Banjir Ikan Mas, Berbahaya Bagi Species Lokal

Banjir Ikan Mas, Berbahaya Bagi Species Lokal

Halo emosi muda,.. Assalamualaikum, malam ini dingin abis lantaran hujan, efeknya saya gak bisa keluar rumah dan berakhir kesepian tanpa pelukan hangat dari seorang wanita yang saya idam-idamkan hihihi. Well lupakan tentang wanita, malam ini kita akan berbicara tentang ikan, tepatnya ikan mas, nah untuk itu kita akan terbang ke amerika serikat untuk mengetahui perihal tentang ikan yang saya maksud , okay langsung saja kita baca yuk :D

Dari United State negerinya si paman sam alias samiri, tiba-tiba saja kumpulan ikan mas berkembang biak seperti secara menakjubkan! Rupanya bro, dulunya beberapa ikan mas itu dibuang ke sebuah danau di wilayah Boulder, negara bagian Colorado, nah hanya berselang tiga tahun saja yang lantas telah berreproduksi dan sekarang jumlahnya mencapai ribuan. Ledakan populasi ikan eksotis ini yang sebenarnya bukan merupakan ikan asli di Amerika Utara, para ahli biologi khawatir dan mencoba untuk mencari tahu pilihan terbaik untuk menyingkirkan hewan itu.

"Berdasarkan dari besar ukuran mereka, sepertinya ikan-ikan itu berumur sekitar tiga tahun, yang mungkin dihasilkan dari segelintir kecil ikan yang secara ilegal diperkenalkan ke dalam danau," Ben Swigle, seorang ahli biologi ikan di Taman Colorado dan Wildlife ( CPW), kepada Live Science. Seorang ranger (pengawas hutan) melihat ada sekitar 3.000 sampai 4.000 ikan mas beberapa minggu yang lalu di danau Teller# 5 dari Arapahoe Road dan melaporkan ke CPW.

"Jika ikan-ikan itu berhasil lolos melarikan diri dan kemudian bergerak ke arah hilir, maka mereka langsung akan bersaing dengan spesies asli ikan lokal yang telah lama berada disini bahkan sebelum manusia ada," kata Swigle. Ada sekitar tiga atau empat jenis species ikan yang mungkin akan terancam yang tinggal di hilir dari danau ini, mereka termasuk jenis ikan Stonecat (ikan lele mini), ikan shiner dan ikan brassy minnow, kata Swigle. Ikan-ikan ini memakan plankton dan serangga kecil, sama seperti yang dimakan ikan mas, tambahnya.

"Jika populasi ikan-ikan mas meledak dan memasuki daerah hilir dan maka ikan-ikan itu juga berpotensi ledakan populasi, di sana mereka bersaing dengan ikan-ikan ini tidak hanya untuk lingkungan habitat tetapi juga untuk mencari makan sumber daya," katanya.

Selain bisa menggantikan spesies asli, ikan mas koi ini mungkin juga membawa virus. Berbeda dengan ikan dari perikanan yang digunakan untuk stock didanau, hewan peliharaan ikan mas tidak diuji ketat untuk jenis penyakit yang dibawanya, kata Swigle. Akuarium ikan bisa membawa virus virus hemoragik septikemia (VHSV), yang bertanggung jawab untuk membunuh ribuan ikan di Great Lakes, dan penyakit ginjal bakteri, seperti yang telah terlihat di akuarium ikan, kata Swigle. Ilmuwan CPW sedang mempertimbangkan tiga opsi untuk berurusan dengan ledakan ikan mas eksotis ini. Pejabat setempat bisa menguras danau dan membiarkan aktif untuk sementara waktu, menggunakan listrik untuk menyetrum ikan dan kemudian membersihkan mereka keluar danau, atau menggunakan bahan kimia yang disebut rotenone yang bisa mengganggu pernapasan untuk membunuh ikan-ikan tersebut.

Jika ikan-ikan itu telah mati, mereka bisa dibawa ke tempat area perlindungan raptor dan diumpankan ke pada burung elang yang cacat, ospreys dan elang botak, katanya. Ini bukan pertama kalinya ikan tersebut telah muncul dalam jumlah yang tinggi di daerah. Pada bulan November 2012, beberapa 2,275 koi ikan mas harus disingkirkan dari danau Thunderbird di Boulder, setelah beberapa kemungkinan besar dibuang di sana sebagai "binatang yang tidak diinginkan" dua sampai tiga tahun sebelumnya, menurut pernyataan CPW.

"Ikan mas bukan spesies asli dan sangat berbahaya bagi ekosistem perairan setempat," Kristin Cannon, Manajer pengawas satwa liar Boulder, mengatakan dalam pernyataan CPW. "Kami sangat mendorong masyarakat untuk tidak membuang hewan yang tidak diinginkan seperti ikan peliharaan di perairan kita. Ini adalah buruk bagi lingkungan kita serta perbuatan ilegal."

Salah satu cara untuk menyingkirkan ikan akuarium yang tidak diinginkan adalah dengan memanggil pet shop yang menjual ikan dan mencoba untuk mengembalikannya, kata Sue Williams, seorang professor evolusi dan ekologi di University of California, Davis Bodega Marine Laboratory.

Para pemilik hewan peliharaan ingin membuang ikan akuarium secara manusiawi, mereka mungkin ingin mempertimbangkan pedoman yang diajukan oleh American Veterinary Medical Association dalam laporan 2013 untuk euthanasia (pemusnahan) hewan. Beberapa metode yang dapat diterima, menurut asosiasi, termasuk proses yang melibatkan perendaman dengan larutan anestesi atau suntikan dengan larutan yang mengandung ketamin. Laporan ini juga menjelaskan metode lain yang dapat diterima ketika kondisi tertentu terpenuhi, dan tambahan daftar metode euthanasia tidak dapat diterima. Mungkin bukan ide yang bagus untuk membuang ikan impor ke wilayah yang bukan populasinya, karena hal itu bisa mengganggu populasi hewan lokal, baik, seperti halnya ikan hardy yang dapat masuk ke saluran air dan mendatangkan malapetaka, Williams mengatakan dalam artikelnya. LiveScience
Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.