Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Organisasi rahasia memang cukup misterius, tapi kadang-kadang mereka melampaui sekedar dari misterius, organisasi seram dan terkadang mengumpulkan reputasi gelap sebagai kekuatan mematikan yang harus diperhitungkan, memberi kematian bagi mereka yang menentang. Mungkin dizaman ini kita mengenal "Illuminati" sebagai salah satu contoh kelompok rahasia dengan agendanya yang ingin merubah tatanan dunia menurut keyakinan dan sistem mereka, namun jauh hari sebelum berbagai organisasi rahasia ada seperti sekarang ini, ada sebuah kelompok paling misterius yang menjadi gagasan mula bagi terbentuknya kelompok-kelompok rahasia lainnya. Ini adalah kisah dari perintah rahasia dengan pembunuh bayangan yang dibentuk di Persia klasik dan yang terus menebar di bawah cengkeraman teror selama lebih dari satu abad. Mereka selalu mengintai dalam bayang-bayang, mereka bisa siapa saja, dan mereka selalu siap menerkam, sabar menunggu kabar dari tuannya untuk kemudian keluar dari kegelapan dan bayangan lantas memberikan kematian pada saat itu juga. Mari kita menyelidiki beberapa sejarah kelam dari salah satu organisasi paling rahasia dan mematikan dari dunia kuno persia yang kini telah menjadi negera Iran sebagai imperium agama syiah.

Jalan menuju pembentukan salah satu perkumpulan rahasia yang paling menakutkan dunia ini diketahui dimulai di Mesir pada milenium pertama Masehi, yang kemudian berlanjut di bawah kendali sekte Syiah Ismailiyah, yang telah lama menjadi kelompok minoritas kecil di dalam Islam, yang mengaku mengikuti Ismail bin Jafar, seorang imam yang juga diakui oleh kelompok Syiah yang lebih besar, dan mereka mempraktikkan imannya ditandai dengan egalitarianisme radikal dan pengucilan dari aturan kekhalifahan Islam yang dipimpin oleh Abbasiyah yang berkuasa saat itu. Pada saat itu, sekte Ismailiyah telah lama dibenci dan diperangi oleh Islam maupun sekte Syiah lainnya, mereka dianggap revolusioner yang sesat. Sebagian besar pengikutnya tersebar dan tak berdaya, sekte ini telah hidup di pinggiran Islam selama bertahun-tahun, diam-diam menyebarkan ideologi mereka melalui misionaris yang dikenal sebagai da'is. Dan salah satu da'is ini yang bernama Ubaydillah yang meluncurkan pemberontakan lantas kemudian berhasil menggulingkan dinasti Islam yang berada Tunisia dan kemudian memulai kekhalifahan Fatimiyah di 910 H, yang dengan cepat pula menaklukkan Mesir, Palestina, kota suci Mekkah dan Madinah, dan bagian dari Syria, dari mana mereka mulai menyebarkan model dari keyakinan mereka.

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia
Hasan Al-Sabbah
Hassan al Sabbah lahir antara 1040 dan 1050, dan bergabung di sekte Ismailiyah saat ia masih seorang pemuda. Ia karismatik, cerdas, dan intens, Hassan secara cepat naik dan menonjol dalam komunitas Ismaili dan mengumpulkan reputasi di Persia Barat sebagai misionaris penghasut, yang dikenal untuk aksi intelijen yang begitu sengitnya, ia memiliki keterampilan berdebat, semangat fanatik, mudah marah, dan ketangguhan. Sifat-sifat ini yang menyebabkan dia sering berada dalam kesulitan, karena ia dikenal memiliki argumen keagamaan yang intens pada gurunya dan ia juga pernah ditangkap kemudian dikirim ke penjara politik setelah menyinggung Kepala lokal Angkatan Darat, Badr al-Jamali. Dia kemudian ditendang keluar dari Kairo, di mana saat itu dia menerima instruksi untuk maju dalam pekerjaan misionaris. Namun demikian, meskipun pengasingannya dari Kairo, Hassan kemudian menjadi salah satu misionaris Ismailiyah yang paling terkemuka yang melaksanakan pekerjaannya di seluruh Persia.

Pada saat itu, pijar Ismailiyah mulai agak menurun, yang disebabkan oleh perselisihan internal di antara para pemimpinnya, perpecahan ideologi, dengan kelompok yang secara bertahap terbagi ke dalam dua pecahan, yakni sekte Ismailiyah Mustali dan Ismailiyah Nizari disebabkan karena konflik perihal pewaris kekhalifahan, dan mereka juga sering mengalami kerugian dari serangan yang meningkat dari kekhalifahan Islam. Dalam hatinya ia bersemangat untuk menyebarkan faham sekte Ismailiyah, Hassan juga mencoba untuk membuat benteng, basis operasi dimana ia dan para pengikutnya bisa melanjutkan pekerjaan yang berbahaya dan meningkatkan keunggulan doktrin mereka di seluruh wilayah. Setelah melintasi tanah dan mencari lokasi yang cocok, Hasan melihat suatu lokasi di pegunungan Persia utara didekat Sungai Shah dimana mereka melihat benteng mengesankan bernama Alamut, yang bertengger menjulang di tebing tinggi di atas lantai dari lembah gunung, sehingga sulit untuk dijangkau bagi musuh-musuhnya. Mudah dipertahankan, dengan arah pandang yang jelas untuk melihat bermil-mil lanskap dibawahnya, benteng itu dianggap bisa menjadi tempat yang sempurna untuk memulai operasi mereka.

Namun, mereka memiliki masalah. Pertama, Alamut sendiri adalah milik kekaisaran Seljuk, yang jelas-jelas mereka tidak akan memberikan begitu saja. Kedua, Hassan dan anak buahnya kalah dari segi jumlah, dan mengingat bahwa benteng Alamut mudah dipertahankan dan sulit untuk dicapai maka musuh tidak memiliki kesempatan sama sekali untuk mengambilnya dengan paksa. Kebanyakan mereka akan menyadari kesia-siaan mencoba mendapatkan benteng ini apabila dilakukan penyerangan langsung, tapi bagi Hassan ini adalah masalah hanya kecil. Langkah rencana selanjutnya adalah dengan mengirimkan misionaris ke daerah sekitarnya untuk menyebarkan ideologi iman sekte mereka kepada penduduk setempat, terutama pemimpin desa dan orang yang dianggap menonjol. Langkah berikutnya lebih berani, Hasan dan anak buahnya diam-diam mulai keluar dan merekrut pasukannya untuk merebut benteng dari tangan prajurit kaisar seljuk.

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia

Komandan benteng mulai curiga ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi, tapi dia tidak berdaya untuk melakukan apapun karena saat itu sebagian besar pasukan dan penduduk setempat sudah berpindah keyakinan menjadi Ismailiyah dan otomatis menjadi pengikut Hassan. Karena kalah jumlah, komandan benteng tidak punya pilihan selain menyerahkan benteng, dan dengan demikian setelah hampir dua tahun dengan sabar memberlakukan rencananya, Hassan telah mendapatkan benteng tanpa pertumpahan darah atau kekerasan. Rencana pengambilan Alamut ini disusun dengan begitu rapi. Dengan benteng Alamut ditangan, Hassan tahu bahwa hanya masalah waktu sebelum pasukan Seljuk datang untuk mengambil kembali, dan jelas seorang amir Seljuk marah dan datang mengamuk melalui lembah untuk membalas dendam, menghancurkan kota-kota, meratakan tanaman, dan membunuh setiap pengikut Ismailiyah yang dia temukan, tapi Alamut terbukti tangguh sebagaimana yang Hasan harapkan, ia memukul mundur serangan itu dan mengirim pasukan emir kembali pulang dalam kekalahan frustrasi. Buntut dari serangan ini, dengan banyak tanaman dan rumah terbakar, Hassan meluncurkan kampanye untuk lebih unjuk gigi dan merangkapkap posisi strategis lain di kawasan ini, kadang-kadang melalui cara yang bijaksana atau propaganda dan pada waktu lain melalui kekuatan militer pula, sampai-sampai ia telah menciptakan hampir seperti sebuah negara miniatur sendiri. Sebagai basis dari kehadiran Ismaili dalam penyebaran wilayah, Seljuk mulai menyadari ancaman mereka dan memutuskan respon yang lebih kuat. Dua kelompok besar tentara dikirim ke daerah itu untuk menghajar Ismailiyah dan benteng Alamut berada di bawah pengepungan, namun Hassan dan bentengnya tak tertembus dan akhirnya mampu menggagalkan semua agresi tersebut. Pada waktu ini hasan mulai beralih ke cara baru untuk melawan musuh-musuhnya, dan mulai membentuk satuan khusus para pembunuh!

Salah satu musuhnya yang menjadi perhatian Hassan adalah seorang bernama Wazir Nizam al-Mulk, yang sedang melakukan perjalanan dari ibukota Seljuk dari Isfahan ke tempat tinggal khalifah Abbasiyah di Baghdad bersama dengan Sultan Malik Shah. Hassan kemudian mengirim salah seorang asistennya yang paling dipercaya, seorang pemuda bernama Bu-Tahir, untuk menyusup dalam rombongan dan berpakaian menyaru sebagai seorang Sufi dan dipersenjatai dengan belati tersembunyi. Pada pagi hari Oktober 1092, ketika Nizam baru saja selesai makan pagi dengan Sultan dan sedang dalam perjalanan kembali ke tendanya, Bu-Tahir yang sedang menyamar mendekati Wazir dengan kertas di tangannya, mengklaim bahwa kertas itu adalah sebuah petisi yang ia ingin wazir untuk melihat. Ketika Wazir mengulurkan tangan untuk melihat kertas itu, Bu-Tahir segera menikamnya, pisau tepat menembus hati, secara cepat pula Bu-Tahir segera ditundukkan dan dibunuh oleh anak buah Wazir. Meskipun operasi ini telah menyebabkan agen rahasianya mati, tetapi kematian ini telah memenuhi tujuan dan memiliki efek psikologis yang kuat pada Seljuk, dan pada setiap orang yang akan menentang Hassan. Ismailiyah telah menunjukkan fakta bahwa mereka memiliki kemampuan dan tekad juga keberanian untuk diam-diam menjangkau dan memberikan kematian sesuka hati mereka, meskipun angkanya cukup rendah dan diwilayah yang relatif kecil.

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia
Hashshashin
Didorong oleh keberhasilan pembunuhan pertama ini, Hassan menjadi semakin berambisi dan segera membentuk kelompok pasukan elit individu yang bisa dipanggil untuk melakukan misi kejamnya. Perekrutan untuk kelompok baru ini didapat dari orang-orang Hassan sendiri, serta desa-desa sekitarnya. Calon potensial yang dipilih umumnya yang memiliki kelicikan, kecerdasan, kekejaman, keberanian, dan semangat iman sekte mereka. Dalam beberapa kasus, dikatakan bahwa anak laki-laki yang direkrut, Didoktrin dan dilatih dengan cara-cara membunuh. Mereka dilatih dalam penggunaan berbagai senjata, pertarungan tangan kosong, gerakan siluman, penyamaran, pengumpulan intelijen, dan perang psikologis, namun pelatihan yang paling penting yang mereka terima adalah komitmen ideologis secara intens dan fanatisme yang dipupuk dalam diri mereka melalui penyerangan konstan dari propaganda dan keyakinan mereka. Hassan membuat dogma untuk membuat mereka benar-benar taat kepadanya, ia akan berusaha keras untuk meyakinkan mereka bahwa ia adalah salah satu penyelamat sejati mereka, dan bahwa hanya dengan mati di bawah perbudakan itu mereka akan mencapai kebahagiaan surgawi.

Pada akhir semua pelatihan ini, idealnya mereka yang direkrut telah berubah menjadi pembunuh mematikan yang disiplin, fanatik, benar-benar berkomitmen untuk tujuannya, tidak takut mati, dan siap untuk mengikuti setiap perintah yang diberikan tanpa pertanyaan. Inilah senjata manusia yang baru ditempa doktrin perang yang disebut fidaiyn, yang secara kasar bila diterjemahkan menjadi "yang berkorban", atau lebih tepatnya "orang-orang yang mempertaruhkan hidup mereka secara sukarela,". Kelompok pembunuh ini kemudian akan memulai misi "Hashashin", yang berarti "pengikut Hassan," dan juga mungkin merupakan kata yang diadopsi kedalam bahasa Inggris yakni "Assassin".

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia
Karena banyaknya tulisan sejarah tentang bagaimana kelompok terlatih ini hilang atau tertutup dari pengamatan Tentara Salib, penjelajah Eropa, dan terutama dari laporan Marco Polo, yang mungkin bercampur dengan beberapa fiksi aneh, ada banyak legenda yang bermunculan tentang metode pelatihan mereka. Misalnya, dikatakan bahwa para pembunuh yang direkrut akan tertipu dan berpikir bahwa mereka sebenarnya telah meninggal, dan terbangun di taman yang mewah, yang mereka akan berpikir bahwa itu adalah surga. Kemudian Hassan akan menunggu mereka yang direkrut dan mendoktrin bahwa dia adalah entitas ilahi dengan kekuatan untuk mengirim mereka kembali ke dunia, sehingga hal ini akan memperkuat loyalitas mereka. Cerita lain menjelaskan bahwa anak laki-laki akan menghabiskan seluruh waktu mereka di taman ini, hidup dalam kemewahan sampai mereka diusir jika mereka tidak mematuhi tuan mereka maka mereka tidak boleh kembali. 

Dalam kisah lainnya, Hassan dikatakan menurunkan seorang pria ke dalam lubang di tanah dengan hanya menunjukkan kepalanya, yang kemudian disekelilingnya di taburi dengan darah untuk membuatnya tampak seolah-olah kepala itu telah dipenggal. Para anggota kemudian menunjukkan kepala tersebut dan Hassan akan muncul untuk membuat "kepala" itu berbicara dan bergerak, sehingga membuktikan dalam pikiran mereka bahwa guru mereka memiliki kekuatan besar. Untuk membuatnya tampak lebih meyakinkan, ketika mereka yang direkrut telah meninggalkan ruangan, Hassan akhirnya benar-benar membunuh dan memenggal, kepalanya diarak disekitar tiang untuk menunjukkan bahwa orang itu benar-benar telah mati. Dikabarkan juga bahwa para pembunuh ini terus menerus diberikan rokok ganja, yang kemungkinan besarnya anda tahu efek ganja, untuk membuat mereka menjadi "fly", dan membuat mereka lebih mudah dimanipulasi, dan juga meningkatkan keberanian. Bahkan, so dari kisah ini juga yang telah melahirkan gagasan bahwa nama Hashashin sebenarnya berasal dari kata bahasa Arab "hashishi", yang berarti "pengguna ganja," meskipun ini akan sangat menentang tradisi Muslim untuk menghindari minuman keras. Tidak pasti seberapa banyak kebenaran setiap kisah ini, tapi tetap saja hal itu menunjukkan tentang berapa banyak kekuatan Hashashin yang melahirkan banyak imajinasi.

Ketika mereka akhirnya dikirim ke lapangan, Hashashin, atau Assassins yang sangat berani ini, lebih memilih untuk menyerang targetnya di daerah yang sangat umum dengan banyak saksi mata, seperti masjid atau dijalan-jalan kota, ini dilakukan untuk memperkuat dampak psikologis, menumbuhkan reputasi jahat mereka, dan menabur teror, meskipun dikabarkan mereka berusaha keras untuk memastikan bahwa tidak ada orang yang tidak bersalah yang dirugikan. Bahkan sangat penting bagi mereka yang tak berdosa terhindar dari pembunuhan dan menunjukkan mereka hanya membunuh mereka yang ada didalam list yang harus dibunuh saja. Kebiasaan membunuh ini di mana banyak orang bisa menyaksikan tindakan tersebut, akhirnya tersebar rumor dari mulut ke mulut secara cepat tentang anggota Hashashin bisa ada di mana saja dan beraksi kapan saja. Pembunuhan itu dilakukan dengan teliti dan hampir selalu dilakukan dengan senjata kuartal jarak dekat seperti belati, dan mereka menghindari senjata yang memungkinkan sasarannya untuk melarikan diri, seperti busur atau racun. Ini semua dilakukan dengan tanpa rasa takut, meskipun Assassin akan mencoba untuk melarikan diri jika mereka mampu, tetapi mereka tidak takut untuk mati di tangan musuh mereka, meskipun mereka tidak pernah melakukan bunuh diri.

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia

Pembunuhan ini juga tidak selalu dilakukan secara langsung. Kadang-kadang Assassin akan menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk belajar bahasa dan budaya ditempat mereka ingin menyusup dan berusaha untuk semakin dekat dengan target mereka, secara perlahan-lahan menembus lingkaran dalam dan masuk melalui tabir keamanan. Untuk tujuan ini, mereka adalah "master" dari penipuan dan penyamaran, menggunakan kostum atau penutup apa pun yang mereka harus pakai demi meraih tujuannya, secara sabar mereka membaur dengan musuh mereka, mereka bisa menjadi petani yang bekerja diladang, tentara, atau hamba yang dipercaya setia. Mereka bisa siapa saja. Fakta bahwa Hashashin tidak takut mati dan bahwa memang, mengingat target mereka biasanya selalu memiliki profil tinggi, yang pastinya mereka akan membunuh targetnya dan memastikan korbannya musnah tanpa peduli apa yang telah mereka lakukan.

Pada kesempatan yang berbeda, Hashashin tidak membunuh sama sekali, melainkan mengandalkan perang psikologis, dimana mereka memang begitu fasih pada hal ini. Salah satu contoh dari hal ini adalah untuk menyusup ke tempat orang yang dianggap menonjol dan meninggalkan belati di bantal mereka, biasanya dengan pesan seperti "Anda telah diperingatkan," "Anda berada di genggaman kami," atau pesan lainnya yang mengancam, membuat korban potensial menjadi ketakutan. Ini semacam taktik teror yang begitu efektif bahwa mereka memungkinkan Hashashin untuk mengerahkan pengaruh pada tokoh politik atau orang menonjol tanpa harus mengandalkan kekerasan sama sekali. Dalam kasus lain, korban diizinkan untuk melarikan diri dari serangan hanya dengan beberapa luka, membuat mereka sangat menyadari bahwa mereka bisa dibunuh kapan saja dan membuat mereka dalam cengkeraman rasa takut, kadang-kadang saking takutnya mereka yang ditargetkan terus menerus memakai baju besi dan selalu berada didekat pengawal bersenjata untuk mengawasi mereka 24 jam dalam sehari semalam. Karena memang tidak pernah jelas di mana serangan mungkin akan datang, dan karena tidak ada yang tahu siapa yang bisa menjadi pembunuh, bahkan pengawal atau penasihat atau hamba yang dipercaya bisa menjadi salah satu pembunuh itu. Bahkan para penguasa yang paling baik perlindungannya dan kuat, tidak ada yang pernah tahu bahwa salah seorang dalam rombongan mereka mungkin adalah Assassin yang menunggu saat tepat untuk menyerang.

Assassins, Organisasi Pembunuh Rahasia
Upaya pembunuhan Edward I dari Inggris Oleh Hashashin
Taktik teror ini sangat efektif, dan sering hanya dengan menyebutkan Hashashin sudah cukup untuk membuat orang merasa khawatir. Dalam banyak kasus, sepertinya akan menjadi lebih mudah untuk hanya membungkuk pada tuntutan mereka atau membuat gencatan senjata dengan Hassan daripada menghadapi kemungkinan serangan setiap saat. Ancaman pembunuhan konstan ini tidak pernah berakhir dan terus menanamkan rasa takut dalam hati musuh-musuhnya serta jelas memiliki efek jera yang kuat, dan menjadi tawar-menawar yang kuat untuk Hassan, yang memungkinkan dia untuk memegang pengaruh lebih jauh dan lebih besar.

Daftar korban yang ditargetkan oleh Hashashin termasuk pemimpin agama, emir, Sharif, khalifah, pemimpin politik atau militer, dan sesiapa saja yang merupakan ancaman potensial bagi Hassan atau bagi keyakinan Ismailiah, tetapi daftar ini selalu berubah tergantung pada agendanya. Bahkan seorang jendral besar sekelas Salahuddin Al-ayubi juga menghadapi beberapa upaya pembunuhan dari Hashashin. Selama Perang Salib, Hashashin memiliki hubungan yang renggang dengan Tentara Salib, kadang-kadang bekerja untuk mereka dan kadang-kadang juga menargetkan mereka, pokoknya pembunuhan ini dilakukan demi kekuasaan atau alasan apapun demi kepentingan mereka. Bahkan, beberapa target Hashashin adalah orang yang terkenal sekalipun. Salah satu pembunuhan terkenal Hashashin adalah komandan militer Tentara Salib dari Italia utara, Conrad dari Montferrat, yang telah terpilih menjadi Raja Yerusalem pada bulan April 1192. Dua Hashashin menyamar sebagai biarawan menghabiskan waktu selama 6 bulan untuk semakin dekat dengannya, berpura-pura untuk masuk agama Kristen demi menghilangkan kecurigaan, sebelum akhirnya mendapatkan kepercayaan dan dikawal oleh dua ksatria kristen. Hal ini sering dispekulasikan bahwa Assassins telah bekerja untuk salah satu dari banyak musuh Kristennya, seperti Richard The Lion Heart dan Henry from Champagne. Upaya lainnya dari usaha pembunuhan terkenal oleh Hashashin adalah Edward I dari Inggris, yang terluka oleh pisau walaupun akhirnya gagal untuk mengakhiri hidupnya di tahun 1271.

Hashashin beroperasi di wilayah Timur Tengah dan menghujam rasa takut selama lebih dari 125 tahun, di bawah bimbingan total dari 8 orang grand master. Pemerintahan yang menyebarkan rasa takut itu memang cukup kuat, tetapi semua hal memang harus berakhir. Menjelang awal abad ke-13, sebuah kekuatan baru yang menakutkan sedang melanda di seluruh negeri, seperti gelombang tsunami tentara Mongol di bawah pimpinan brutal Genghis Kahn, menghancurkan apa saja yang mereka lewati, bahkan Hashashin akhirnya terbukti tidak berdaya sama sekali menghadapi kekuatan raksasa ini. Pada awalnya, Hashashin hanya perlu sedikit khawatir. Meskipun tentara Mongol telah menguasai wilayah yang luas dari Asia Tengah antara tahun 1219 dan 1223, Hashashin relatif tidak terpengaruh, karena perhatian Mongol 'difokuskan di tempat yang lain. Namun, cucu Genghis Khan, Mongke Khan, mulai mengarahkan perhatiannya kepada para penyerang diwilayah Islam ini dan berharap untuk akhirnya menaklukkan Baghdad. Ketika Hashashin belajar dari ancaman baru ini, mereka membuat upaya untuk membunuh Mongke dengan mengirimkan tim pembunuh untuk mengaku sebagai warga negara yang menyerah ke panglima perang sebelum akhirnya akan membunuhnya. Tetapi hal itu tidak berjalan sesuai rencana. Tim ini bagi para penjaga mulai terlihat mencurigakan dan akhirnya pembunuhan itu gagal. Dengan kegagalan ini, berefek bangsa Mongol mulai menaruh perhatian pada ancaman mematikan yang ditimbulkan oleh Hashashin, mereka mulai tertarik untuk memberangus kelompok mematikan ini. Mongke memerintahkan saudaranya, Hulagu Khan, untuk pergi menuju ke benteng Alamut dan dengan tegas menghancurkan seluruh sekte Hashashin tanpa tersisa. Pada awal tahun 1256, tentara Mongol mendatangi Hashashin di benteng Alamut dengan seluruh kekuatan mereka, dan hashashin hancur di bawah sebuah kekuatan tak terhentikan. Grandmaster Hashashin pada saat itu, Khur-Shah, yang dianggap lebih lemah dibandingkan dengan para pendahulunya, mati-matian berusaha untuk bernegosiasi dengan tentara Mongol yang akan menyerang, ia menawarkan diri untuk menyerah dan meminta belas kasihan, tetapi musuh tidak memperdulikan permintaan ini dan menyembelih grand master ismailiyah ini. Mereka kemudian pergi dan memburu juga membunuh setiap Assassins atau setiap Ismailiyah yang mereka bisa temukan dalam pesta kejam bermandikan darah. Dan hanya sedikit Hashashin yang tersisa tersebar di seluruh Asia, termasuk India, Afghanistan, dan Himalaya, dan zaman merekapun akhirnya berakhir.

Dalam kegilaan berikutnya, benteng Alamut kemudian diratakan dengan tanah dan perpustakaan dan catatan yang luas menjadi benar-benar hancur, meninggalkan kita dengan gambaran yang tidak lengkap dari sejarah dan praktek kelam sekte syiah ismailiyah. Memang ketika melihat urutan kisah dari pembunuh Hashashin, sejarahnya adalah keruh, berlumpur teror dan mencemari dunia Islam, yang sebagian besar orang memang tidak tahu terhadap kefanatikan berlebihan dan kotornya intrik sekte islamiliyah, banyak laporan yang dianggap cukup andal oleh penjelajah seperti Marco Polo, tapi sepertinya banyak yang dibesar-besarkan hingga ke titik di mana sulit untuk memisahkan fakta dari fiksi. Sejarah mereka tetap gelap, berjubah dalam legenda, mitos, kesalahan informasi, dan kesalahpahaman. Gagasan dramatis dari kekalahan jumlah kelompok rahasia pembunuh ini menyebabkan musuh-musuh mereka yang lebih kuat menjadi meringkuk dalam ancaman agen kematian tersembunyi tentu cocok untuk dianggap berlebihan dalam legenda, dan ketika melihat sejarah mereka, kurangnya informasi yang solid tentu juga membuat sulit untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang realitas kelompok bayangan ini. Sangat mudah untuk terjebak dalam kualitas sinematik petualangan dari semua itu. Di zaman modern, romantisme dramatisasi tentang Hashashinin masih dapat dilihat dalam budaya populer, seperti dalam video game populer Assassin Creed.

Namun untuk semua informasi yang salah dan kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang Hashashin dan cara-cara mereka, yang pastinya mereka memang benar ada. Mungkin warisan Hashashin di dunia modern terbaik saat ini dapat dilihat dalam gejolak yang dihadapinya. Setelah semua itu, mereka adalah pelopor pertama penggunaaan taktik teror, perang psikologis berbahaya, penggunaan sel tertanam dalam musuh-musuh mereka yang siap untuk menyerang dari dalam, dan menjadi contoh serangan bunuh diri, yang semuanya masih dapat dilihat dalam organisasi teroris seperti Hizbullah dan kelompok teroris lainnya, meskipun tehnik Hashashin tidak ragukan lagi telah disukai oleh para agen rahasia militer yang juga tampaknya telah menjadi praktek umum pada hari ini. Hashashin juga telah terbukti menjadi inspirasi potensial dibalik lahirnya berbagai sekte rahasia lainnya, memiliki dampak nyata tentang bagaimana kita melihat kelompok-kelompok rahasia dan bagaimana mereka beroperasi. Penulis Barat Moore mengatakan ini dalam buku Disinformasinya:

"Selama Perang Salib, Hashshashins berjuang baik bekerjasama atau untuk melawan Tentara Salib, menurut kepentingan agenda mereka. Akibatnya, Tentara Salib membawa "sistem Assassins" kembali ke Eropa, yang kemudian diturunkan dan ditirukan oleh banyak masyarakat rahasia di Barat. Templar, Asosiasi Yesus, Priory Sion, Freemason, Rosicrucian, dll semua berutang efisiensi organisasi mereka pada Hasan (sang pendiri hashashin)".

Kita mungkin tidak pernah memiliki gambaran yang jelas secara penuh tentang pembunuh rahasia ini. Hashashin tetap seperti bayangan dalam kematian mereka, dengan mitos dan legenda mereka yang membayangi setiap kebenaran yang dapat kita kumpulkan dari mereka. Sekarang mereka hanyalah bayangan gelap, catatan kaki romantisme sejarah, tetapi di hari mereka berjaya, Hashashin adalah salah satu kelompok paling rahasia, cerdik, dan membawa perintah mematikan paling rahasia di dunia, Kehadiran mereka cukup untuk menggeser keseimbangan kekuasaan dan mengubah sejarah, dengan mengandalkan potensi kematian yang datang bagi siapa saja dan di setiap saat, dimana hal itu cukup untuk mempengaruhi politik dan masyarakat Persia saat itu. Mereka tetap menarik dan menjadi contoh masyarakat rahasia yang tidak hanya berkembang di zaman sekarang, tapi kekuatan transformasi kuat dari sejarah yang membentuk banyaknya organisasi rahasia saat ini. Semoga anda berfikir dan Wassalamualaikum.

Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.