6 Perampokan Kuburan Paling Gila

6 Perampokan Kuburan Paling Gila
Halo emosi muda,. Assalamualaikum. Ternyata tidak hanya di indonesia saja perampokan terhadap kuburan terjadi seperti halnya yang dilakukan si manusia kanibal "sumanto", namun rupanya aksi perampokan ini juga dilakukan dibelahan dunia lainnya. Motivasi mereka bermacam-macam, mulai dari hanya rasa fanatik hingga kanibalisme. Bagaimanakah itu? well saya tidak tahu, karena itu mari kita baca artikel dibawah ini :D

Kuburan seharusnya menjadi tempat peristirahatan terakhir. Meskipun begitu namun kadang-kadang kedamaina dan ketenangan kuburan menjadi hancur dan para mayat pun terganggu. Makam telah dirampok karena berbagai alasan yang nyeleneh, meskipun alasan yang paling umum sepanjang sejarah mungkin tak lain adalah motif keuntungan. Sepanjang tahun 1800-an, mayat hasil rampokan di Amerika Serikat dan Inggris dijual ke ahli anatomi untuk pembedahan medis. Para praktisi seni medis yang buruk ini kemudian dikenal sebagai "resureksionis."

Sebuah pencurian mengejutkan
US Rep. John Scott Harrison adalah anak dari Presiden William Henry Harrison dan ayah dari Presiden Benjamin Harrison. Dia juga turut menjadi korban, meskipun dia cukup prestise di dunia politiknya, namun siapa sangka mayatnya juga dirampok.

Menurut sebuah artikel 1950 di Ohio Sejarah Journal, John Scott Harrison meninggal dan dikuburkan di pekuburan keluarga di North Bend, Ohio, pada tahun 1878. Tubuh mayat adalah masalah pada saat itu karena para dokter mendambakan mayat untuk dijadikan bahan praktek pelajaran anatomi, dan itu belum termasuk hukum untuk menggunakan tubuh mayat. Ya mungkin saat ini, di negara-negara luar memiliki program sumbangan sukarela tubuh mayat yang memungkinkan mahasiswa kedokteran untuk belajar pelajaran anatomi dari mayat. Untuk melindungi tubuh Harrison, keluarganya mengebumikan dia di dalam lemari besi yang berat dan tertutup dengan kubah yang terbuat dari tanah dicampur dengan batu-batu besar.

Tapi itu semua tidak menghalangi kaum resureksionis. Pada hari pemakaman Harrison, pelayat melihat bahwa kuburan segar terdekat yang terkandung tubuh seorang pria bernama Augustus Devin telah kosong. Salah satu putra Harrison adalah seorang teman dari Devin; ia bergabung dengan temannya dan menuju ke sekolah kedokteran Cincinnati untuk mencari mayat.

Sebaliknya, mereka malah menemukan John Scott Harrison, ya merekapun tidak lagi menunggu, so tubuh Harrison diculik juga akhirnya. "Tentu, hal mengejutkan ini telah menciptakan sensasi hebat saat itu,". Tubuh Devin kemudian ditemukan dalam keadaan telah diawetkan dalam tong air garam di sekolah kedokteran University of Michigan.

Charlie Chaplin
Ya emosi muda, Ikon ternama film bisu Charlie Chaplin meninggal pada bulan Desember 1977. Beberapa bulan kemudian, pada bulan Maret tahun 1978, makamnya ditemukan terbuka, tumpukan tanah segar menumpuk di samping liang kuburnya.

Menurut laporan kontemporer oleh Associated Press, peti mati Chaplin hilang, dan tanda seperti tertarik di rumput itu telah menunjukkan bahwa mayat diseret ke gang terdekat dan dibawa pergi dengan truk. Pada awalnya, tidak ada tanda-tanda siapa yang telah mencuri tubuh aktor terkenal itu. Beberapa berspekulasi berpendapat bahwa penggemar gila telah mencuri tubuh itu untuk memulangkan Chaplin Inggris.

Butuh waktu lebih dari dua bulan untuk memecahkan kasus pencurian tersebut - Seorang pria Bulgaria dan seorang imigran Polandia yang sedang mencari uang tebusan mayat sebesar 332.000 poundsterling Inggris - atau setara dengan sekitar 1,7 juta poundsterling Inggris hari ini, atau $ 2.600.000 dolar amerika serikat.

Janda Chaplin tidak tertarik untuk membayar uang tebusan tersebut. Seorang juru bicara polisi mengatakan kepada The Glasgow Herald: "Baginya, suaminya saat ini sedang berada di surga dan di dalam hatinya" Tapi dia membantu pencarian tersebut sehingga polisi bisa memantau panggilan mereka yang menuntut uang tebusan. Mereka akhirnya tertangkap di salah satu co-konspirator dalam bilik telepon di Lausanne, Swiss, menurut Herald. Tubuh Chaplin ditemukan terkubur di ladang jagung 12 mil (19 kilometer) dari pemakaman. Ia dimakamkan kembali di kuburan yang sama - tetapi dengan penambahan makam beton di sekitar peti mati.

Sebuah perampokan yang sukses
Orang-orang yang mencuri mayat taipan Alexander Turney Stewart di abad ke-19 lebih beruntung dengan skema uang tebusan mereka. Stewart sendiri adalah Seorang imigran Irlandia, ia mendirikan sebuah kerajaan-barang kelontong dan menjadi salah satu orang terkaya dalam sejarah.

Sekitar dua tahun setelah kematiannya pada tahun 1876, tubuh Stewart lenyap dari makamnya di Gereja St Mark di-the-Bowery di New York City. Para pencuri menuntut uang tebusan $ 20.000, atau hampir setengah juta dolar dalam mata uang saat ini. Menurut sebuah artikel 1898 di The Deseret News, detektif ditugaskan untuk kasus ini namun tidak membuat kemajuan. Uang tebusan akhirnya dibayarkan, dan mayat Stewart dikembalikan. Dia dikubur kembali di Katedral Inkarnasi di Garden City, New York.

Seorang presiden juga lenyap :O
Tassos Papadopoulos, mantan presiden Republik Siprus, meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 2008. Tubuhnya beristirahat di Deftera, pemakaman desa di ibukota Nicosia selama hampir satu tahun - sampai hari sebelum ulang tahun pertama kematiannya . Pada tanggal 11 Desember 2009, salah satu mantan pengawal Papadopoulos 'pergi untuk menyalakan lilin di kuburan, kebiasaan itu dilakukan setiap pagi. Alih-alih melakukan hal itu, para pengawal malah menemukan lubang kuburan telah kosong. Para perampok makam itu pasti telah melakukannya selama hujan semalam.

Polisi menemukan tubuh Papadopoulos 'hampir tiga bulan kemudian. Ditemukan tersembunyi di pemakaman lain di Nicosia. Penculikan tubuh aneh ini ternyata memiliki motif yang bahkan lebih aneh. Seorang pria dipenjara karena telah melakukan pembunuhan, pria tersebut meminta saudaranya untuk menggali mayat mantan presiden, berharap bahwa dia bisa bernegosiasi untuk melakukan tebusan pembebasannya dari penjara, demikian menurut Reuters. Tapi ada orang ketiga yang meminta uang sebagai ganti mayatnya. Ketiganya tertangkap dan dijatuhi hukuman kurang dari dua tahun penjara masing-masing, karena pembongkaran kuburan adalah pelanggaran di Siprus.

Postmortem Paine
Pada tahun 1819 di Inggris, seorang pria penulis bernama William Cobbett merasa muak dengan kondisi pemakaman dari seorang pejuang Perang Revolusi Thomas Paine, penulis "Common Sense," yang telah meninggal dalam kemiskinan pada dekade sebelumnya. Jadi dia memutuskan untuk menggali tubuh Paine dan membawanya kembali ke Inggris, di mana ia berencana sebuah makam mewah dan peringatan.

"Bahkan Quaker menolak sebuah kuburan!" Demikian Cobbett tulis pada saat itu, mengacu pada penolakan oleh sebagian kelompok agama untuk memberikan Paine sebuah tempat di tanah pemakaman mereka. "Dan saya menemukannya tergeletak di sebuah sudut yang kasar, di bidang tanah tandus!"

Cobbett dan beberapa rekan-konspiratornya berangkat di tengah malam menuju New Rochelle, New York, di mana Paine dimakamkan. Dana untuk memorial yang diharapkan tidak pernah terwujud, dan Cobbett akhirnya menjaga tubuh Paine dalam sebuah koper tua sampai kematiannya sendiri pada tahun 1835. Tidak sepenuhnya jelas apa yang terjadi setelah itu. Berbagai orang telah datang sepanjang tahun mengklaim memiliki tengkorak Paine atau tulang lainnya, namun tidak satupun dari bagian-bagian tubuh telah terbukti menjadi miliknya.

The Bhakkar Kanibal
Mungkin salah satu laporan yang paling gila dari perampokan makam berasal dari sebuah wilayah tepatnya di Bhakkar, di daerah Punjab Pakistan, di mana dua bersaudara telah ditangkap sebanyak dua kali karena diduga telah membongkar kuburan dan memakan potongan tubuh di dalamnya.

Muhammad Arif dan Farman Ali ditangkap pada 2011, dan keduanya dihukum dua tahun penjara karena menculik lima mayat dan memakan tubuh mereka, menurut surat kabar Inggris The Independent. Sebuah video YouTube yang ditayang oleh stasiun berita Pakistan tampaknya menunjukkan kondisi mayat dengan bagian tubuh yang hilang dan tulang manusia dalam panci sup.

Pada bulan April 2014, polisi menangkap mereka lagi setelah bau busuk dari rumah mereka, bukti yang ada dimana ditemukan kepala seorang anak yang telah terpenggal, menurut New York Times. Mereka dijatuhi hukuman 12 tahun penjara untuk kejahatan terbaru yang mereka lakukan.

Nah demikianlah beberapa kisah tentang hal-hal aneh juga tergolong gila untuk dilakukan, ya jika anda masih normal maka jauhi perbuatan menyimpang diatas, kasihan mayatnya, sudah matipun masih saja diganggu hihiih. Okay sekian dan terimnakasih, selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir dan batin, wassalamaulaikum. Image by; scaryforkids.com
Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.