Kisah Seram Rumah Sakit Terkutuk

Kisah Seram Rumah Sakit Terkutuk

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Sudah umumnya jika ada suatu tempat yang telah lama ditinggalkan maka tak dapat disangkal lagi tempat tersebut akan menjadi seram, tempat yang lama terlupakan yang mungkin berisi kenangan menyakitkan, kesedihan dan penderitaan. Dan di antaranya adalah sebuah rumah sakit jiwa yang telah ditinggalkan. Ini adalah tempat yang bahkan dalam masa kejayaannya dulu sering diresapi dengan udara tebal penderitaan, kegilaan, kesepian, dan putus asa, serta menjadi sempurna saat tempat tersebut ditinggalkan dalam sunyi sepi bersama kenangan perih yang ada didalamnya, mungkin munculnya beberapa penampakan dari hantu atau jin yang menakutkan segera bergema dengan memanfaatkan rasa sakit dan penderitaan dari masa lalu. Sudah tentu menghantui tempat-tempat seperti itu, rumah sakit bermetamorfosis menjadi tempat yang menakutkan, gelap dengan nuansa horor kematian. Ada banyak rumah sakit jiwa yang telah ditinggalkan di dunia, tapi mungkin salah satu yang paling bergema dengan horor paling jahat tak tertahankan adalah tempat yang bernama Letchworth Village. Ini adalah tempat dengan sejarah mengerikan yang telah tercatat pada bangunannya yang telah retak, dinding yang runtuh, dan menjadi salah satu tempat ditinggalkan yang paling berhantu di dunia.

Letchworth Village
Pusat Rehabilitasi Letchworth Village dibuka pada tahun 1911 di daerah tenang di pinggiran Haverstraw, New York. Namanya di ambil dari seorang dermawan bernama William Pryor Letchworth, lembaga ini awalnya diciptakan untuk tujuan perumahan bagi para penyandang cacat fisik dan cacat mental dari segala usia, dari anak-anak yang sangat muda sampai orang tua. Letchworth terbentang di atas 2.362 ekar lanskap yang indah, bidang taman yang rapi, tenang seperti taman padang rumput dan hutan, bangunan neoklasik, dimana Letchworth awalnya dibayangkan sebagai sebuah tempat alternatif yang paling manusiawi di bandingkan kebanyakan rumah sakit jiwa umum lainnya pada saat itu.

Letchworth Village
Sebuah bangunan di Letchworth Village
Fasilitas ini dimaksudkan untuk memperhatikan secara ketat pada kenyamanan dan kesejahteraan pasien, dan untuk tujuan ini maka Letchworth memiliki aturan yang sangat spesifik saat ketika pertama kali dibuka secara inovatif dan revolusioner pada saat itu. Tidak ada bangunan lebih dari dua lantai, dengan kapasitas maksimum hanya 70 pasien dan bangunan hanya ditempatkan setidaknya 200 kaki terpisah dalam rangka menciptakan suasana yang luas dan memungkinkan ruang untuk taman, area rekreasi, dan tempat bermain. Selain itu, bangunan yang ada dipisahkan ke dalam kelompok sesuai dengan tingkat gangguan mental dari para pasien sakit jiwa, yang tidak diizinkan untuk datang ke dalam dan melakukan kontak dengan kelompok satu sama lain. Seluruh bagian rumah sakit ini dibagi menjadi dua bagian yang dipisahkan oleh sungai berkelok-kelok yang indah, dengan lokasi pasien wanita berbeda dengan laki-laki. Di antara banyak bangunan yang tersebar adalah perkantoran, perumahan staf, tempat tinggal dokter, asrama, sekolah, laboratorium, rumah sakit, dapur, ruang makan, lokakarya, pabrik pendingin, fasilitas laundry, gym dan teater. Pasien didorong untuk memanfaatkan semua fasilitas kenyamanan ini, dan mereka menumbuhkan tanaman mereka sendiri di peternakan kecil dan bahkan memelihara ternak mereka sendiri. Fasilitas yang tentunya sangat revolusioner, begitu indah dan benar-benar telah dipikirkan dengan sangat baik, dan begitu banyak usaha yang telah dilakukan untuk memastikan kualitas perawatan terbaik. Letchworth awalnya sangat dipuji sebagai salah satu fasilitas perawatan mental yang paling bergengsi dan terkemuka di dunia. Namun sayangnya semua ini tidak bertahan. Meskipun dimulai dengan niat yang terbaik, Letchworth akhirnya malah menjadi jalan ke neraka yang ditaburi dengan kegelapan dan keputusasaan.

Sejarah hitamnya dimulai dengan rumor penganiayaan, kekejaman terhadap pasien dan eksperimen mengerikan yang dilakukan di dalam ruang bawah tanah yang lembap dan di dalam fasilitas terowongan bawah tanah. Pasien laki-laki dewasa yang sehat juga disuruh bekerja keras, melakukan pekerjaan berbahaya seperti mengisi berton-ton batu bara ke dalam fasilitas penyimpanan, membangun jalan, dan dipaksa untuk bekerja secara brutal berjam-jam melakukan pekerjaan melelahkan di banyak peternakan desa. Cerita tentang para staf yang menyalahgunakan profesi atau menganiaya pasien menjadi merajalela, penuh dengan cerita-cerita hukuman yang keras, penganiayaan dan pemerkosaan. Sikap umum dari dokter di sana terhadap pasien mereka salah satu nya adalah penghinaan. Hal ini dapat dilihat dalam laporan tahunan dari tahun 1921, dokumen resmi di mana Dr. Charles menjelaskan tiga kelompok utama dari pasien sebagai "kelompok dungu," "kelompok tolol," dan "kelompok idiot." Yang menakutkan, sedikit bagian juga disebutkan dalam laporannya tentang keinginannya untuk menggunakan para masyarakat buangan ini sebagai subyek uji coba.

Pasien di Letchworth Village
Pasien di Letchworth Village
Selain itu, selama bertahun-tahun lembaga ini mengalami kekurangan dana, yang memaksa untuk mekonstruksi ulang bangunan agar bisa menampung lebih banyak pasien yang semakin meningkat. Pada tahun 1920, asrama sudah menjadi semakin sempit dan pada era 1940-an populasi fasilitas telah mencapai double maksimum. Pasien akhirnya terpaksa tinggal dan tidur dalam kemelaratan, bersama-sama dalam satu kamar yang dipisahkan dengan dinding dipan, dan ada tersebut laporan yang menyatakan tentang kekurangan air, makanan, dan kebutuhan dasar lainnya. Kondisi yang semakin keras yang paling terlihat adalah pada banyaknya pasien anak-anak, di mulai dari usia di bawah 5 tahun hingga 16 tahun, yang cukup mengejutkan adalah mereka terdiri lebih dari setengah dari total pasien di Letchworth ini. Pengunjung ke fasilitas ini melaporkan bahwa anak-anak tampak kurang gizi atau sakit, terlihat murung, dan berperilaku lesu. Rumor yang ada mengatakan bahwa staf sering mendorong makanan secara paksa ke tenggorokan anak-anak yang tidak mau makan. Sayangnya, para keluarga mereka juga jarang datang, karena banyak pasien di lembaga ini sepertinya memang telah ditinggalkan dan dilupakan, seperti kebanyakan orang cacat dalam keluarga yang kehadirannya sering dipandang sebagai aib.

Saat itu semua rumor dan desas-desus masih kabur. Para staf dan dokter menyajikan informasi kepada masyarakat bahwa semua baik-baik saja dan lembaga itu beroperasi tanpa ada masalah. Rumor pelecehan dan penganiayaan yang dilakukan oleh para staf, dan tuduhan percobaan manusia secara rahasia dengan tegas dibantah oleh pihak pengelola rumah sakit tersebut. Namun tidak sampai tahun 1940-an, masyarakat mendapatkan informasi nyata pertama yang menunjukkan kondisi mengerikan di dalam Letchworth, ketika seorang pria bernama Irving Haberman melakukan pengambilan serangkaian foto-foto di dalam fasilitas yang hasilnya cukup mengejutkan. Foto-foto itu menunjukkan pasien yang terlantar, berkubang dalam kondisi hidup yang kotor, sebagian pasien terpaksa telanjang dan meringkuk di ruangan khusus. Letchworth Village mulai mendapat julukan "The Village of Secrets."

Meskipun foto-foto ini berhasil memulai protes dari masyarakat, namun Letchworth tetap terbuka untuk bisnis seperti biasanya, terus mempertahankan reputasi yang cukup baik di kalangan perawatan kesehatan profesional pada saat itu. Pada tahun 1950, Letchworth dipenuhi dengan lebih dari 4.000 pasien dengan kondisi hidup yang lebih buruk dari yang pernah mereka alami sebelumnya, dengan pasien yang tidur di kasur di lorong-lorong dan bahkan telanjang di lantai, namun di klaim masih tetap terbuka dan dengan performa yang baik. Hingga salah satu kasus yang paling mengerikan dari pelanggaran hak asasi manusia di Letchworth akhirnya membuka kedok kejahatan yang terjadi di dalamnya. Pada tanggal 27 Februari 1950, uji coba manusia pertama vaksin polio dilakukan pada seorang pasien berusia 8 tahun yang masih terlalu muda dan cacat mental untuk bisa memberikan persetujuan sebagai relawan tes, dan bila tidak ada efek samping atau gejala yang jelas maka vaksin itu kemudian diuji pada 19 pasien muda lainnya di fasilitas itu. Memang percobaan ini akan membuka jalan bagi vaksin polio yang masih digunakan saat ini, dan dengan keberhasilan yang didapat maka mungkin menjadi satu-satunya alasan yang dapat meredam kemarahan publik atas percobaan itu. Pasien diduga digunakan sebagai kelinci percobaan untuk berbagai macam uji klinis lainnya, dan ada rumor yang menyatakan bahwa sampel otak juga diambil dari banyak pasien yang dimasukkan ke dalam ruang penyimpanan.

Letchworth terus tetap beroperasi meskipun dengan semua bukti sebagai sarang pelanggaran hak asasi manusia, penganiayaan, pelecehan, dan kekejaman. Pada tahun 1972, ABC News mengangkat kasus Letchworth dalam laporan yang berjudul "Willowbrook: The Last Great Disgrace," yang merupakan bagian dari sebuah investigasi yang dimaksudkan untuk mengawasi pengobatan orang dengan cacat mental di lembaga-lembaga di seluruh negara bagian New York, terutama pada anak-anak. Dokumentasi sebagian besar difokuskan pada Sekolah Negara Willowbrook di Staten Island, dan di lembaga lainnya juga termasuk Letchworth. Reporter Geraldo Rivera menemukan bahwa kondisi di Letchworth adalah "terbelakang dan kejam," dengan kondisi hidup kotor yang menjijikkan, kepadatan pasien yang merajalela, kurangnya pakaian dan mandi, dan mengabaikan kebutuhan dasar pasien. Termasuk ditemukan juga bahwa fasilitas itu cukup putus asa dengan para staf yang kekurangan penghasilan dan kurangnya minat dalam kesejahteraan pasien, fakta yang ada bahwa pasien tidak mendapat pendidikan, pelatihan, atau memang tidak ada sama sekali kegiatan untuk mendidik mereka atau membuat mereka sibuk. Rekaman dari laporan tersebut menunjukkan gambaran yang menyedihkan dari anak-anak telanjang yang meringkuk di lantai, anak-anak meratap dan menangis, anak-anak di kursi roda atau pasien cacat lainnya tampak jelas kekurangan makanan dan kurus kering, anak-anak menatap sedih dari jendela, mungkin berharap mereka bisa bebas atau mungkin berharap mereka untuk mati saja. Ini adalah jiwa-jiwa yang penuh penderitaan. Rivera mengatakan dalam laporannya:

"Ini adalah seperti apa yang tampak. Ini adalah seperti apa yang terdengar. Tapi bagaimana saya dapat memberitahu anda tentang aromanya? Aroma seperti kotoran, bau penyakit dan aroma kematian".

Film dokumenter ini membuka banyak mata orang-orang untuk perduli pada kondisi sakit jiwa pada saat itu dan membuka jalan bagi reformasi kemudian di lapangan, namun secara luar biasa Letchworth masih tetap beroperasi, meski reputasinya terus tumbuh dan lebih sinis dimana akhirnya dana secara bertahap semakin mengering dengan kondisi hidup yang berputar ke bawah. Pada tahun 1996, setelah puluhan tahun kampanye hak asasi manusia semakin kuat yang memaksa untuk mereformasi rumah sakit jiwa di seluruh negeri, Letchworth akhirnya mulai menghentikan kengeriannya. Selain dana hampir tidak ada ditambah lagi dengan banjirnya kritik dari masyarakat, Letchworth semakin sekarat dan para pasien dari Letchworth dipindahkan ke rumah lain dan pintu rumah sakit ini ditutup untuk selamanya.

Salah satu bangunan di Letchworth Village
Salah satu bangunan di Letchworth Village
Pada tahun-tahun berikutnya, beberapa properti Letchworth dijual dan dipugar menjadi lapangan golf dan sekolah menengah, tapi sebagian struktur yang terduduk di atas tanah itu telah cukup lama ditinggalkan dan dibiarkan membusuk. Alam kembali datang untuk merebut kembali banyak bangunan yang lama dengan tanaman merambat, tumbuhan poison ivy, dan dinding yang mulai lapuk termasuk jendela dan pintu. Tertulis jelas pada bangunan yang terbengkalai terpasang papan dengan tulisan "Dilarang masuk". Selama bertahun-tahun jendela telah pecah oleh para penyusup dan pengacau dan beberapa bangunan sepertinya telah pernah terbakar.

Di dalamnya, lorong-lorong dan kamar memiliki penampilan seperti telah ditinggalkan secara tiba-tiba, dengan tempat tidur berjamur dan kursi berkarat yang tersisa. Ada juga foto-foto lama, pakaian, sepatu, dan barang pribadi lainnya berserakan, dibuang dan dibiarkan begitu saja. Gambar masih menggantung di dinding, ada TV tua rusak terduduk di kamar seolah menunggu seseorang untuk datang dan menontonnya, peralatan medis berserakan, dan bahkan tanaman hias yang telah mati masih tergantung di dinding. Salah satu ruangan memegang suasana menakutkan di tempat dimana beberapa pasien yang dirawat di Letchworth tetapi tidak pernah kembali. Kebanyakan orang yang datang ke sini untuk berjalan di antara gedung-gedungnya sering melaporkan merasakan perasaan pilu luar biasa, rasa sedih yang hampir tak tertahankan menghiasi tempat ini.

Kisah Seram Rumah Sakit Terkutuk

Sekitar setengah mil dari kampus utama Letchwood adalah pemakaman, yang sekarang dikenal sebagai Old Letchworth Village Cemetery, yang digunakan jika ada pasien yang meninggal di sana. Cukup mengejutkan, karena tidak ada nama yang tertulis di batu nisannya, melainkan hanya angka saja yang ditulis sebagai penanda kuburan, karena dianggap pada saat itu sangat tidak pantas untuk orang cacat mental di tulis nama lengkapnya, karena pihak keluarga tidak ingin berhubungan dengan kerabat mereka yang mengidap cacat mental. Di zaman modern, sebuah batu peringatan telah didirikan di kuburan yang berbunyi "Mereka yang tidak akan terlupakan," terukir dengan nama-nama dari ratusan pasien yang dimakamkan di sini, meskipun ada beberapa pasien yang telah meninggal masih tetap tanpa nama. Kuburan ini jarang dikunjungi, dan bahkan sekarang sebagian besarnya masih sepi dari pengunjung. Satu-satunya orang yang datang ke sini sekarang adalah pekerja pemeliharaan yang datang untuk memotong rumput atau membersihkan sampah, dan para pencari sensasi yang suka mengintip suasana horor, serta para pengacau. Sementara mereka yang terkubur disini tetap terlupakan, seperti dalam hidup mereka sendiri yang telah dicampakkan.

Pemakaman Letchworth Village
Pemakaman Letchworth Village
Mengingat suasana seram tempat usang ini adalah sejarah penderitaan manusia, maka anda mungkin bisa menduga tentang alasan tempat ini dikatakan berhantu. Ada daftar panjang fenomena aneh yang tidak dapat dijelaskan hadir di Letchworth. Pengunjung yang datang kesini telah melaporkan mendengar suara gesekan di lantai, langkah-langkah berat, bisikan tanpa tubuh, dorongan, ketukan, dan noda aneh di dinding. Beberapa kamar juga mendadak menjadi sangat dingin, bahkan di tengah musim panas, dan ada banyak fenomena gaib tercatat di sini. Penampakan makhluk halus seperti wujud anak-anak tampaknya sangat aktif, dengan laporan suara tertawa cekikikan misterius, jejak kaki, dan aktivitas poltergeist seperti barang-barang terlempar dengan sendirinya di dalam kamar atau peralatan listrik yang tiba-tiba menyala dan mati sendiri. Orbs atau lampu melayang juga sering terlihat. Ada juga tanda-tanda lain yang sangat tidak menyenangkan. Beberapa aktivitas gaib ini dikatakan suka mendorong, atau bahkan kekuatan yang tak terlihat ini menjatuhkan seseorang ke lantai. Ada sebuah kelompok pencari sensasi horor melaporkan telah melihat sesuatu yang mengerikan saat menjelajahi dasar bangunan ketika mereka melihat penampakan hantu setinggi 7 kaki dengan wujud kakinya yang terbalik ke belakang, matanya bersinar putih dan berjalan ke arah mereka. Salah satu dari kamar dari bangunan medis lama juga diduga memiliki simbol pentagram di lantainya dan sepertinya merupakan bekas aktivitas ritual para pemuja setan.

Rumah sakit ini akhirnya menjadi sangat angker, dengan seringnya terjadi penampakan, suara anomali, atau bahkan serangan fisik hantu terjadi di sini dengan frekuensi yang menakutkan. Banyak foto, video, dan rekaman audio yang menunjukkan aktivitas hantu di Letchworth. Mungkin investigasi paling terkenal dibuat oleh sebuah acara TV berjudul Ghost Adventures. Dan tidak diragukan lagi mereka bermain dengan rasa takut dan dramatis, para kru diduga mengalami segala macam fenomena aneh, mulai dari suara-suara yang tidak dapat dijelaskan, dan diduga juga salah seorang saksi yang diwawancarai bahkan tetap diikuti hantu hingga pulang kerumahnya.

Susana di dalam lorong Letchworth
Susana di dalam lorong rumah sakit Letchworth
Saat ini, wilayah ini cukup aktif di siang hari. Orang-orang berjoging dengan anjing mereka sangat umum terlihat di sini sepanjang tahun. Pada malam hari, ada kebijakan ketat yang melarang siapapun masuk tanpa izin, polisi berpatroli dan tidak ragu-ragu untuk menangkap siapa pun yang tertangkap menyelinap di sekitar Letchworth. Sulit untuk membayangkan siapa yang ingin berada di sana dalam kegelapan. Namun demikian, sejumlah aktivitas gaib masih dilaporkan dari Letchworth dan dari publisitas yang dihasilkan oleh acara Ghost Adventures telah memastikan bahwa ada banyak orang yang bersedia untuk mengambil risiko untuk melihat sekilas sesuatu yang aneh.

Tidak dapat disangkal lagi bahwa Letchworth adalah tempat seram yang dibebani dengan sejarah kesakitan dan penderitaan. Tetapi apakah tempat itu benar-benar berhantu? Apakah roh-roh orang cacat mental yang terlupakan masih berkeliaran di reruntuhan tempat itu? Atau apakah para jin dan setan tumbuh di sekitar tempat yang menakutkan ini untuk mengambil kesempatan dan menyerupai mereka yang telah mati? Yang jelas bahwa penderitaan, penyiksaan, dan keputusasaan yang meresapi tempat ini telah begitu lama dan entah bagaimana kemudian berubah menjadi sosok makhluk mengerikan? Dapatkah penderitaan masa lalu memaksakan dirinya untuk hadir ke masa kini? Apapun jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini, jika suatu tempat telah lama ditinggalkan, maka tempat-tempat tersebut biasanya akan dihuni oleh kejahatan dan berubah menjadi menakutkan, maka Letchworth Village menjadi contoh kuat dan memiliki peringkat sebagai salah satu tempat yang paling menakutkan. Akhirul kalam, mudah-mudahan bisa menambah pengetahuan, semoga anda dapat mengendalikan rasa takut dalam diri anda dan Wassalamualaikum.

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.