince Philip Movement atau Gerakan Pangeran Philip, sebuah keyakinan yang memuja Pangeran Philip, Duke of Edinburgh dan suami dari Ratu Elizabeth II dari Inggris, mereka memujanya sebagai seorang dewa. Kultus keyakinan ini muncul belum begitu lama, tepatnya pada tahun 1960an, dibentuk oleh orang-orang Kastom dari suku Yaohnanen, yang mengatakan bahwa putra dari roh gunung yang kuat telah turun dari padang gurun untuk bepergian ke luar negeri ke tanah yang jauh secara berurutan untuk menikahi wanita berpengaruh untuk suatu saat akan kembali kepada mereka. Penduduk asli yakin bahwa roh ini tidak lain adalah Pangeran Philip sendiri, dan ketika dia mengunjungi pulau itu pada tahun 1974, mereka menjadi benar-benar yakin bahwa dia adalah roh yang dikabarkan oleh ramalan kuno. Seorang warga desa mengatakan tentang kunjungan ini:

Aku melihatnya berdiri di geladak dengan seragam putihnya, aku tahu bahwa dia adalah mesias sejati.
The Prince Philip Movement
The Prince Philip Movement
Ketika Pangeran Philip menyadari bahwa keseluruhan sistem pemujaan ini didedikasikan kepadanya, dia mengirim potret dirinya kepada mereka, yang kemudian disambut dengan tawaran hadiah sebuah pentungan pembunuh babi yang disebut nal-nal, dan Pangeran kemudian mengirim mereka sebuah foto dimana dia berpose dengan pentungan itu. Beberapa foto Pangeran tersebut kemudian dianggap sebagai sesuatu yang suci. Mereka begitu yakin bahwa Pangeran Philip ini adalah juru selamat mereka sehingga mereka mendirikan sebuah tempat suci yang sepenuhnya didedikasikan untuknya, dan ketika sebuah topan melanda wilayah tersebut pada tahun 2015, mereka percaya ini adalah sebuah pertanda bahwa dia telah mencapai keadaan yang lebih tinggi, dan bahwa itu juga merupakan sebuah pertanda kedatangannya segera. Dalam beberapa versi kisah, John Frum sebenarnya adalah saudara Pangeran Philip.

Kultus agama kargo lain yang kurang dikenal juga ada di seluruh wilayah dan masih bertahan sampai hari ini, termasuk Turaga movement atau gerakan Turaga di Vanuatu, juga kultus kargo Yali, gerakan Paliau, asosiasi Peli, dan Pomio Kivung, semuanya berada di Papua Nugini. Dalam semua kasus ini, kita mendapatkan gambaran sekilas tentang sistem kepercayaan yang terjalin erat dengan teknologi dan peradaban yang kita anggap remeh, namun bagi mereka itu semua adalah hal yang luar biasa. Kultus kargo di Pasifik Selatan memberi kita gambaran menarik tentang psikologi agama dan evolusi iman. Inilah orang-orang yang telah sekilas mengintip ke dalam dunia kita, dan menginginkan akan hal itu sampai-sampai menjadi pondasi bagi serangkaian gerakan spiritual yang mendalam yang tidak hanya mengubah hidup mereka namun terus berlanjut sampai sekarang. Mereka tetap di luar sana, Dengan sedih melihat langit untuk menantikan pesawat dan muatan yang mereka sebut dalam doa-doa mereka yang kemungkinan juga tidak akan pernah datang, menyembah dewa berdasarkan barang sehari-hari dan sosok mitos yang berasal dari sesuatu yang mereka anggap sebagai esensi dari budaya Barat. Berapa lama mereka akan terus berdoa untuk kargo itu? Berapa lama mereka akan melihat langit kosong itu dan memandang laut sepi mencari tanda kembalinya muatan yang di impikan? Apapun masalahnya, mereka terus melanjutkan keyakinan mereka dengan cara yang aneh.

Agama kargo di pasifik selatan mungkin terdengar lucu bagi sebahagian orang, tetapi hadirnya keyakinan ini menunjukkan kepada kita bahwa manusia bisa cenderung meyakini sesuatu yang didasarkan kepada kekaguman, berapa banyak orang-orang memuja sosok tertentu yang dilabeli dengan sakti, bisa melakukan mukjizat dan berbagai hal yang dianggap ajaib lainnya. Dalam banyak kisah masa lampau, kita mengenal banyak raja, sosok bijaksana dan nabi atau rasul beranjak dari manusia biasa menjadi sosok yang dikenal sebagai dewa bahkan Tuhan, di sembah dan di jadikan objek dalam berdoa. Ini bukanlah hal yang tidak biasa terjadi, namun memang sangat sering terjadi, membentuk sistem kepercayaan dan iman, kemudian memilki umat serta menyebar ke berbagai wilayah. Disaat sistem ini menyebar, biasanya akan semakin kompleks karena tatanan keyakinan akan segera di sinkretiskan dengan banyak budaya yang berbeda-beda, menghadirkan berbagai perbedaan pula.

Sebagai seorang muslim, melalui tulisan ini saya faham bagaimana islam mengajarkan ummatnya agar menjauhi segala bentuk kefanatikan bagaimanapun hebatnya terlihat sosok yang diagungkan. Karena kekaguman berlebihan ini menjadi pintu untuk lahirnya berbagai sosok yang kelak menjadi Tuhan tandingan. Tak jarang kita lihat di nusantara ini, banyak orang mendatangi tokoh-tokoh tertentu yang dianggap luar biasa untuk mencari pertolongan, meminta perlindungan, kemurahan serta berbagai hajad lainnya, tokoh-tokoh ini bahkan masih di mintai setelah mereka meninggal dunia, menjadi sosok juru selamat yang dianggap berada di pintu gerbang keselematan yang diyakini kelak akan mengantarkan mereka ke surga, tanpa disadari tokoh-tokoh ini telah menggantikan posisi Tuhan yang sebenar, dimana orang-orang berbondong-bondong mendatangi mereka ketimbang mendatangi mesjid atau rumah ibadah. Saya rasa, setiap orang yang memiliki keyakinan atau beragama perlu sekali untuk menyeimbangkan antara iman dan ilmu pengetahuan, menghentikan segala bentuk kekaguman berlebihan, dan memahami konsep keyakinan dalam ranah yang luas agar tidak terperangkap dalam tempurung kefanatikan yang membutakan akal. Semoga anda berfikir dan Wassalamualaikum.

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.