Jodoh Memiliki Kesamaan Genetik?

Jodoh Memiliki Kesamaan Genetik?
Kesempatan yang mengarah ke arah pernikahan mungkin tergantung pada kemiripan DNA dengan Anda. Penelitian baru-baru ini menemukan bahwa orang cenderung memilih pasangan yang profilnya genetiknya memiliki kesamaan dengan diri mereka sendiri. Efek ini begitu halus tetapi kentara seperti persepsi, tujuan, bahkan pola kemiripan wajah, tetapi penting untuk difahami bahwa sebuah pernikahan tidaklah benar-benar melalui genetik secara acak namun memiliki pola kesamaan, penelitian ini dilaporkan pada tanggal (19 Mei) di jurnal Proceedings of the National Academy of science.

Efek genetik mungkin juga adalah sinyal untuk kontribusi terhadap kesenjangan sosial, tulis mereka. Sistem sosial saat ini secara tidak sengaja mungkin telah mengurutkan orang dengan genetik mereka masing-masing, misalnya, kontribusi terhadap perceraian juga terlihat pada tingkat DNA. 

Ketika anda mendatangi sebuah pesta pernikahan, mungkin anda akan sering mendengar kata "Pasangan Serasi" hal ini lebih dipusatkan dari gagasan tentang kesamaan yang ada. Banyak penelitian telah menemukan bahwa orang cenderung menikahi orang lain yang mirip dengan mereka dalam pendidikan, kelas sosial, ras dan bahkan berat badan. Fenomena ini disebut kawin asortatif.

Pertanyaannya, menurut pemimpin studi dan University of Colorado penelitian asosiasi Benjamin Domingue, apakah perbedaan kawin asortatif ini terlihat pada tingkat genetik?

Peneliti menganalisis data genetik dari 825 non-Hispanik kulit putih Amerika yang berpartisipasi dalam Kesehatan AS dan Study Pensiun. Mereka membandingkan kesamaan DNA pasangan menikah dengan kesamaan acak. Hasilnya, tercermin dalam studi tindak lanjut dari data lama di Framingham Heart Study, mengungkapkan bahwa orang yang berjodoh memiliki segmen DNA yang lebih mirip daripada pasangan secara acak.

Gen memainkan peran dalam banyak hal yang digunakan orang untuk menyortir dirinya menjadi pasangan yang cocok, termasuk asal geografis, kecerdasan dan banyak hal lagi. Para peneliti berusaha untuk menjelaskan faktor-faktor ini dengan mencoba mengontrol berdasarkan test geografi, namun hasil genetiknya masih tetap sama. Mereka juga meneliti temuan dalam konteks pencapaian pendidikan, yang sebagian ditentukan oleh kecerdasan.

Mereka juga menemukan bahwa setelah melakukan test control tingkat pendidikan, efek genetik menurun 42 persen. Secara umum, efek asortatif pendidikan adalah tiga kali lebih kuat dari pemilahan berdasarkan gen, demikian menurut studi ini.

Efek genetik pada pencapaian pendidikan memainkan peran kecil. Tim peneliti menemukan bahwa tidak lebih dari 10 persen dari variasi kesamaan dalam pendidikan ada hubungannya dengan kesamaan genetika pada pasangan yang menikah.

Hasilnya masih terbatas pada lawan jenis, pada pasangan kulit putih non-Hispanik dan penelitian ini hanya mewakili "langkah awal" dalam kajian genetika dari memilih pasangan, menurut para peneliti. Pertanyaan tetap sama, apakah gen orang mempengaruhi dan membantu mereka ke dalam lingkungannya? perguruan tinggi misalnya, atau sekolah kejuruan di mana terjadinya campur baur dengan orang lain di genetika yang sama, hal tersebut dapat menjelaskan banyak efek dari gen.

Sangat penting untuk memahami bagaimana genetik mempengaruhi kesamaan pasangan, karena peneliti mempelajari gen dan evolusi belum dapat berasumsi bahwa gen adalah merupakan campuran yang acak. Genetika biasanya mencoba untuk memperkirakan pasangan non-acak ini dengan membandingkan sifat-sifat orangtua pasangan tersebut, tapi itu adalah metode yang sangat kasar, tulis para peneliti.

Penilaian yang lebih besar akan dapat memahami kuantitas pasangan non-acak bahwa jelas ada pengaruhnya genetik terhadap sifat dan bagaimana asosiasi ini telah berubah dari waktu ke waktu. Wassalam.
Trims :)

G+

Seorang yang cukup gila dalam sisi lain kehidupan, yang jelas saya normal dan please jangan banyak protes :p, visit my FACEBOOK

Related Posts

Previous
Next Post »

Saya sangat mengharapkan feedback dari pembaca mengenai postingan yang saya tampilkan. Komentar yang anda tulis harap di ketik dengan bahasa yang sopan, apabila saran dalam bentuk kritikan adalah kritikan yang membangun. Tidak meninggalkan link aktif, spamming (I do hate that), ataupun komentar yang tidak berhubungan dengan postingan.