The Principle - Sebuah Kontroversi Terbesar Sains Modern

The Principle - Sebuah Kontroversi Terbesar Sains Modern

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Segala sesuatu berubah di zamannya, mulai dari hal kecil sampai hal besar, namun saat ini ada suatu perubahan dalam sejarah umat manusia yang akan segera terjadi, di mulai dari catatan sains dasar, buku-buku sekolah hingga metoda teori-teori ilmiah yang di percaya telah mapan. Dan bahkan untuk seorang kosmologis terhebat seperti Max Tegmark pada awalnya sulit untuk mempercayainya. Selama bekerja hingga larut malam, Profesor Fisika MIT ini menyelesaikan model Cosmic Microwave Background Alam Semesta (CMB). Dan CMB alam semesta ini menurut kata-kata Max adalah, "Peta cuaca" dari radiasi kosmik yang membentang di seluruh alam semesta, menunjukkan berbagai titik panas dan dingin radiasi. Dan dengan kata-kata Max sendiri, "Tidak ada yang pernah memotretnya sebelumnya karena mereka tidak bisa membersihkan semua sampah." Namun sebuah program komputernya bisa melakukannya!

Bumi Pusat Alam Semesta
Dan, hasil akhir dari penelitiannya telah membuat komunitas dunia sains ilmiah menjadi panik dalam skala luas, dan untungnya semua penemuan yang mengubah peta ilmu pengetahuan ini telah berhasil di dokumentasikan dalam sebuah film dokumenter yang benar-benar kontroversial menurut pemahaman model bumi saat ini. Dalam wawancaranya dalam sebuah film dokumenter baru tersebut yang berjudul The Principle, saat itu pukul tiga pagi saat dia menyelesaikan model CMB-nya, dan saat dia menekan tombol "Enter" untuk melihat hasilnya, dia hanya bisa berucap satu kata sebagai tanggapan "Whoa."

Hasilnya tak terduga dan sungguh revolusioner serta pastinya sangat kontroversial. Mengapa? Karena hasil datanya menunjukkan sesuatu yang menghancurkan salah satu prinsip dan asumsi paling mendasar dalam sains modern, yakni Prinsip Copernicus yang menyatakan bahwa bumi tidak berada di pusat alam semesta. Tentu saja temuannya tersebut mematahkan pondasi besar dari teori alam semesta yang selama ini dipercaya.

Pastinya juga data Max tersebut akan mengubah sejarah. Segala sesuatu yang kita pikir sebelumnya dimana bumi berada pada lokasi acak yang tampaknya tidak signifikan di alam semesta akan salah total. Para fisikawan tentunya akan bertanya-tanya tentang hal yang sebelumnya tak terpikirkan, bahkan menggelikan. Bagaimana jika bumi benar-benar berada di pusat alam semesta? Tetapi pada awalnya Max sendiri tidak sepenuhnya yakin. Menurutnya itu adalah hasil yang tak terduga sehingga dia bertanya-tanya apakah ada kerusakan pada peralatan itu. Fisikawan lain juga perlu memverifikasi secara independen data tersebut dengan instrumen pengukuran lainnya.

Dan pada tanggal 21 Maret 2013, verifikasi itu terjadi. Badan Antariksa Eropa mengumumkan data langit yang baru saja diterima dari observatorium Planck yang mengorbit di ruang angkasa. Tentu semua orang menduga bahwa jantung para fisikawan di seluruh dunia berdegup kencang saat mereka melihat hasilnya. Karena data Max telah diverifikasi, dan dunia kosmologi telah berubah terbalik. Yakni bumi benar-benar berada di pusat alam semesta!

Bagaimana jika semua hal yang kita ketahui berubah?
Ini bukanlah jenis masalah yang pantas untuk diperdebatkan di antara fisikawan di beberapa sudut universitas dan akademik lainnya. Inilah adalah jenis masalah yang bisa mendefinisikan kembali bagaimana peradaban manusia melihat alam semesta dan tempatnya di kosmos. Kita berbicara tentang sebuah revolusi kosmologi yang setara dengan terobosan yang dibawa ke dalam sains oleh nama-nama besar seperti Einstein, Newton, Galileo, dan terutama dalam kasus ini adalah Copernicus yang menyatakan bahwa bumi berada di suatu tempat yang acak, dan bukan sebagai pusat alam semesta.

Film dokumenter The Principle ini ditayangkan secara Premiers di beberapa negara sebagai dokumentasi dari revolusi penting yang muncul dengan sangat rinci, dan situs resmi film dokumenter ini merangkum seluruh hal sebagai berikut:

Semua orang tahu bahwa gagasan kuno tentang bumi di tengah alam semesta adalah penaklukan yang konyol dari zaman takhayul, bukan? Ilmu pengetahuan modern telah membuktikan bahwa kita tidak istimewa! Kita menghuni, dengan kata-kata Carl Sagan," yakni di sebuah planet yang tidak penting dari bintang membosankan yang hilang di galaksi yang terselip di beberapa sudut alam semesta yang terlupakan, di mana terdapat lebih banyak galaksi daripada manusia."

Nah.... bersiap-siaplah untuk kaget! Karena apa yang selama ini kita fahami tentang alam semesta ternyata tidak seperti yang selama ini di ajarkan lewat media-media pendidikan. Kita selama ini telah salah mengartikan bumi kita. Dan "The Principle," ditakdirkan untuk menjadi salah satu film dokumentasi paling kontroversial di zaman ini, membawa hasil yang mengejutkan pada publik dari survei berskala besar baru-baru ini di alam semesta kita, survei yang mengungkapkan bukti tak terduga tentang arah yang diharapkan di alam semesta, selaras dengan bumi kita yang sebelumnya tidak penting.

"The Principle" menampilkan narasi oleh Kate Mulgrew dari “Star Trek Voyager”, “Orange Is The New Black”, and “Ryan’s Hope”, dengan animasi menakjubkan oleh BUF Compagnie Paris (“Life of Pi”, “Thor”), dan Komentar dari ilmuwan dunia terkemuka termasuk George Ellis, Michio Kaku, Julian Barbour, Lawrence Krauss, dan Max Tegmark.

Tayangan tersebut menelusuri perkembangan kosmologi sejak dari awal (Stonehenge, the Great Pyramid di Giza), melalui revolusi besar Copernicus yang membantah bumi sebagai pusat semesta, hingga penemuan baru yang menakjubkan tentang keberpihakan yang berorientasi pada bumi di struktur terbesar alam semesta yang kita lihat, "The Principle" membawa kita bertatap muka dengan pertanyaan, dan tantangan, apa artinya ini bagi masa depan umat manusia? Dan apakah para ilmuwan astronom beserta masyarakat dunia bisa menerima kenyataan ini?

Sebuah Analisis Film Dokumenter
Film ini dibuka dengan serangkaian kutipan dari sejumlah fisikawan terkemuka di seluruh dunia dari berbagai universitas, dimulai dari MIT di Amerika Serikat hingga University of Adelaide di Australia. Apa yang mereka katakan sangat mengejutkan, beberapa di antaranya telah membuat bingung karena keterkejutan yang luar biasa, dengan potongan cepat dari adegan ke adegan. Nada suara masing-masing fisikawan seperti memiliki perasaan mendesak, seperti sebuah petunjuk akan sesuatu yang sangat besar sedang terjadi, seperti getaran sebuah revolusi yang akan segera meledak.

Dan kemudian, setelah intro yang cukup cepat, film ini menyelimuti presentasi metodologis sejarah kosmologi yang muluk dan merata, dimulai dari Stonehenge. Animasi di kerjakan oleh mereka yang bekerja di Academy Award winning Life of Pi dan blockbuster Marvel Thor, sungguh menakjubkan dan memukau. Ini cukup mengasikkan dan menarik kita ke dalamnya, dimulai dari malam yang diterangi bulan dan berkabut di Stone Henge hingga ke kanopi berbintang di atas atap Galileo. Anda melihat setiap warna dan gerakan kecil, dan anda akan bergantung pada kata-kata narator yang tenang dari Kate Mulgrew.

Kemudian kita mulai di ajak nostalgia ke zaman kuno tentang bagaimana seorang astronom Ptolemy yang menempatkan bumi di pusat alam semesta dengan semua benda bergerak di sekitarnya dengan gerakan seragam. Tapi tak lama kemudian, di tahun 1500an, Copernicus meluncurkan revolusinya melawan teori Ptolemy dan mengklaim bahwa bumi ini berputar mengelilingi matahari. Dan tidak hanya itu saja, tetapi bumi bukanlah pusat alam semesta dan dianggap bukanlah sesuatu yang teramat sangat penting di alam semesta, dengan anggapan kita hanyalah kumpulan debu kecil yang melayang-layang tidak jelas di luasnya rimba semesta alam.

Film ini kemudian mengarahkan tampilan dengan lebih anggun melalui keseluruhan sejarah kosmologi yang penuh warna dan menakjubkan, hingga sampai ke masa kini.

Kesimpulan awal data baru: Bumi terbentang di pusat semesta
Maju cepat ke tahun 2014. Alam semesta, dengan data tak terduga yang diberikannya kepada kita, data ini juga yang menjaga para fisikawan terjaga di malam hari. The Principle melihat tiga area spesifik dari data revolusioner ini. Berisi sketsa yang sangat umum dari ketiga bidang ini. Film dokumenter ini masuk ke dalam detail yang jauh lebih besar dan jauh lebih menarik, dan ini memberi anda pengertian umum tentang hal-hal berikut:

1. Galaksi Mengatur Dirinya Sendiri di Kerang Konsentris
John Hartnett, Profesor Fisika di Universitas Adelaide di Australia, menjelaskan bagaimana analisis dari Sloan Digital Sky Survey telah menghasilkan beberapa hasil mengejutkan: Distribusi galaksi di seluruh alam semesta bertentangan dengan teori Copernicus. Galaksi secara istimewa ditata dengan jarak Red Shift sekitar 250 juta tahun cahaya di antara mereka, seperti kerang konsentris, dengan posisi bumi di dekat pusat jarak galaksi periodik ini.

2. The "Axis of Evil": Semesta terbentang yang berkorelasi dengan Bumi
Dijuluki "Axis of Evil" mungkin karena sangat membingungkan fisikawan, sumbu yang baru ditemukan ini adalah jantung penemuan dari Profesor MIT Max Tegmark. Dia mengamati bahwa anisotropi, yaitu gangguan suhu pada radiasi kesemuanya mengarah pada bumi. Gangguan suhu ini menciptakan arah yang mencakup ke seluruh alam semesta, jelas ini adalah sesuatu yang bertentangan dengan Copernicus, dan ini pula yang menciptakan sumbu. Bumi memiliki lokasi khusus yakni pusat pada poros ini. Sebenarnya, keseluruhan rentang alam semesta memiliki korelasi dengan ekuinoks dan ekliptika bumi, yang merupakan cara lain untuk mengatakan bahwa bumi terletak di pusat alam semesta.

3. Masalah Fine Tuning
Masalah Fine Tuning (Kesesuaian proporsi dan kondisi yang mendukung kehidupan) turut didefinisikan dalam dokumenter tersebut: "Alam semesta beroperasi dalam batas sempit konstanta fisik dan tidak mungkin muncul secara kebetulan." Seperti yang dikatakan oleh seorang ilmuwan dalam film dokumenter ini, kehidupan di bumi membutuhkan sebuah "Sejumlah parameter fenomenal" yakni suhu, radiasi matahari, radiasi bintang di dekatnya, dll untuk menjadi mungkin.

"Fine tuning" di alam semesta, yaitu penyetelan baik yang dikalibrasi dengan cermat di seluruh kosmos yang tampaknya dirancang untuk menopang kehidupan di Bumi dan dikombinasikan dengan penemuan baru lainnya tentang alam semesta, jelas ini menciptakan sakit kepala serius bagi para fisikawan yang menolak kebenaran ini. Bahkan mereka sulit untuk menerima kemungkinan bahwa Copernicus salah. "Orang ingin menyimpan model yang ada karena ada banyak hal yang diinvestasikan di dalamnya," seperti yang diamati oleh seorang ilmuwan dalam film tersebut.

Runtuhnya Faham Copernicus
Dorongan yang ada untuk melindungi model semesta alam versi Copernicus seketika menjadi tak beraturan. Bahkan seketika pula muncul berbagai konspirasi untuk meruntuhkan kebenaran ini. The Principle memiliki momen yang mengesankan yang menunjukkan versi animasi dari Edwin Hubble di observatoriumnya. Ketika Hubble duduk di belakang lensa teleskopnya di luar Los Angeles pada awal abad ke 20 dan mulai mengamati hal-hal mengejutkan tentang Red Shift di alam semesta, tanggapannya terungkap. Ini menunjukkan keengganan yang dalam, sebuah pola pikir yang dekat untuk mempertimbangkan sesuatu yang mengancam model kosmologi yang telah mapan saat ini terutama tentang Big Bang, sebagaimana dirujuk dalam film dokumenter tersebut:

"Kondisi seperti itu akan menyiratkan bahwa kita menempati posisi unik di alam semesta, analog, dalam arti, terhadap konsep kuno tentang bumi sentral. Hipotesis ini tidak dapat dibantah, namun tidak disukai dan hanya akan diterima sebagai upaya terakhir dalam arti untuk menyelamatkan fenomena. Oleh karena itu kami mengabaikan kemungkinan ini, posisi yang tidak diinginkan dari lokasi yang disukai harus dicegah bagaimanapun juga, posisi favorit seperti itu tidak dapat ditolerir"

Dalam The Principle, John Byl, Professor Emeritus Matematika di Trinity Western University, merangkumnya dengan baik: "Kosmologi Big Bang mengasumsikan bahwa satu-satunya yang ada adalah dunia fisik. Tidak ada apa-apa selain itu."

Tuhan atau Multiverse?
Para fisikawan telah mencoba untuk melestarikan kepercayaan versi model Big Bang mereka dan berasumsi bahwa Copernicus benar, dan karena mereka belum bisa menerima kenyataan bahwa bumi memang merupakan pusat alam semesta maka mereka telah mereka-reka untuk menghasilkan teori baru untuk menjelaskan tentang bumi ini dari sudut pandang mereka. Tampaknya itulah yang diputuskan para ilmuwan kecewa tersebut, tidak peduli berapa banyak usaha yang diperlukan, mereka berusaha untuk memastikan bahwa alam semesta kita dan posisi khusus bumi di dalamnya dianggap tetap tidak signifikan.

Misalnya, dalam The Principle, Bernard Carr, Guru Besar Matematika dan Fisika di Queen Mary, University of London, berusaha merujuk pada teori baru yakni multiverse atau sejumlah alam semesta paralel untuk menunjukkan bahwa alam semesta kita ini sama sekali tidak istimewa, ia mengatakan teorinya sebagaimana berikut;

"Penyesuaian yang bagus, jika kita adalah satu-satunya alam semesta, fine tunings sangat sulit dijelaskan kecuali anda akan memanggil sang Pencipta atau semacamnya. Di sisi lain jika anda memiliki multiverse maka cukup wajar dengan pilihan sederhana bahwa kita akan berada di salah satu alam semesta yang akan memungkinkan kehidupan muncul."

Sementara seorang fisikawan lainnya, Lawrence Krauss, Direktur Origins Project di Arizona State University, menghadirkan teori aneh lainnya untuk membantah fakta bumi pusat semesta, yakni teori "Seleksi alam kosmik." Teori tersebut merincikan, jika anda memiliki jumlah alam semesta yang tak terbatas, salah satu dari mereka akhirnya akan menghasilkan alam semesta yang berpusat pada bumi. Ini adalah keseluruhan argumen seleksi alam evolusioner, dengan kata lain yaitu "Jika anda sudah cukup gila untuk mengetik komputer selama bertahun-tahun tak terbatas, maka akhirnya akan menghasilkan sebuah karya Shakespeare" dan teori aneh ini diterapkan pada kosmologi berskala besar. Namun tetap saja teori anehnya itu tidak bisa diverifikasi, karena sangat tidak mungkin kesesuaian yang sangat-sangat mendetil dan rinci bisa terjadi secara kebetulan dalam skala luas. Satu-satunya hal yang paling masuk akal adalah yakni, ada "Sesuatu" yang mengatur semua ini!

Tapi masalahnya dengan teori multiverse, seperti yang dijelaskan oleh ahli fisika dalam The Principle adalah bahwa semua teori baru yang dihadirkan para fisikawan kecewa itu sama sekali tidak dapat diamati dan tidak dapat diverifikasi. Tidak ada data sama sekali yang bisa mendukung teori tersebut. Bagaimanapun juga, dari bukti keras yang ada telah menunjukkan bahwa hanya ada satu alam semesta, dan alam semesta ini seperti yang kita ketahui sekarang sangat mengejutkan karena memiliki Bumi kita berada tepat di pusatnya.

Anehnya banyak para ilmuwan astronom memilih untuk mempercayai kesimpulan data yang paling logis dan bisa diverifikasi namun mendukung teori yang tidak dapat diverifikasi, dan semua itu dilakukan demi melestarikan pandangan dunia versi Copernicus yang disukai mereka, tentu saja tampaknya itu sangat aneh bagi saya. Tapi itulah yang dilakukan oleh beberapa ilmuwan saat diwawancarai dalam The Principle.

Ironisnya ini sangat mencolok. Pada zaman Copernicus, komitmen keras terhadap model kosmologi yang ada memprovokasi pihak agama untuk melawan Copernicus. Hari ini, mungkin meja sudah berubah, namun fakta yang ada tidak bisa dibantah. Parahnya komunitas ilmiah malah menunjukkan sikap keras kepala yang sama dalam melestarikan model Copernicus mereka, bahkan menghadirkan teori-teori baru yang tidak bisa diverifikasi dan sama sekali tanpa bukti.

Tentu saja, ada lebih banyak informasi dalam film dokumenter yang berjalan satu setengah jam tersebut tentang penemuan baru, data baru, teori baru seperti multiverse, dan debat yang berkecamuk dalam komunitas ilmiah. Seiring artikel ini, saya hanya menggaruk dari permukaan kaya akan informasi yang disajikan didalamnya. Dan itu disajikan dengan cara yang menarik, bergerak cukup cepat namun menyeluruh, dengan beberapa animasi paling indah yang pernah saya lihat di dalam film dokumenter. Disisi lain, dokumenter itu sendiri, sejauh yang saya fahami tentang dunia film, itu merupakan sebuah karya seni yang hebat.

Menemukan tujuan kita
Meskipun para ilmuwan dan pendukungnya terus bersiteru tentang apa arti semua fakta baru itu, namun dalam film dokumenter tersebut, Profesor Krauss, meskipun dengan tegas dia menyangkal kemungkinan adanya Tuhan di balik semua ini, ia melihat revolusi ini sebagai hal yang baik: "Ini adalah saat yang menyenangkan bagi kosmologi karena semuanya telah berubah." Katanya.

Meskipun menggunakan kata-kata dengan level ketegangan besar seperti "Revolusi" dan "Penganiayaan" serta "Penindasan," film dokumenter tersebut mempertahankan optimisme yang menyegarkan tentang di mana komunitas ilmuwan dapat mengambil kesimpulan baru ini. "Kami bertanya tentang hal-hal utama," kata Julian Barbour, seorang fisikawan dan penulis "Mach's Principle."

Film dokumenter ini bahkan mengungkapkan keinginannya untuk melihat kaitan antara "Iman dan Sains" untuk bekerja sama lebih baik kali ini dibandingkan dengan zaman Copernicus. Film dokumenter ini juga tidak malu dengan pengamatan utamanya, yang paling baik dirangkum oleh sebuah komentar dari Martin Selbrede, Wakil Presiden Yayasan Chalcedon, membuat pernyataan:

"Kita harus melepaskan diri dari Prinsip Copernicus dan dari gagasan bahwa manusia tidak berarti apapun, dari kita hanya sebuah molekul menjadi manusia yang berada di lokasi khusus karena mungkin merupakan sebuah tujuan khusus. Manusia didorong oleh tujuan mereka, dan mereka sekarang dapat melihat diri mereka dalam cahaya yang sangat berbeda." Seperti katanya, kita bukanlah "hanya sebuah gumpalan kacau."

Sementara seorang fisikawan ternama MIT, Max Tegmark berkomentar tanpa sedikitpun adanya ketidakpastian, ia berkata: "Kita sangat penting."


Apakah anda setuju dengan kesimpulan akhir dokumenter tersebut tentang penemuan baru ini dalam arti kosmologi, tidak dapat dipungkiri bahwa ada transformasi dramatis yang terjadi di bidang kosmologi sekarang, sebuah revolusi besar yang tak terbantahkan. Ternyata kita adalah makhluk yang lebih penting daripada yang kita pikirkan selama ini. "The Principle" telah ditayangkan di berbagai komunitas ilmiah di berbagai negara, meskipun masih membuat banyak orang sulit untuk menerima kebenaran dari fakta yang ada, namun kemungkinan The Principle akan dirilis lebih luas di berbagai bioskop dalam masa berikutnya. Dan anda bisa mencari tahu lebih banyak di situs resminya di link yang saya berikan di atas.

Di akhir artikel ini, rasanya akan sangat berat bagi banyak orang yang selama ini terlanjur percaya akan model bumi versi Copernicus untuk mengetahui semua kebenaran ini, setelah sekian ratus tahun kita percaya bahwa bumi berada di suatu tempat antah berantah di luasnya bentangan alam, dan kini tiba-tiba saja ilmu sains modern membuktikan bahwasannya kita teramat sangat istimewa, kita adalah pusat alam semesta. Tentunya hal ini menyajikan pertanyaan lanjutan tentang mengapa kita bisa berada disini? Dan mengapa kita begitu istimewa? Mungkin surat Al-quran dibawah ini bisa membantu kita untuk mencari jawabannya. Sekian, terimakasih dan Wassalamualaikum.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ قَرَارًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَصَوَّرَكُمْ فَأَحْسَنَ صُوَرَكُمْ وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ ۚ ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ ۖ فَتَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

Allah-lah yang menjadikan bumi bagi kamu tempat menetap dan langit sebagai atap, dan membentuk kamu lalu membaguskan rupamu serta memberi kamu rezeki dengan sebahagian yang baik-baik. Yang demikian itu adalah Allah Tuhanmu, Maha Agung Allah, Tuhan semesta alam. Al-Quran Surat. Ghafir [40] : 64

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz Dzariyat: 56)

Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

1 comments:

comments
21 Agustus 2017 00.19 delete

Artikelnya bagus, , yang paling penting adalah bagemana teori itu bisa bekerja baik itu melalui pengamatan langsung atau eksperimen, karena memang benar bahwa heliosentrik tetaplah sebuah teori, dari dulu hingga sekarang para fisikawan masih terus menciptakan teori pendukung untuk heliosentrik, beriringan dengan majunya teknologi eksperimen terus dilakukan, film dokumenter ini menunjukan sebaliknya, luar biasa buat para ilmuwan fisika matematika pineng,, ini alam semesta bukanlah sebuah kebetulan kosmik, ini diciptakan oleh sang pencipta dengan ukurannya masing2, karena itu yang berada didalamnya (pusat) adalah spesial, , , alam semesta masih banyak yang belum kita ketahui, segala hasil perhitungan hanyalah mendekati hasil yang sebenarnya, karena itulah pentingnya sebuah asumsi, tapi hasil akhirnya masih tetap harus diverifikasi.

Reply
avatar

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.