Lubang Aneh Muncul Secara tiba-tiba di Siberia

lubang maut
Tiga kawah raksasa misterius yang muncul tiba-tiba di Siberia utara sebenarnya bisa jadi dari jenis yang sama seperti sebelumnya ditemukan yang terlihat seperti lobang westafel, para ahli telah mengatakan bahwa penjelasan untuk tiga rongga besar, salah satunya mencapai kedalaman 300 kaki ( 70 meter ), termasuk sebuah misteri sesuatu yang sering dikaitkan dengan meteorit beserta alien dan beberapa teori konspirasi menyatakan mereka dapat terhubung ke suatu tempat misteri.

Penjelasan yang lebih masuk akal untuk keberadaan mereka kini telah mulai muncul. Menurut  situs LiveScience, beberapa ahli sekarang percaya rongga aneh mungkin jenis permafrost yang amblas. Sebuah sinkhole adalah lubang di tanah yang disebabkan oleh beberapa bentuk runtuhnya lapisan permukaan tanah. Sejumlah lubang-lubang pembuangan besar tiba tiba menganga di lingkungan perumahan di AS baru-baru ini telah di berita utama di media media setempat.

Seperti dijelaskan pada LiveScience, Vladimir Romanovsky, seorang ahli geofisika di University of Alaska Fairbanks, mengatakan dalam pandangannya akan lubang-lubang misterius di Siberia yang disebabkan oleh air dari lapisan es yang mencair atau es. Romanovsky kepada LiveScience mengatakan bahwa entah bagaimana hal itu mengisap materi dan runtuh didalamnya, tetapi lubang ini tampaknya memiliki sesuatu yang akan didorong keluar. Gambar lubang menunjukkan serpihan-serpihan di sekitarnya seolah-olah ledakan telah terjadi.

"Sesuatu benar-benar terlempar keluar," katanya kepada LiveScience. "Ini bukan bahkan tidak ada dalam literatur ilmiah. Ini hal baru yang kita hadapi," tambahnya.

Lubang Aneh Muncul Secara tiba-tiba di Siberia
Lubang raksasa misterius di Siberia atau Kawah besar pertama ditemukan di Siberia utara pada pertengahan bulan lalu. Lubang yang ditemukan oleh penggembala rusa, berkedalaman sekitar 260 kaki dan 80 meter lebar.

Hal itu menarik perhatian pers di seluruh dunia, paling tidak karena ditemukan di Semenanjung Yamal, atau dikenal sebagai 'The End of the World'.

Sejak penemuan jurang pertama, dua lubang lebih selanjutnya telah ditemukan. Satu di distrik Taz dilaporkan sekitar 50 kaki. Lain di Semenanjung Taymyr adalah antara 200 dan 330-kaki.

Ilmuwan lain, Chris Fogwill dari University of New South Wales, Australia, telah menyarankan lubang pertama itu diciptakan ketika pingo ( gundukan yang menutupi bumi yang terbentuk di Kutub Utara dan daerah subarctic ) runtuh. Sejumlah ilmuwan lain telah mendukung pendapat ini.

Para peneliti dikirim untuk menyelidiki pembentukan pertama telah mengambil sampel tanah dan air untuk mencari tahu kapan lubang itu terbentuk. Daerah distrik Yamal sendiri memiliki beberapa cadangan gas terbesar di Rusia dan kawah muncul itu kurang dari 20 mil dari lapangan gas terbesar, Bovanenkovo. Mikhail Lapsui, wakil anggota senat setempat, penduduk lokal di daerah ini yang pertama kali menyadari adanya penemuan baru itu di bulan September 2013.

Dia mengatakan kepada surat kabar: "Saya terbang dengan helikopter untuk memeriksa lubang ini pada Sabtu 19 Juli. Diameternya sekitar 15 meter. Ada juga tanah di luarnya, seolah-olah tanah itu dilemparkan sebagai hasil dari ledakan bawah tanah. "

Sementara itu Vladimir Romanovsky, mengatakan kepada LiveScience bahwa perkembangan lubang-lubang permafrost itu bisa jadi terkait dengan pemanasan global dunia saat ini. Wassalam.

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.