Nazi Dan Misi Rahasia Tepian Dunia Antartika

Nazi Dan Misi Rahasia Tepian Dunia Antartika

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Nazi. Apakah pernah ada penjahat atau kekuatan jahat di sana? Disepanjang sejarah mereka tidak hanya berperan sebagai pelaku tindakan yang sering sekali dikabarkan mengerikan, tetapi juga target dari banyak teori konspirasi dan kisah-kisah aneh. Mereka benar-benar menyesuaikan diri dengan cerita menyeramkan dan juga seru, dan ada banyak cerita seperti itu. Di antara banyak rumor yang ada salah satunya adalah bahwa Nazi memiliki basis tertutup rahasia di kedalaman dingin benua Antartika, sebuah kisah yang dengan sendirinya telah menyebar untuk mencakup banyak hal yang aneh. Namun ada satu laporan khusus yang saya rasa sangat nyata dan ganjil. Ini adalah kisah mengerikan dan menyeramkan dari para tentara di dalam dinginnya daratan yang memiliki tembok es terpanjang ini, tidak hanya melawan pemandangan jenuh itu sendiri, tetapi juga entitas-entitas yang tidak dikenal yang tinggal dibaliknya. Singkatnya, ini adalah kisah sempurna tentang keberanian pasukan dan fasilitas Nazi yang mengagumkan.

Basis Nazi Di Antartika
Sebelum memulai lebih panjang, pertama mungkin lebih baik bagi kita untuk pertama-tama memahami sedikit sejarah seputar legenda basis rahasia Nazi yang terkubur di Antartika. Nazi diyakini memang pernah datang ke tepian terpencil yang suram yang jauh dari peradaban ini. Ekspedisi tersebut dimulai dari Desember 1938 sampai April 1939, dan melibatkan sebuah kontingen kecil yang dikirim ke Antartika di atas kapal Schwabenland. Sementara ini semua terdengar biasa saja, ekspedisi itu kebanyakan bersifat eksploratif, melibatkan ilmu kelautan, kumpulan spesimen, survei, pemetaan di wilayah ini, khususnya bagian barat Queen Maud, dan juga memiliki maksud untuk mengajukan klaim untuk hak penangkapan ikan paus di wilayah tersebut yang dimonopoli oleh Inggris dan Norwegia pada saat itu. Ekspedisi tersebut melanjutkan pekerjaannya dan kemudian tanpa bukti nyata bahwa mereka bahkan pernah memulai membangun basis permanen di sana, dan inilah satu-satunya saat mereka pergi ke Antartika pada saat itu, dengan ekspedisi yang direncanakan lebih lanjut yang tampaknya dibatalkan saat bergejolaknya Perang Dunia II. Di lain waktu orang Jerman yang pernah menginjakkan kaki di Antartika selanjutnya berada dalam ekspedisi Rusia pada tahun 1959. Dan secara resmi pula.

Tentu karena ini adalah Nazi yang sedang kita bicarakan di sini, menimbulkan konspirasi untuk sebuah basis Antartika, pihak Jerman membangun fasilitas yang diklaim sebagai tempat berkumpulnya para okultis, ilmuwan, dan berbagai anggota perkumpulan gelap di Jerman. Seperti Illuminati. Kisah-kisah semacam itu didorong oleh dugaan pernyataan samar yang dibuat oleh liturgi angkatan laut Jerman Karl Dönitz, yang kelak menjadi presiden Jerman setelah kematian Hitler, yang mengatakan bahwa mereka memang memiliki basis seperti itu, yang juga mengklaim bahwa basis itu adalah sebuah "benteng tak terkalahkan, Sebuah oasis seperti surga di tengah es abadi," demikian juga dugaan laporan dari Argentina pada tahun 1945 dimana sebuah kapal tipe U milik Jerman telah ditangkap di sana yang dianggap bertanggung jawab untuk membawa Hitler dan pejabat tinggi lainnya dari Jerman menuju ke Antartika.

Dari sini legenda dan mitos tentang basis Nazi di Antartika telah benar-benar lepas landas, dan mencakup keseluruhan teori teori konspirasi liar, dengan klaim dimulai dari Nazi yang bereksperimen dengan teknologi UFO di bawah tanah, menemukan peradaban kuno, adanya orang-orang reptil asing yang tinggal di bawah es, serta untuk menyimpan karya seni yang dicuri di sana, ada juga klaim bahwa Hitler telah dibawa ke markas itu untuk perlindungannya dan bukan sekarat dan tewas seperti yang telah dikabarkan, dengan gagasan bahwa ini dimaksudkan untuk menjadi titik awal dari sebuah tatanan dunia baru yang gelap dan dipenuhi misteri.

Operation High Jump: 26 August 1946 - akhir February 1947
Salah satu peristiwa yang benar-benar memperkuat dugaan adanya basis Nazi di Antartika adalah operasi nyata yang disebut Operation Highjump, sebuah misi militer yang dipimpin oleh Amerika di tahun 1947 yang merupakan ekspedisi skala terbesar ke lokasi terpencil yang pernah ada, operasi besar ini melibatkan 4.500 orang, 33 pesawat, dan 13 kapal. Alasan resmi untuk operasi besar-besaran ini adalah untuk melatih pasukan untuk memerangi dan menguji kendaraan dan peralatan dalam kondisi dingin yang ekstrem jika terjadi perang dengan Rusia di Arktik, dan juga untuk mendirikan sebuah wilayah AS di Antartika untuk melawan orang-orang Rusia dimanapun mereka berada. Dan aktivitas disana, tentu saja, dengan ekspedisi militer yang begitu besar ke wilayah ini dan desas-desus yang sudah beredar bahwa adanya pangkalan Nazi di sana, tidak lama kemudian konspirasi yang terjadi disini semakin berkibar dengan penemuan dan pernyataan yang sangat aneh.

Nazi Dan Misi Rahasia Tepian Dunia Antartika
Operation High Jump
Gagasan utama di balik teori-teori ini adalah bahwa AS benar-benar pergi ke sana untuk memburu dan menghancurkan tentara Jerman yang tersisa yang ditempatkan di basis Antartika mereka. Terlepas dari kenyataan bahwa tentara Jerman telah menyerah dan perang telah usai, Nazi diklaim masih beroperasi secara rahasia di Antartika, dan diperkirakan bahwa Operasi Highjump dikirim untuk menghapus sisa-sisa Nazi untuk selamanya, disamping itu ada kuat dugaan pula bahwa AS tidak hanya ingin mencari sisa-sisa tentara Nazi, namun juga untuk menjelajah lokasi yang melintasi Antartika. Teori ini benar-benar membawa sebuah belokan tajam kedalam keanehan dengan klaim bahwa pasukan AS menghadapi perlawanan dari orang-orang Jerman yang menggunakan "piring terbang" dan persenjataan asing lainnya, yang memaksa tentara Amerika untuk memusnahkan mereka dengan bom nuklir. Memang, ada sedikit bukti bahwa ini memang pernah terjadi, dan terlepas dari kenyataan bahwa Operasi Highjump tidak hanya dilakukan di tempat yang pernah dimiliki orang Jerman, Namun, tidak satupun dari 11 jurnalis yang terlibat dalam operasi tersebut bahkan membuat referensi paling samar pada peristiwa yang aneh itu, konspirasi ini tetap terpendam dalam pengetahuan yang menyeramkan dengan hanya sedikit clue aneh dari Admiral Richard E. Byrd yang memimpin operasi dalam wawancara terakhirnya sebelum akhirnya ia meninggal tak lama setelah wawancara tersebut dilakukan. Menambah keanehan dari seluruh konspirasi ini adalah kehadiran tentara Inggris yang terus-menerus berada di Antartika pada tahun-tahun setelah Perang Dunia II, yang dipandang memiliki misi khusus untuk melawan Nazi yang tersisa, dimana mereka sering bekerja sama dengan Amerika untuk melakukannya.

Terlepas dari banyaknya permutasi mereka, rumor tentang basis rahasia Nazi di Antartika menolak untuk terbenam, dan malah meningkat pada tahun-tahun selanjutnya setelah perang, dibantu oleh serangkaian desas-desus dan kabar angin. Dalam sebuah buku aneh di tahun 1962 oleh Albert Bender, yang disebut Flying Saucers and the Three Men, seorang mantan veteran Angkatan Udara mengklaim bahwa dia telah diculik oleh orang asing dan dibawa ke basis Antartika rahasia, yang dihuni oleh keturunan makhluk reptil yang membangun fasilitas itu. Orang-orang asing ini mengatakan kepadanya bahwa setelah Perang Dunia II orang-orang Jerman juga berada di sana dan mereka telah berbagi teknologi dengan mereka. Ini sangat aneh untuk memastikan kebenarannya, tetapi dan dengan cerita lainnya seperti itu malah memicu teori konspirasi yang jauh lebih jauh.

Kisah-kisah basis Nazi di Antartika terus berlanjut sampai sekarang. Meski mereka secara konsisten sering mendapat bantahan, namun dugaan itu menolak untuk menghilang. Ini sangat aneh, dan pastinya mungkin lebih aneh jika kita tahu kebenaran yang ada, namun ini juga hanya sebuah sejarah singkat, dan tujuan artikel ini tidak hanya berfokus pada gagasan keberadaan basis Nazi di Antartika. Melainkan juga sebuah cerita aneh yang berhubungan dengan legenda yang ada, yang pada awalnya diterbitkan di Majalah Nexus, Vol. 12, #5; Agustus-September tahun 2005, yang melibatkan pangkalan Nazi di Antartika, pasukan khusus SAS Inggris, dan dugaan adanya Bigfoot.

Misi Rahasia SAS di Antartika
Ceritanya terkait dengan seseorang yang mengaku sebagai anggota satuan elit SAS, yang menyatakan bahwa pada bulan Oktober 1945 dia dipanggil untuk berpartisipasi dalam misi yang begitu rahasia bahkan komandannya sendiri tidak tahu apa yang sebenarnya sedang terjadi. Setelah berhenti di Gibraltar, dia kemudian dibawa pergi dengan sebuah unit khusus ke Kepulauan Falkland, dan pada saat itu pasukan itu diperintahkan untuk diam, dilarang untuk berbicara di antara mereka atau berspekulasi mengapa mereka berada di sana. Setibanya di Kepulauan Falkland, mereka kemudian selama satu bulan terlibat dalam latihan tempur intensif dan melelahkan dalam kondisi musim dingin dan peperangan Arktik, di bawah seorang pelatih berkebangsaan Norwegia yang pernah bertugas di Kesatuan Norwegian Resistance.

Di akhir resimen pelatihan yang melelahkan ini, pasukan tersebut akhirnya diberi penjelasan tentang tujuan sebenarnya mereka, dikatakan bahwa mereka telah direkrut untuk sebuah misi ultra rahasia untuk menyelidiki aktivitas anomali yang dilaporkan pada saat itu dari sebuah pangkalan Inggris Antartika di Maudheim, tepatnya di Antartika timur, serta menghancurkan basis Jerman yang di duga terbaring di sana di bawah lapisan es, disebut sebagai "Britain’s Secret War." Mereka diberitahu tentang basis rahasia Jerman yang berada di dekat pangkalan Maudheim Inggris, dan diberi tahu tentang berbagai aktivitas dan gerakan Jerman di kawasan ini, juga tentang banyaknya pejabat Jerman yang diduga telah diasingkan di kompleks bawah tanah Antartika.

Banyak hal terus menjadi lebih aneh saat briefing berlanjut. Kelompok pasukan tersebut diberi tahu bahwa ilmuwan yang ditempatkan di pangkalan tersebut dan rombongan bersenjata mereka mengklaim bahwa mereka telah menemukan sebuah terowongan yang mengarah ke bagian bawah es, diikuti oleh keanehan pembicaraan di radio yang mengatakan tentang "Orang-orang Kutub, terowongan kuno dan Nazi," tetapi segera setelah kontak dengan basis Inggris ini kemudian menghilang setelah sebuah transmisi terakhir yang mengatakan bahwa "Orang-orang Kutub telah menemukan kita!" Pasukan khusus yang berkumpul di sana diberitahu bahwa mereka pertama harus menyelidiki mengapa kontak radio telah hilang dengan pangkalan dan siapa "Orang-orang Kutub" itu, yang semuanya terdengar seperti sebuah proposisi yang menyeramkan sehingga tidak ada yang merasa nyaman.

Mereka juga diberitahu, dipastikan bahwa orang Amerika dan Rusia tidak akan terlibat dalam misi dmencari keberadaan pangkalan Nazi di Antartika ini. Unit pasukan ini kemudian diterbangkan di atas dataran Antartika yang dingin ke titik drop-off terpencil yang terletak sekitar 20 mil dari Pangkalan Maudheim Inggris, semuanya berada di bawah keheningan radio. Begitu sampai di tanah, mereka hanya sendirian, satu-satunya bantuan yang diberikan adalah beberapa traktor salju untuk mereka gunakan. Mereka kemudian berjalan melewati medan yang dingin dan tidak ramah, selalu mewaspadai serangan musuh, sampai mereka tiba disebuah pintu masuk dari pangkalan yang telah ditinggalkan. Meski awalnya mereka memperkirakan bahwa tempat itu akan penuh dengan banyak aktivitas, tapi ternyata anehnya, tak ada tanda-tanda adanya kehidupan.

Seketika, kecurigaan kami terjaga, tapi, sama seperti semua kampanye sebelumnya yang telah saya perjuangkan selama Perang, kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dan rasa ketakutan kami tidak dapat menyembunyikan keputusan kami. Saat kami berpisah untuk mencari pangkalan, sebuah kawat ranjau meledak dan sirene terdengar, menghancurkan keheningan dan mengejutkan seluruh angkatan. Teriakan segera terdengar, menuntut kami untuk mengidentifikasi diri, tetapi suaranya tidak dapat ditargetkan. Dengan senapan terhunus, Mayor memberitahu kami pada suara itu, dan kemudian, untungnya, suara itu menjawab. Suara itu berasal dari seorang yang selamat, dan apa yang diungkapkannya membuat kami semakin cemas dan meminta kami berharap ada lebih banyak tentara di antara barisan kami.

Orang yang selamat satu-satunya ini mengatakan kepada mereka ada orang lain yang mungkin juga selamat di "Bunker One", di mana dia terjebak dengan salah satu "Orang Kutub" yang mengerikan yang mereka dengar. Unit ini memutuskan untuk mencoba mencari dan menuju ke Bunker One ini serta mencoba membukanya, sesuai dengan arahan korban selamat yang mereka temukan. Mereka dengan hati-hati mendekat ke pintu bunker yang terisolasi, bertanya-tanya kengerian macam apa yang mungkin ada di dalamnya, dan berpendapat di antara mereka siapa yang akan masuk pertama. Saksi mengatakan apa yang terjadi selanjutnya:

Untungnya, saya tidak terpilih untuk masuk, kehormatan itu diberikan kepada seorang anggota termuda unit kami. Dia masuk ke dalam, sedikit ragu saat dia berada di pintu. Begitu masuk, keheningan turun hingga ke dasar, diikuti beberapa saat kemudian oleh suara dua tembakan. Pintu terbuka dan tiba-tiba "Orang kutub" berlari keluar. Tak seorang pun dari kami berharap dari apa yang kami lihat, dan Orang Kutub itu telah melarikan diri ke medan di sekitarnya dengan sangat cepat sehingga hanya beberapa tembakan saja yang bisa dilepaskan. Karena takut dan terkejut pada apa yang telah kami lihat, kami semua memutuskan untuk memasuki bunker. Pergilah kami, dan dua mayat ditemukan. Prajurit yang pertama masuk itu ditemukan dengan tenggorokannya telah robek keluar, dan, yang lebih keji, korban yang di duga selamat diketahui tubuhnya telah dipreteli hingga ke tulang belulangnya.

Kematian salah seorang dari mereka sendiri dirasa begitu cepat setelah kedatangan di tempat yang tak bisa dipastikan ini dan membuat tegang unit pasukan, dan mereka tanpa henti menginvestigasi korban selamat yang mereka temukan untuk mendapatkan lebih banyak jawaban. Mereka bertanya mengapa orang yang tewas yang mereka temukan sebelumnya bisa terjebak di dalam bungker, dan korban yang selamat memilih untuk menceritakan kisahnya sejak awal. Ternyata daerah tempat mereka berada adalah merupakan salah satu "lembah kering Antartika", tanpa es dan salju, yang telah memfasilitasi penemuan sebuah "terowongan kuno." Setelah itu, para personil dikirim untuk mencari tahu terowongan tersebut akan menuju kemana, dan ternyata terowongan tersebut merentang sejauh bermil-mil di bawah tanah sebelum berakhir di sebuah gua luas yang cukup hangat, mungkin karena adanya panas bumi.

Ekspedisi yang lebih dalam adalah untuk masuk ke dalam gua, semakin banyak penemuan yang telah mereka temukan. Tampaknya Nazi memang telah berada di sana, karena mereka telah menyiapkan lampu penerangan buatan dan membangun hanggar dan dermaga untuk kapal tipe U di danau bawah tanah yang ditemukan, dan juga penggalian yang dalam di kegelapan dengan tujuan yang tidak diketahui. Beberapa Nazi tampaknya masih berkeliling, mereka melanjutkan misi untuk menangkap dan membunuh beberapa dari mereka. Anggota ekspedisi yang tersisa melarikan diri dan mencoba untuk memblokir terowongan, dan saat inilah saat Orang-orang Kutub turun ke atas mereka, menghasilkan perang mengerikan yang tak terbayangkan. Makhluk ini digambarkan sebagai makhluk berat berukuran besar, berbulu dengan campuran kera dan manusia dan memiliki kekuatan serta kecepatan yang luar biasa.

Unit tersebut berhasil mundur dan kembali ke markas mereka, namun kemudian mereka berpisah di bunker yang berbeda. Salah satu dari orang-orang yang selamat ini kemudian berhasil memancing salah satu Orang Kutub ke dalam bungkernya dan menguncinya, yang kemudian menyebabkan kematiannya dan hancurnya peralatan radionya. Dengan tergagap secara sembunyi-sembunyi ia mengatakan kepada unit SAS bahwa Orang-orang kutub ini adalah hasil eksperimen Nazi, walaupun tidak ada rincian lebih lanjut yang akan datang. Dugaan ini ditolak oleh unit ilmuwan sebagai omong kosong belaka, namun yang lain berusaha mencari tahu dan ingin tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh "Orang Kutub" ini, yang dimaksudkan dengan tanggapan untuk "menunggu, melihat dan bertanya-tanya tentang semua ini. Dengan keadaan yang mengkhawatirkan ini, para penjaga disiapkan untuk berjaga-jaga, Dan keesokan harinya mereka diperintahkan untuk menyelidiki terowongan itu sendiri. Mereka berjalan ke pintu masuk di lembah kering yang diketahui oleh korban selamat, dan saksi berkata:

Setibanya di lembah kering kami semua merasa takjub, karena kami diberitahu bahwa Antartika hanya berisi es dan di sini kami berada di lembah yang mengingatkan saya pada gurun Sahara di Afrika Utara. Kami dilarang untuk mendekati terowongan sampai base camp sementara didirikan. Dan sementara orang-orang membangun pangkalan tersebut, ilmuwan dan Mayor menyelidiki terowongan tersebut. Setelah beberapa jam, mereka kembali ke perkemahan yang telah dilengkapi untuk mencatat apa yang telah mereka lihat dan rencana tindakan kami selanjutnya. Terowongan itu bukanlah seperti jalan kuno sama sekali menurut ilmuwan, meskipun Mayor menambahkan bahwa dindingnya terbuat dari granit halus dan tampak tak terbatas. Kami diberitahu bahwa kami dapat mencari tahu setelah kami beristirahat untuk malam ini.

Sayangnya, malam itu, makhluk aneh ini mendatangi mereka dalam kegelapan, dan salah satu dari mereka rupanya tertembak dan terbunuh saat berada terlalu dekat. Ilmuwan tim memastikan bahwa makhluk itu adalah semacam manusia berbulu dan mampu beradaptasi dalam dingin, dan jenazah itu dimasukkan ke dalam es untuk penelitian lebih lanjut. Ketika pagi tiba, Mayor dan korban yang selamat itu masuk ke dalam terowongan bersamaan dengan sebuah kontingen kecil, sementara yang lain menunggu di belakang, berjaga-jaga untuk melawan kemungkinan adanya serangan lebih lanjut dan menjaga jenazah misterius itu tetap aman. Mereka akhirnya sampai di gua yang telah diberitahu oleh orang yang selamat tersebut, yang secara artifisial cukup terang seperti yang dijelaskan, dan mereka harus berhati-hati untuk tetap berada dalam bayang-bayang dan bersembunyi dari berbagai kekuatan Nazi yang ada, mereka perlahan-lahan mulai memasang berbagai ranjau dan bahan peledak.

Setelah mencapai terowongan, kami harus meletakkan berbagai rintangan di jalan untuk memperlambat musuh kami cukup lama agar ranjau bisa diledakkan. Beberapa ranjau ditempatkan di pintu masuk terowongan, dan ketika ledakan terdengar, kami berharap bahwa tidak hanya basisnya saja yang telah hancur total tapi begitu juga pasukan musuh yang melakukan pengejaran. Kami salah. Ranjau memang benar-benar telah menutup terowongan, tapi bagi orang-orang Nazi dan orang-orang kutub di belakang, pengejaran masih berlanjut. Dalam pertempuran untuk mundur, hanya tiga dari 10 orang yang lolos dari terowongan. Orang Norwegia, seorang ilmuwan dan saya sendiri. Sisanya telah dengan gagah berani bertempur untuk bertahan hingga tewas.

Unit tersebut diduga berhasil melarikan diri dan menutup terowongan tersebut dengan bahan peledak, meninggalkan sedikit bukti bahwa ada sesuatu yang pernah ada di sana. Unit ini kemudian dibubarkan dan diberi tahu bahwa mereka dilarang keras mendiskusikan apa yang telah mereka lihat. Sementara tim Ilmuwan akan terus mencoba mencari tahu dan menjelaskan semuanya, dengan mengatakan bahwa Orang-orang Kutub tersebut hanyalah "Tentara yang tidak berperasaan dan tidak waras," tapi anggota kelompok tim lainnya lebih tahu. Misi itu berakhir dengan disapu bersih di bawah karpet dan tidak pernah dinyatakan resmi.

Nazi Dan Misi Rahasia Tepian Dunia Antartika

Saya rasa, ini semua adalah laporan yang sangat dramatis dan penuh dengan citra sinematik dari dunia perfilman, tapi benar-benar dilaporkan terjadi dengan cara seperti itu, dan saya sama sekali tidak menghiasinya melainkan seperti apa adanya. Saya harus mengatakan ini adalah salah satu laporan yang sedikit lebih banyak dari yang pernah saya ketahui, dan anda dapat membaca transkripsi laporan yang lebih lengkap di sini. Ini bisa menjadi cerita yang benar-benar palsu atau cerita lain dari banyak kisah Nazi yang aneh di luar sana, tapi ini jelas merupakan sebuah bacaan yang cukup menghibur untuk gagasan ranah misteri dan konspirasi. Namun, betapapun konyolnya laporan ini, tetap bisa menambahkan cerita lain yang sangat aneh ke tumpukan pengetahuan tentang Nazi di luar sana. Nazi memiliki cara untuk menggambar cerita semacam itu kepada dunia, dan mereka telah membuat berbagai target konspirasi yang sempurna selama beberapa dekade. Di antara semua cerita dan persekongkolan yang aneh ini, saya nyaris bisa mengatakan bahwa keberadaan makhluk bertelanjang kaki seperti Bigfoot di sebuah pangkalan rahasia di Antartika benar-benar merupakan sebuah fiksi ketimbang fakta.

Antartika Tepian Pembatas Bumi Datar?
Hal misterius lainnya tentang Antartika di ketahui berasal dari laporan wawancara tim ekspedisi Antartika dari AS, meski tidak terjelaskan secara rinci namun juga berisi pengetahuan yang akan cukup membingungkan bagi orang kebanyakan, beberapa dari laporan tersebut berupa pernyataan dari lidah Admiral Richard E. Byrd mengatakan bahwa ia dan tim yang di pimpinnya berhasil melintasi Antartika. Ini sangat aneh dan memicu pembicaraan panjang di kalangan Flat Earth Society (Persaudaraan bumi datar), Karena pernyataan "Melintasi Antartika" ini bisa ditafsirkan bahwa mereka berhasil menembus batas tepian dunia, dan dalam teori bumi datar, antartika bukanlah sebuah benua kutub layaknya yg digambarkan dalam peta globe, namun merupakan lingkar besar dinding es yang mengelilingi bumi, sementara kutub utara digambarkan sebagai pusat dari bumi datar.

Video Pernyataan aneh dari pimpinan Operasi High Jump - Admiral Richard E. Byrd


Pernyataan aneh tersebut ditambah lagi dengan adanya pernyataan lanjutan, Richard E. Byrd juga mengatakan, di balik Antartika terdapat sebuah benua besar seukuran Amerika yang memiliki kekuatan untuk menghancurkan AS. Pernyataan ini akan sangat tidak masuk di akal jika ditafsirkan dalam projeksi bumi bulat, karena tidak mungkin ada sesuatu "dibalik" Antartika. Tapi pernyataan-pernyataan aneh ini keluar dari mulut seorang Admiral tinggi di angkatan militer AS dan bukanlah sebuah ucapan candaan. Sayangnya, tidak ada keterangan lebih lanjut mengenai hal ini, Admiral Richard E. Byrd meninggal dunia tak lama setelah ia mengeluarkan pernyataan dalam wawancaranya tentang ekspedisi penjelajahan ke Antartika.

Dan sekarang, seiring pernjanjian internasional, Antartika di jaga ketat oleh berbagai pasukan gabungan dari beberapa negara, orang-orang dilarang keras untuk memasuki Antartika, dan jikapun memiliki izin untuk memasuki daerah ini, tentunya dilakukan dengan pengawalan ketat dengan akses terbatas, ini semua meninggalkan kita dengan bermacam pertanyaan ada apa sebenarnya dengan Antartika, mengapa kita tidak di izinkan untuk memasuki wilayah itu? Dan mengapa ada banyak sekali laporan aneh mengenai wilayah selatan bumi ini? Tentu, dengan semua kondisi ini, kita bisa berspekulasi bahwa ada banyak hal yang disembunyikan dari kita yang kita tidak ketahui, terus menerus membayangi kita dengan teror dari rasa ingin tahu alamiah yang tersembunyi di dalam diri kita. Antartika, mungkin di suatu hari kita akan menemukan jawaban dari semua yang tersembunyi disini. Sekian, terimakasih dan Waasalamualaikum.

Baca Juga; Pulau Aneh Yang Bergerak

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.