Pengaruh Genetik Antara Manusia Siang Dan Manusia Malam

Pengaruh Genetik Antara Manusia Siang Dan Manusia Malam
Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Jika segelas kopi tampaknya tidak cukup membantu untuk membuat anda merasa segar dan terjaga di pagi hari, sepertinya hal itu bukan masalah pada kebiasaan anda, tapi terkait dengan genetik anda sendiri. Ah masa? Benar atau tidak mari kita vaca dibawah ini.

Menurut studi baru oleh sebuah perusahaan genetika 23andMe, bahwa preferensi untuk menjadi "orang siang" atau seseorang yang menikmati bangun pagi lebih awal dan pergi tidur lebih awal daripada "orang malam" atau orang yang bergadang di sepanjang malam dan mulai mengantuk saat matahari terbit, setidaknya, sebahagiannya memang telah tertulis dalam gen anda. Para peneliti di perusahaan tersebut menemukan bahwa ada 15 daerah dari genom manusia yang terkait untuk menjadi orang siang, dan termasuk tujuh wilayah yang terkait dengan gen yang mengatur ritme sirkadian atau jam internal tubuh.

"Saya menemukan hal menarik untuk melihat bagaimana genetika mempengaruhi preferensi dan perilaku kita," kata rekan penulis studi David Hinds, ahli statisktik genetika di 23andMe, sebuah perusahaan pengujian genetik swasta yang bermarkas di Mountain View, California.

Ritme sirkadian adalah kira-kira siklus 24 jam aktivitas tubuh yang dikendalikan oleh otak yang memberitahu tubuh kita kapan saatnya tidur dan untuk membantu mengatur proses biologis lainnya. Gangguan siklus ini berkontribusi terhadap ketidakseimbangan tubuh yang menyebabkan lelah berlebihan dan berimplikasi terhadap gangguan tidur, depresi atau bahkan obesitas, demikian menurut Hinds. Tapi sampai saat ini, penelitian tentang irama sirkadian hanya terbatas pada percobaan pada hewan dan penelitian kecil pada beberapa manusia saja, katanya.

Dalam studi mereka, Hinds dan timnya mengumpulkan data dari hampir 90.000 pelanggan yang memberikan DNA dari sampel air liur mereka. Para peneliti kemudian meminta para peserta untuk menjawab pertanyaan sederhana, yakni apakah mereka menganggap diri mereka sebagai orang siang atau orang malam. Dengan membandingkan tanggapan survei dengan mencocokkan informasi dari DNA peserta, para ilmuwan mampu menganalisis apakah ada mutasi dari pasangan tunggal basa yang disebut Single Polimorfisme Nukleotida, atau SNP muncul lebih sering pada orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang siang.

Para ilmuwan menemukan bahwa salah satu dari 15 varian genetik yang ada meningkatkan peluang seseorang untuk menjadi orang siang di antara sekitar 5 persen hingga 25 persen, menurut penelitian ini. Perempuan lebih mungkin untuk bangun pagi (48,4 persen, dibandingkan dengan laki-laki 39,7 persen). Dan orang-orang yang berusia lebih dari 60 tahun mengatakan bahwa mereka lebih suka bangun pagi lebih awal dibandingkan mereka yang berusia di bawah 30 (sekitar 63,1 persen, dibandingkan 24,2 persen dari peserta yang berusia di bawah usia 30), kata para peneliti.

Namun perbedaan antara menjadi orang siang atau orang malam tidaklah begitu sederhana, ini pendapat lain menurut Till Roenneberg, seorang profesor di Ludwig Maxmilian University di Munich, Jerman, yang mempelajari ritme sirkadian ini mengatakan;

"Ini adalah karakteristik yang bersifat terus menerus, seperti tinggi badan atau ukuran sepatu," kata Roenneberg Live Science. "Tidak ada dua ukuran sepatu dan tidak ada dua tinggi tubuh dalam tubuh seseorang. Ini kontinum. Ada yang sangat, sangat singkat, sangat tinggi, dan sisanya berada di antaranya."

Dan bagaimana ritme sirkadian memanifestasikan dirinya tergantung pada sejumlah faktor, seperti sinar matahari dan suhu, serta gen, kata Roenneberg. Meskipun dapat dinilai dengan kuesioner tertentu, hanya dengan meminta dan mensurvey orang-orang apakah mereka menganggap diri mereka orang siang atau orang malam tidak akan memberikan chronotype objektif, tambahnya.

Selain itu, ritme sirkadian selalu beradaptasi. Itulah yang memungkinkan orang untuk pulih atau mengubah kebiasan jam tidur, seperti bekerja sebagai pramugari atau pekerja shift, kata Roenneberg. Orang yang terlahir dengan predisposisi terhadap bangun lebih awal atau tidur lebih awal membuat lebih sulit bagi mereka untuk mengubah ritme sirkadian-nya. Tapi, perubahan keadaan hidup dan paparan cahaya, seperti duduk di depan komputer di kantor larut malam, atau pergi untuk mendaki berlibur dapat mengubah seseorang menjadi orang siang atau ahli bergadang, menurut Roenneberg.

Dan bagi para ahli sains genetika dan bagaimanapun itu faktanya sebuah studi besar seperti ini bisa membantu meningkatkan kepercayaan diri para peneliti untuk terus meneliti dampak genetik pada ritme sirkadian. "Meskipun dari kontributor lain hasilnya bisa bervariasi [dalam Chronobiology], dan efek genetik masih tetap memiliki pengaruh," demikian kata Juni Li, seorang ahli genetika di University of Michigan yang tidak terlibat dalam penelitian ini, kepada Live Science.

Namun hasil studi ini tidak membuktikan bahwa varian genetik yang menyebabkan gangguan tidur, depresi atau obesitas. Ini akan mengambil penelitian lebih lanjut pada populasi lainnya, serta studi hewan, untuk mengkonfirmasi hubungan kausal ini, kata Li. Namun demikian, hal itu telah menunjukkan bahwa tidur sangat penting untuk kesehatan kita, kata rekan penulis studi Youna Hu, seorang ilmuwan Data yang baru saja pindah dari 23andMe ke Amazon.

"Studi ini memberikan beberapa bukti yang berguna dan bimbingan bagi para peneliti untuk mengetahui di mana mereka harus mengexplorasi lagi," katanya. Penemuan ini dipublikasikan pada tanggal 2 Februari dalam Journal Nature Communications.

Well emosi muda, jika dibandingkan dua pendapat diatas antara pendapat para saintis dari perusahaan genetika 23andme dan pendapat professor Till Roenneberg, maka saya lebih cenderung untuk percaya kepada pendapat kedua, yakni jam tidur dipengaruhi oleh banyak faktor dan gen tidak memiliki pengaruh mutlak dalam hal tersebut. Sebagaimana yang kita ketahui bahwa gen manusia cenderung beradaptasi terhadap keadaan, dan hal inilah yang membuat manusia bisa berubah dari kebiasaannya.

Bagaimanapun juga bergadang memang kurang baik, walaupun saya sendiri terkadang mengalami kesulitan tidur dan akhirnya menjadi sering bergadang hehehe. Namun kebiasaan manusia memang selalu bisa berubah dan bisa "DI UBAH" tergantung seberapa keras kemauan dan antusias anda untuk merubahnya, dan tentunya semua perubahan hendaklah menuju ke arah yang lebih baik. Semoga bermanfaat dan Wassalamualaikum.

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْ
وَمِنْ رَحْمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Dan karena rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebahagian dari karunia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya. (Surat Al-Qasas Ayat 73)

Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.