Gempa Bumi & Tsunami: Penyebab & Informasi

Gempa Bumi & Tsunami: Penyebab & Informasi
Image by; framework.latimes.com
Halo emosi muda,.. Assalamualaikum. Nah hampir setiap tahun, gempa bumi besar terjadi di suatu tempat di dunia ini dan menarik perhatian publik dunia. Sementara itu, setiap hari ada ribuan tremor (gempa kecil) yang sering tidak diketahui oleh kebanyakan orang. Meskipun biasanya kita mempertimbangkan tentang tanah yang menjadi padat dan stabil, namun pada kenyataannya, bumi yang berada di bawah kaki kita selalu bergerak.


Apa yang menyebabkan gempa bumi?
Ketebalan kerak bumi berkisar pada 3-45 mil dalam (5-70 kilometer). Kerak adalah sebuah cangkang keras tipis yang mengapung dan lebih padat dari batu panas mantel bumi. Kerak dibagi menjadi beberapa bagian yang dikenal sebagai lempeng tektonik yang terus bergerak dan menekan melewati satu sama lain pada batas yang dikenal sebagai bagian yang rentan. Ketika mereka saling melewati satu sama lain, lempeng tektonik merobek bagian kasar batu dalam bumi. Mereka saling mengunci bersama-sama. Namun, meskipun demikian ada batas-batas rentan terkunci bersama-sama tetapi plat masih bisa bergerak, dan menarik di bagian saling terjerat. Hal ini lebih mampu memecahkan kerak bumi, menciptakan lebih banyak bagian rentan didekat batas lempeng.

Gempa bumi terjadi ketika tekanan dibangun di sepanjang bagian yang rentan dan kemudian menjadi lebih kuat dari tekanan batu yang ada secara bersamaan. Kemudian bebatuan di kedua sisi patahan membelah, kadang-kadang pada kecepatan supersonik. Kedua sisi slide rentan masa lalu satu sama lain akhirnya melepaskan tekanan terpendam. Energi dari pemisahan ini memancar keluar ke segala arah, termasuk ke arah permukaan, di mana ia dirasakan sebagai gempa bumi.

Meskipun geseran lempeng tektonik pada tingkat biasa dari waktu ke waktu, cara pelepasan energi yang tersimpan berbeda dari tiap masing-masing gempa, kata Shimon Wdowinski, seorang ahli geofisika di University of Miami School of Marine Rosentiel & Atmospheric Sciences. "Setiap gempa tidak mengulangi apa yang terjadi sebelumnya. Kadang-kadang ada gempa besar, kadang-kadang ada dua atau tiga bersama-sama," katanya kepada Live Science. "Tidak ada keteraturan khusus." Sebuah gempa besar sering diikuti oleh gempa susulan, yang merupakan gempa kecil yang dihasilkan dari kerak bumi yang menyesuaikan diri dengan kejutan utama yang ada. Gempa susulan ini dapat membantu para ilmuwan menargetkan asal gempa utama.

Tsunami
Jika gempa terjadi di laut, maka gempa dapat mendongkrak gelombang kuat, yang kita kenal sebagai tsunami. Gerakan ke atas atau ke bawah tiba-tiba dari dasar laut selama gempa bisa menciptakan gelombang tsunami yang besar, mirip dengan percikan air di dalam bak mandi. Gempa bumi juga dapat memicu tsunami dengan melepaskan tanah longsor dibawah laut, yang juga menggantikan sejumlah besar air laut didalamnya.

Gempa Bumi & Tsunami: Penyebab & Informasi
Photo by; Eric SkitziView
Dalam foto ini diambil oleh seorang turis Eric Skitzi dari Inggris, wisatawan menyaksikan gelombang tsunami menghantam pantai dari tempat yang aman di dalam Casuarina Beach Hotel resort di Penang, Malaysia barat laut sekitar pukul 1:00 waktu setempat di (0500GMT) Minggu, Desember 26, 2004. Resor penjaga pantai Hotel melihat gelombang besar dan terdengar peringatan kepada semua wisatawan di sekitar daerah pantai Hotel lari ke daerah aman. Pemerintah Malaysia pada hari Rabu membatalkan perayaan Tahun Baru secara nasional, mendesak orang untuk berdoa akhir pekan ini bahwa negara akan terhindar dari bencana di masa depan seperti tsunami baru-baru ini yang menewaskan sedikitnya 65 warga Malaysia.

Mengukur Gempa bumi
Ukuran gempa, atau magnitudenya, tergantung pada seberapa besar kerentanan induknya dan berapa banyak bagian yang telah tergelincir. Karena kerentanan ini memiliki panjang dari permukaan ke beberapa mil didalam bumi, para ahli geologi tidak bisa secara langsung mengunjungi sumber untuk menghitung angka-angka ini. Sebaliknya, mereka bergantung pada alat yang kita kenal sebagai seismograf, alat untuk mengukur gelombang seismik, atau getaran, dari gempa bumi.

Magnitude gempa berada di peringkat pada skala moment magnitude, bukan skala Richter. Skala moment magnitude memberikan ide yang lebih baik dari getaran dan kemungkinan kerusakan dari gempa bumi di seluruh dunia. Gempa bumi dengan magnitudo kurang dari 3 terjadi hampir disetiap hari, dan umumnya tidak dirasakan oleh orang-orang. Sebuah besaran 3-5 dianggap kecil, sementara gempa berkekuatan 5 sampai 7 adalah getaran sedang sampai kuat. Pada bagian yang lebih tinggi, gempa ini bisa merusak kota. Gempa bumi 7-8 yang utama, berkisar sekitar 15 di antaranya terjadi setiap tahun. Setiap tahun, setidaknya satu gempa dengan magnitude lebih dari 8 "besar". Gempa bumi dengan kekuatan 10 tidak pernah diukur, tetapi akan menciptakan kehancuran yang meluas. 

Dengan menggunakan bacaan dari setidaknya tiga seismograf, ahli geologi dapat info triangulasi asal gempa. Pada asal gempa yang disebut hiposenter tersebut; di permukaan pada pusat gempa. Sebagian besar gempa bumi besar menyerang pada jalur patahan utama. California, misalnya, tidak mungkin akan terkejut rasanya jika mereka merasa tanah bergetar di bawah kaki mereka. Tetapi draft peta yang dirilis oleh US Geological Survey pada tahun 2014 mengungkapkan bahwa 42 dari 50 negara memiliki moderat untuk risiko bahaya gempa yang lebih tinggi.

Mempersiapkan diri dari bencana
Para ilmuwan belum mengetahui sepenuhnya cara untuk meramalkan gempa bumi. Meskipun hewan yang dikenal memiliki indra keenam bisa mersakan hal tersebut, tidak ada penelitian yang telah mengkonfirmasi hal itu, apalagi ditentukan bagaimana prediksi tersebut mungkin terjadi. Dalam banyak kasus, hewan hanya merasakan kedatangan gelombang gempa yang tidak diketahui oleh manusia pada umumnya.

Namun, para ilmuwan dapat mengidentifikasi lokasi yang mungkin mengalami gempa bumi di masa depan. Misalnya, di sepanjang lempeng tektonik batas lepas pantai barat Amerika Selatan, para peneliti telah memetakan lokasi gempa sejarah dan menemukan "celah seismik" pada zona tanpa gempa gempa besar terakhir. Dan memang, para ilmuwan telah memperkirakan gempa bumi besar di celah seismik di dekat Maule, Chile, yang dilanda gempa berkekuatan 8,8 pada tahun 2010. "Ada beberapa perkiraan yang sangat sukses berdasarkan teori kesenjangan seismik," kata Wdowinski.

Bahkan tanpa perkiraan tersebut, ada beberapa hal dasar yang dapat dilakukan untuk mempersiapkan diri menghadapi gempa bumi. Federal Emergency Management Agency merekomendasikan bahwa semua keluarga di mana-mana harus memiliki kit emergency darurat di rumah dan mobil mereka, dan berkomunikasi dengan orang yang anda cintai, dan  perencanaan untuk semua jenis bencana (bukan hanya untuk gempa bumi). Persiapan tersebut dapat membuat perbedaan tidak hanya secara fisik, tapi juga emosional.

Jika Anda tinggal di wilayah gempa diketahui, pastikan rak anda melekat erat pada dinding, dengan benda berat di rak-rak yang lebih ringan. Kencangkan perlengkapan seperti televisi besar pada dinding. Cari tempat yang aman di setiap kamar, di bawah meja atau meja yang kokoh, di mana anda dapat mencari perlindungan dari benda yang jatuh. Pintu yang diperkuat dapat menjadi tempat berlindung yang aman, namun sebagian besar pintu ruangan tidak cukup kuat; meja yang kokoh kemungkinan bisa memberikan perlindungan yang lebih baik, menurut US Geological Survey.

"Gempa bumi tidak membunuh anda, bangunan yang membunuh anda," kata Wdowinski.

Jika Anda berada di luar, masuk ke area terbuka, jauhkan diri dari struktur bangunan atau jembatan. Menurut FEMA, banyak kematian di gempa 1933 Long Beach terjadi ketika orang berlari keluar, hanya untuk kemudian tewas oleh puing-puing yang jatuh dari struktur bagunan yang runtuh. Ingat bahwa tanah bergetar jarang menyebabkan cedera atau kematian; sebaliknya, adalah benda jatuh yang merupakan hasil reaksi dari gempa. Jika anda berada dalam mobil, berhentilah segera tetapi tetap berada di dalam mobil. Jika anda berada di atau dekat pantai, bergerak secepatnya ke arah ketinggian untuk menghindari gelombang potensial dari tsunami.

Setelah gempa bumi, tetaplah hati-hati. Ingat bahwa sebagian besar gempa bumi umumnya diikuti oleh gempa susulan. Awasi untuk kebocoran gas. Jika anda berada di dalam rumah selama gempa, bergeraklah keluar. Dengarkan sirene dan speaker layanan masyarakat, radio bertenaga baterai sangat ideal untuk kit komunikasi darurat anda.

Beberapa ini list data gempa yang paling terkenal didunia:

1811-1812 - Missouri. Pada awal abad ke-19, Rangkaian gempa bumi New Madrid mengguncang Amerika Serikat bagian tengah. Tidak ada seismograf ada pada saat itu, sehingga peneliti menggunakan saksi mata sejarah untuk menentukan bahwa besaran gempa berkisar antara 7 dan 8. gelombang besar terbentuk di Mississippi, menyebabkan beberapa bagian dari sungai muncul dan mengalir mundur.

1906 - San Francisco, California, Besaran: 8. Sekitar 3.000 orang meninggal akibat gempa tersebut, di San Andreas Fault, dan menghasilkan kebakaran hebat.

1923 - Tokyo, Jepang, Besaran: 7.9. Salah satu gempa bumi yang paling merusak di dunia, lebih dari 142.000 orang meninggal akibat reruntuhan gedung dan tsunami yang dihasilkannya. Gempa itu juga mengakibatkan gelombang tsunami yang sangat besar.

1960 - Chile, Besaran: 9.5. Gempa bumi terbesar yang pernah tercatat, tahun 1960 gempa di Chile menewaskan lebih dari 1.600 orang, dengan lebih banyak kematian akibat tsunami. Gelombang mencapai 38 kaki (11,5 meter) dan membawa puing-puing sejauh 2 mil (3,2 kilometer) ke daerah pedalaman.

1970 - Peru, Besaran: 7.9. Sekitar 66.000 orang meninggal, banyak yang tewas akibat dari reruntuhan bangunan dan longsoran pasca-gempa.

2004 - Aceh - Indonesia, Besaran: 9.1. Gempa bumi terbesar ketiga di dunia dalam abad ini, gempa menewaskan lebih dari 227.000 orang. Gelombang tsunami yang kuat saling silang Samudra Hindia dan memporak-porandakan 12 negara di asia tenggara khususnya indonesia.

2011 - Jepang, Besaran: 9.0. Lebih dari 15.000 orang tewas ketika gempa bumi di Jepang utara memicu tsunami raksasa. Tsunami juga merusak reaktor nuklir, menciptakan masalah baru bagi orang-orang yang berada di tengah-tengah kehancuran tersebut.

Ya demikianlah info tentang gempa dan tsunami, semoga bisa menjadi informasi yang menambah pengetahuan kita semua dan insha Allah membawa manfaat. Sekian dan Wassalam. Oleh Nola Taylor Redd, laporan tambahan oleh penulis senior Becky Oskin untuk lifescience
Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.