Kasus Ajaib Manusia Yang Hidup Tanpa Otak

Kasus Ajaib Manusia Yang Hidup Tanpa Otak

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Salah satu misteri yang paling banyak terjadi di alam semesta adalah tubuh kita sendiri. Di sini, di dalam diri kita ada banyak teka-teki yang membingungkan yang belum pernah dipahami oleh sains medis. Tepat ketika kita berpikir bahwa kita telah menemukan kemampuan tubuh manusia, beberapa keanehan baru akan muncul dari bentangan alam teka-teki untuk menjadi membingungkan dan terus membingungkan. Salah satu fenomena yang sangat aneh yang tampaknya menantang segala sesuatu yang kita pikirkan tentang tubuh kita adalah adanya berbagai orang yang telah datang ke dunia ini tanpa otak yang signifikan, namun anehnya tidak hanya berhasil bertahan hidup, tetapi juga untuk terus berkembang, hidup selama bertahun-tahun dan mampu menunjukkan kesadaran seperti layaknya orang normal, dan dalam beberapa kasus bahkan mereka bisa berfungsi sebagai anggota masyarakat biasa. Meskipun otak adalah salah satu ranah paling misterius yang dimiliki tubuh kita, tetapi tetap saja semua laporan dari orang-orang yang hidup tanpa otak ini sangat membingungkan.

Hidup Tanpa Otak
Salah satu kasus yang paling terkenal dan benar-benar aneh tentang seseorang yang saat ini masih hidup tanpa otak adalah kisah Aaron Murray dari Lanarkshire, Skotlandia, yang lahir pada tahun 2013 dengan kasus medis parah yang dikenal dengan Hydranencephaly, di mana otak tidak terbentuk atau hanya sebagian saja yang berkembang. Meski sangat jarang, biasanya bayi dengan kondisi ini akan meninggal sebelum kelahiran, atau paling lama hanya bertahan beberapa menit atau beberapa jam setelah terlahir ke dunia, dan ini adalah prognosis keadaan yang ada pada kasus Aaron juga, dokter mengatakan bahwa ia hanya punya waktu sesaat untuk hidup dengan kondisinya yang teramat sangat fatal tersebut, seperti yang mereka katakan, "Tidak mungkin untuk hidup." Dalam kasus Aaron, dia terlahir hanya dengan tangkai otak, dan sisa otaknya hilang sama sekali. Seorang dokter petugas yang melakukan pemindaian otak Aaron berkata:
"Otak normal saat di scan akan menunjukkan bagian otak mengisi seluruh rongga kepala sampai ke puncak. Otak itu sendiri akan tampil sebagai area putih, dengan kantong hitam berisi cairan yang mengalir di sekitar bagian luar otak dan melalui otak, yang memungkinkan transmisi vitamin dan untuk membersihkan racunnya sendiri. Pada pemindaian otak Aaron hanya batang otak muncul dan berhenti di bagian bawah rongga yang dipenuhi dengan cairan".
Pemindaian otak Aaron Murray
Pemindaian otak Aaron Murray menunjukkan batang otak. Sisa tengkoraknya dipenuhi cairan.
Namun, beberapa menit berlalu, lalu berjam-jam, lalu berminggu-minggu, dan ternyata ia masih hidup, tentu saja sangat mengejutkan dokter di seluruh dunia, ia mampu bernapas dengan sendirinya dan tampaknya sehat walafiat mengingat ia tidak memiliki otak. Setelah 8 minggu melakukan observasi dan operasi untuk mengurangi cairan, Aaron diizinkan pulang ke rumah bersama keluarganya, dan hingga pada saat ini masih sangat di percaya bahwa ia akan segera meninggal. Namun Aaron menentang prognosis ini, ia tidak hanya bisa bertahan, tapi menunjukkan kesadaran akan lingkungan di sekitarnya dan orang-orang yang dia temui, ia juga menunjukkan kemampuan kognitif lainnya seperti tertawa, tersenyum, bermain dengan kakaknya Jack, menonton acara favoritnya di TV, dan dalam kasus yang paling mengesankan saat ia mengatakan kata "Mummy" ketika ia berusia dua tahun, hal itu jauh melampaui harapan hidupnya. Ibunya, Emma Murray, mengatakan hal ini:

"Saya diberi tahu bahwa dia hanya bisa hidup selama tiga menit, tiga jam atau tiga hari. Para dokter mengatakan kepada saya apakah ada organ lain yang telah gagal tumbuh, mereka pasti bisa melakukan sesuatu tapi mereka tidak dapat menumbuhkan otak yang lain. Tetapi sejak awal, Aaron membuktikan bahwa dia adalah petarung sejati. Suatu hari saya mengatakan 'Mummy' kepadanya. Aku bertepuk tangan dan dia tertawa. Dia menatapku, dan berkata 'Mummy' kembali. Dia telah benar-benar menyalin apa yang saya katakan. Aku hanya menatapnya kaget, lalu aku langsung menangis. Saat itu adalah saat yang emosional. Aku tidak bisa mempercayai itu. Saya diberitahu bahwa anak saya hanya akan hidup selama beberapa menit, tapi sekarang dia mengatakan 'Ibu' sesuatu yang tidak pernah saya duga untuk saya dengar. Saya tidak pernah menyangka bahwa saya akan pernah mendengarnya mengatakan sesuatu, saya menangis saat ia mengatakan 'Mummy'. Itu adalah hal paling menakjubkan yang pernah saya dengar disepanjang hidup saya".
Aaron Murray bersama ibunya
Aaron Murray bersama ibunya, Emma.
Dan sejak saat itu ia kabarnya mengatakan kata-kata lain, seperti "Halo," menunjukkan kemampuan kognitif yang membingungkan bagi seorang anak yang semestinya mustahil untuk bertahan hidup sama sekali. Dengan hanya batang otak, Aaron seharusnya hanya mampu melakukan mekanisme bertahan hidup paling dasar, seperti bernapas dan menjaga organ dalam tetap bekerja dengan baik, namun ia tampaknya menunjukkan tingkat kesadaran yang baik tentang apa yang terjadi di sekitarnya. Dengan ketiadaan bagian otak secara mendasar, dia tidak mungkin untuk bisa merespon dengan senyum atau tertawa saat seseorang berada didekatnya, ia juga bermain dengan orang lain, membuka hadiah, atau menonton TV, dan dia seharusnya mustahil untuk bisa berbicara. Bahkan setelah bertahun-tahun ia bisa mengalahkan dugaan akan kematiannya, dia seharusnya tidak mungkin memiliki fungsi mental seperti bayi normal yang baru lahir, dan ini adalah aspek dari kasusnya yang terus membingungkan komunitas professional medis. Seorang dokter, bernama Jill Yaz, dari Asosiasi Spina Bifida dan Hydrocephalus, mengatakan tentang kondisi ajaib Aaron Murray demikian:

"Batang otak mengendalikan fungsi dasar yang kita butuhkan untuk bertahan hidup. Ini mengontrol jantung untuk tetap berdegup, mengendalikan pernapasan dan menjaga organ tetap bekerja seperti misalnya kerja usus. Bagian ini juga mengendalikan hal-hal mendasar seperti menelan. Jadi begitulah Aaron berhasil bertahan hidup sejauh ini. Selama batang otak masih berfungsi dan melakukan fungsi tersebut, maka ia mampu bertahan. Tetapi ada yang luar biasa dari kasus ini, adalah bahwa batang otak tidak mengendalikan pemikiran atau kesadaran kita, jadi kenyataannya bahwa ia dapat melakukan hal-hal seperti tertawa dan tersenyum serta mengucapkan kata dasar seperti 'Mummy' ini sangat menarik. Tidak ada penjelasan yang jelas untuk itu. Saya belum pernah melihat hal yang seperti ini dalam kasus scan otak dalam 20 tahun. Sungguh hal yang luar biasa bahwa dia berhasil bertahan hidup dan mengatakan 'Mummy' untuk pertama kalinya, ini menunjukkan bahwa betapa sedikit yang benar-benar kita mengerti tentang bagaimana tubuh manusia bekerja".

Meski ia tidak bisa berdiri atau berjalan sendiri, Aaron Murray telah terbukti menjadi sebuah keajaiban medis modern. Kasus lain yang cukup menakjubkan adalah kasus Jaxon Buell, dari Tavares, Florida, yang lahir dengan otak yang tidak melewati batang otak, dalam hal ini ia menderita cacat yang disebut anencephaly, yaitu tidak adanya bagian utama otak dan tengkorak. Dalam kasus Jaxon, dia hanya memiliki batang otak dan kehilangan Cerebellum otak dan sebagian besar tengkoraknya. Kondisi itu terlihat pada awal kehamilan, tapi ibunda Buells tetap meneruskan kehamilannya meskipun dokter bersikeras bahwa bayinya tidak akan terlahir dalam kondisi sempurna. Ketika Jaxon terlahir ke dunia pada 17 Agustus 2014, ia kehilangan otak dan sebagian besar tengkoraknya, dokter memperkirakan Jaxon akan segera meninggal, namun ternyata tidak. Jaxon tidak hanya bertahan hidup sesaat, Namun dia berhasil hidup selama bertahun-tahun, dan serupa dengan kasus Aaron Murray, dia telah menunjukkan kesadaran yang berbeda tentang lingkungannya, bahkan mengucapkan kata-kata seperti "Mama" dan "Ayah", dan kata yang paling baru adalah "I love you" kepada ibunya. Ayah Jaxon, Brandon Bruell, mengatakan tentang perjalanan ajaib anaknya ini sebagaimana berikut:

"Setiap dokter yang telah kami ajak bicara merasa takjub bahwa Jaxon masih ada di sini hari ini, dan mereka tidak dapat lagi memprediksi prognosis, walaupun kita mengetahui kenyataan di balik ini lebih baik daripada yang dialami oleh orang lain, apa yang telah dilakukan bahwa Jaxon melawannya, dan bahwa hidupnya sudah mengalami keajaiban di titik ini. Dia tersenyum kembali kepada kami, selalu sangat bahagia di pagi hari setelah dia bangun dan secara bergantian melihat wajah ibu dan ayahnya, nampaknya dia sangat bersemangat untuk memulai hari lainnya".
Jaxon Buell
Jaxon Buell
Meskipun Jaxon kadang-kadang terganggu oleh beberapa masalah kesehatan, namun dia terus bertahan dan perkembangan hidupnya memberikan inspirasi dan keberanian kepada banyak orang. Bagaimana anak yang terlahir tanpa otak ini bisa bertahan hidup begitu lama dan menyesuaikan diri dengan baik? Ini tetap menjadi misteri, namun diharapkan kelangsungan hidupnya yang luar biasa akan membuka pintu untuk lebih memahami kondisi Jaxon dan bagaimana sebenarnya tubuh manusia bekerja. Ini adalah kisah yang menakjubkan, dan saya disini berharap yang terbaik untuk Jaxon dan keluarganya.

Kasus lain yang sama luar biasa dan membingungkan juga ada di luar sana, seperti kasus Kaliysha Barrett, yang lahir dengan batang otak yang hanya sebagian beroperasi dan tidak memiliki Cerebral Cortex, namun ia berhasil bertahan hidup hingga di usia 6 tahun, juga seperti gadis lainnya yang bernama Alex Simpson, dari Omaha, Nebraska, yang telah berusia lebih dari 10 tahun hidup tanpa otak serta menunjukkan kesadaran dan pengakuan yang luar biasa terhadap lingkungan sekitarnya, serta respons yang tepat terhadap berbagai rangsangan. Bergabung dengan barisan ini adalah seorang anak laki-laki bernama Trevor Judge Waltrip, dari Shreveport, Louisiana, yang lahir pada tahun 2001 tanpa otak dan berhasil hidup hingga usia 12 tahun sebelum akhirnya meninggal dengan damai dalam tidurnya. Meski ia buta dan tidak dapat berbicara, Trevor diduga cukup waspada dan menunjukkan respons emosional dan ikatan dengan anggota keluarga, ia mengenali orang-orang yang dia cintai dan berinteraksi dengan mereka. Daftar keajaiban ini terus berlanjut, dengan banyak cerita serupa lainnya.

Bahkan bukan hanya bayi dan anak-anak yang hidup dengan penderitaan ini, dan meskipun mungkin tampak seperti orang-orang tanpa otak mungkin ditakdirkan meninggal pada usia sangat dini, ada banyak kasus mengejutkan dari orang-orang yang telah hidup sampai dewasa dengan tanpa otak yang berkembang sepenuhnya. Salah satu kasus yang paling banyak dikenal dan luar biasa dari kasus ini pertama kali muncul dalam sebuah artikel dalam sebuah studi Lancet di tahun 2007, yang menggambarkan seorang pegawai sipil Perancis berusia 44 tahun yang pergi ke rumah sakit mengeluhkan kelemahan di bagian kakinya dan ternyata mengejutkan semua orang, termasuk dirinya sendiri. Ditemukan fakta bahwa ia hanya memiliki sejumlah kecil materi otak di tengkoraknya, dan sisanya dipenuhi dengan cairan. Pria itu tetap menjalani kehidupan normal, memiliki pekerjaan tetap, istri, dan anak-anak, dan meskipun IQ-nya agak rendah berada di angka 75 namun tidak dianggap memiliki cacat mental. Pria itu tidak sadar bahwa ada sesuatu yang salah dengan dirinya, meskipun dengan sejumlah masalah dari otak yang hilang, seharusnya dia tidak memiliki kesadaran, apalagi bisa berfungsi menjadi bagian anggota masyarakat, dan kasusnya hadir untuk mengejutkan dan membingungkan dunia medis. Seorang psikolog kognitif dari Universite Libre de Bruxelles di Belgia bernama Axel Cleeremans percaya bahwa orang ini tidak memahami secara tradisional tentang otak, bahwa pria tersebut seharusnya tidak mungkin bisa memiliki kesadaran sama sekali, ia mengatakan tentang kasus tersebut demikian:

"Setiap teori tentang kesadaran harus bisa menjelaskan mengapa manusia bisa seperti itu, yang kehilangan 90 persen neuronnya, namun masih menunjukkan perilaku normal".

Ini bukan satu-satunya orang dewasa yang bisa menjalani hidup normal tanpa menyadari bahwa otaknya tidak berfungsi. Pada tahun 2014 di China, seorang wanita berusia 24 tahun masuk ke rumah sakit di Provinsi Shandong setelah mengalami pusing dan mual. Setelah ditanyai, dokter menemukan bahwa wanita tersebut selalu mengalami masalah saat berjalan, dan dia baru mulai bisa berbicara saat berusia 6 tahun, yang mendorong mereka untuk melakukan pemindaian otak wanita tersebut. Dan apa yang mereka temukan sangat mengejutkan mereka.

Di tempat di mana Cerebellum seharusnya berada hanyalah sebuah ruang kosong yang penuh dengan cairan. Bagian otak ini, yang diterjemahkan sebagai "Otak kecil," yang memegang sekitar 50 persen neuron otak dan sebagian besar bertanggung jawab atas pengendalian motorik, keseimbangan, pembelajaran motorik, dan gerakan sukarela, serta berbagai fungsi kognitif. Ini adalah bagian penting dari otak, dan faktanya bahwa hidup wanita ini berfungsi dengan normal tanpa menunjukkan sesuatu yang janggal, dan hampir di setiap kasus orang yang kehilangan otak di ranah ini, pasien tersebut selalu meninggal dunia pada usia yang sangat muda. Satu-satunya efek buruk yang sepertinya ditunjukkannya adalah beberapa gangguan kecil pada fungsi motorik dan berbicara sedikit tidak jelas, namun sangat menakjubkan karena dia seharusnya tidak mungkin bisa berjalan atau berbicara sama sekali. Dia seharusnya tidak mungkin bisa hidup. Memang, hanya ada 9 orang yang diketahui mampu bertahan selama jangka waktu yang cukup lama tanpa Cerebellum otak, sebuah kondisi yang disebut Cerebellar Agenesis, dan dalam semua kasus ini mereka menunjukkan gejala dan cacat parah. Namun wanita yang satu ini praktis normal.

Meskipun dokter tidak yakin bagaimana wanita ini dapat berhasil mengatasi masalah Cerebellum otak yang hilang dan mampu berfungsi normal, diperkirakan bahwa bagian lain otaknya entah bagaimana bisa beradaptasi untuk mengambil alih fungsi yang biasanya ditangani oleh Cerebellum. Ini adalah area yang kurang dipahami oleh komunitas medis, dan telah dipandang sebagai jalan penelitian yang menarik mengenai plastisitas otak manusia yang lentur dan bagaimana cara kerjanya. Seorang dokter bernama Max Muenke, dari National Human Genome Research Institute, mengatakan hal ini:
"Apa yang saya temukan menakjubkan sampai hari ini adalah bagaimana otak bisa mengatasi sesuatu yang menurut anda seharusnya tidak mungkin sesuai dengan kehidupan".
Kasus seperti yang telah kita lihat di sini membuka pintu ke dunia keintiman baru yang melibatkan otak manusia, cara kerjanya, dan di mana kesadaran kita berada. Pandangan tradisional yang ada adalah bahwa kita pastinya memerlukan otak untuk hidup, inilah yang membuat kita menjadi diri kita dan memegang pemahaman tentang "Diri kita sendiri", namun bagaimana dengan kasus-kasus di mana orang-orang kehilangan sebagian besar atau bahkan seluruh otak mereka, namun menunjukkan Kognisi, kepribadian, dan pengertian? Mungkinkah kesadaran kita tidak terbatas pada wilayah otak manapun, dan mungkinkah itu adalah kekuatan fleksibel yang mudah dibentuk dan mudah beradaptasi?

Otak manusia

Ada banyak orang yang telah berupaya maju dalam beberapa tahun terakhir untuk menantang keyakinan kita tentang hal apa yang merupakan kesadaran dan peran apa yang dimainkan otak di dalamnya, dan telah memberikan gagasan bahwa kesadaran kita dapat tersebar di berbagai area otak. Satu hipotesis yang disebut "Radical Plasticity Thesis" mengusulkan bahwa ketimbang dilahirkan dengan kesadaran, otak malah belajar keadaan kesadaran secara berulang-ulang, yang berarti bahwa proses ini dapat dilakukan oleh berbagai daerah otak tergantung pada keadaan. Dalam hipotesis ini, kesadaran bersifat fleksibel karena tidak terbatas pada area mana pun, dan merupakan hasil kerja dari otak yang terus-menerus mendeskripsikan kembali dan meninjau ingatan dan aktivitasnya sendiri dengan dirinya sendiri untuk akhirnya membentuk kesadaran diri kita. Oleh karena itu, jika seseorang memiliki sebagian kecil dari neuron otak mereka yang tersisa, Maka neuron ini secara hipotetis memiliki kemampuan untuk menciptakan "Teori tentang diri mereka sendiri" dan orang tersebut dapat mempertahankan kesadaran mereka. Dr. Axel Cleeremans, yang pertama kali mengajukan gagasan ini di tahun 2011, mengatakan:

"Kesadaran adalah teori non-konseptual otak tentang dirinya sendiri, diperoleh melalui pengalaman, yaitu belajar, berinteraksi dengan dirinya sendiri, dunia, dan dengan orang lain".

Hipotesis ini sesuai dengan realisasi kita bahwa otak manusia lebih mudah beradaptasi daripada yang diperkirakan sebelumnya dan kemampuannya untuk bertahan dalam trauma yang hebat. Dalam banyak hal kita hampir tidak menyentuh permukaan misteri yang dipegang oleh otak kita, dan kita hanya memiliki sedikit pemahaman tentang apa itu kesadaran dan apa yang menghasilkan semua itu. Kasus yang kita lihat di sini menimbulkan banyak pertanyaan. Bagaimana orang-orang ini bisa bertahan hidup dan bahkan berfungsi normal dalam masyarakat tanpa sebagian besar otak mereka? Bagaimana mereka bisa hidup atau bisa sadar sama sekali? Apakah sebenarnya kesadaran kita dan di mana letaknya? Bagaimana otak kita bekerja dan apa yang benar-benar mampu dilakukannya? Inilah pertanyaan yang terbentang di atas cakrawala dan yang mungkin suatu saat nanti kita akhirnya akan mengerti, tetapi untuk saat ini kita hanya memiliki sekilas pandangan menggoda ini ke dalam alam misterius penciptaan manusia. Sekian, terimakasih dan Wassalamualaikum.

Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.